Wifi Router Asus RTN-16U

tadinya sih kepikiran pengen ngebahas router gue yang di rumah, Asus RTN-66U a.k.a dark knight. tapi… lupa, ternyata sebelum punya si dark knight, wifi router asus yang pertama gue beli adalah Asus RTN-16U.

awal muawalnya… eh…. asal muasalnya adalah di kantor gue pengen bikin storage server jadi semua file-file pekerjaan di beberapa workstation user disimpen di satu tempat. terus terang kalo buat bikin server yang pake PC terus di install windows server, pake RAID dll, gue gak paham πŸ˜€ mbeli komputer servernya mahal, udah gitu harus setup-nya kayaknya ribet, apalagi kalo mau bikin sistem Primary Domain Server… walah… .makin gak paham deh.

idenya sederhana, gue cuma mau bikin file storage di jaringan, yang bisa diakses melalui wifi di komputer klient, which is total kurang lebih 4 komputer. jadi kan gak perlu yang canggih dan mahal amad. browsing, riset, belajar…. ketemulah istilah Network Attached Storage…… wah… ini lutju juga, tapi kok hardware-nya mahal yah…. masih bingung jadinya.

tadinya udah mau give up, terus mau bikin workgroup aja, cuma workgroup ya gitu kan, harus ada 1 komputer yang harus dinyalain terus. kalo komputer ini tumbang…. ya repot lah. mana komputer klient-nya spek-nya rata2 cupu semua πŸ™

suatu ketika, pas lagi jalan-jalan di mal, ngelewatin toko welkomshop….. deg….. ngeliat wifi router si asus rtn-16U ini (waktu itu belum tau tipenya apa). iseng-iseng liat… lho… bisa dicolok HDD langsung….. dan support file sharing via samba. gue sih gak terlalu paham samba itu apa, tapi kayaknya sih ini yang gue perluin. seinget gue pernah dulu bos yang hobi maenan beginian cerita tentang samba itu salah satu protokol buat file sharing di windows. nahhhhh…. menarik nih.

diliat lagi, antenanya ada 3, berarti logikanya harusnya pancaran sinyalnya kuat dong, terus diliat lagi USB port-nya ada 2. baca lagi tulisannya, katanya bisa buat sharing printer usb biasa via network. waaaahhh…. makin menarik deh. modal nekad kira-kira aja sambil berdoa, ya udah…. gue beli lah si Asus RTN-16U ini. warnanya putih, cuman ada 1 pulak, dan lagi clearance sale. gue beli harganya di sejuta berapa puluh ribu sekian.. lupa persisnya… habis udah sekitar 2 taun sih.

singkat cerita, berikut penampakannya untuk tampak depan dan belakang.

oh iya….. satu hal lagi yang menarik, colokan LAN yang empat biji di paling kanan itu, ternyata sudah gigabye port, bukan 100mbps yang udah jadul itu. waaaahhhhhhhh….. asik euy (walaupun kayaknya gak kepake karena gue penggemar wireless) hehehehe.

singkat cerita lagi, utak atik utak atik…. gue ngambil internet di kantor via switch masuk ke port WAN (yg warna biru), dan jadilah gue bisa bikin private network buat tim gue kerja. beli HDD 1TB merk western digital…. eh iya… gue punya ini portable HDD :)….. colokin…. dikenali.

kali ini gue ngebahas tentang bikin file sharing via samba-nya yah. fitur lain dibahas kapan-kapan. errr… sebenernya secara fitur sih kayaknya sama antara Asus RTN16 sama RTN66, cuma RTN66 secara hardware lebih baik spesifikasinya karena lebih baru… dan lebih mahal πŸ™

gampang kok, tinggal masuk ke homepage router pake internet browser (biasanya alamatnya 192.168.1.1), login sebagai admin, nanti pilih usb application, pilih server center, terus pilih tab network place/samba.

nah… disini semakin menarik, ternyata gue bisa share isi hard disk dengan membuat user account buat beberapa orang, atau bisa juga di share secara polosan, alias semua orang yang konek ke RTN16 bisa liat isi hardisk gue. blah… tentu tidak dong. gue memilih untuk membuat user account disertai password-nya. dan ternyata, lebih menariknya lagi, tiap user gue bisa atur hak aksesnya untuk folder2Β  yang ada di dalam HDD. gini…. misalnya di dalam HDD ada folder A, B, C, D, E dan F. terus gue ada 4 user, sebut aja namanya mawar… eh… kita sebut aja 1, 2, 3, dan 4. nah… gue bisa atur misalnya si 1 cuma bisa read and write di folder A, read aja di folder B, dan no access ke folder C,D,E,F. atau bisa juga user 2 cuma boleh read di B, pokoknya everything is setelable. yang pasti.. bisa write… ya pasti bisa read. tapi kalo bisa read… belum tentu bisa write. level terendah ya gak bisa akses folder. ini pas buat kebutuhan gue, jadi tim gue bisa tetap terjaga confidentialitynya (sepanjang mereka enggak mengumbar password dan user ID-nya πŸ™ )

dan dikomputernya gampang aja. tinggal klik run… terus masukin \\192.168.1.1 nanti akan langsung muncul folder2 yang ada di HDD. pada saat si 1 mau akses folder A, harus masukinΒ  user ID sama password dia dulu… jadi gak sembarangan orang bisa akses folder A. kalo gue gak kasih permissionnya… ya sampe lebaran jebot gak bakalan bisa akses folder A. terus buat mempermudah, di desktop mereka gue bikinin shortcut ke network folder mereka masing-masing. jadi file kerjaan semua kesimpen di HDD. horeeeeee……….

sayangnya…. yah.. mungkin karena emang peruntukannya small network ya, user yang bisa dibuat dibatasi maksimal cuma 5 termasuk admin. kebeneran juga tim gue juga cuma ada 4 orang. jadi no probs πŸ™‚

sementara gitu dulu, nanti dilanjut lagi dengan fitur lainnya.

oh iya… sekedar tambahan, seperti gue bilang sebelumnya, fitur di RTN16U sama di RTN66U itu sama, interface-nya juga sama… jadi yang gue bahas di RTN16U juga berlaku untuk di RTN66U, paling ada beda-beda tipis yang minor gitu lah. tapi secara garis besar…. bisa dibilang sama, cuma RTN66U lebih cepet karena emang prosesor dan RAM-nya lebih cepet dan lebih gede dibanding RTN16U.

salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *