Welcome New Category: RC Toys – Bagian I : RC Helicopter – Umum

Selamat datang kategori baru di blog ini… RC Toys.

Gara2 lagi bengong-bengong habis approve and reply comment terakhir di blog ini, baru keingetan kalo beberapa waktu belakangan ini, gue ternyata beli beberapa maenan (buat anak gue…errr.. sama buat gue juga sih).

jadi ada beberapa mainan yang akan gue review disini, yang pengoperasiannya menggunakan remote control, baik dedicated remote control (maenannya + remote controlnya uda disiapin ama produsen gamenya), ada juga yang remote-nya pake hape via bluetooth.

dipikir2 lagi….. emang gue dulu juga sempet koleksi/beli helicopter RC, tapi yang kelas toys yah.. bukan hobi, kalo kelas hobi.. ga ada abisnya upgrade. dan lagian juga emang gue senengnya maenin dirumah aja sik, males keluar2 rumah. terus kemaren juga beli mobil2an RC buat si adek di rumah, kalo ini sih biasa aja, yang penting jalan, ditabrak2in gak terlalu sedih.

in general, khususnya untuk RC helikopter, kelas toys yah… mainan… bukan mainan┬áhobi, sekali lagi ditegaskan, jadi kalo pembaca yang budiman pas nyasar kemari nyarinya tentang RC heli kelas toys hobi.. bukan disini tempatnya.. tapi kalo mau terusin baca, silakan aja :)…. back to topic, secara umum RC helikopter ini terbagi dua… yang untuk indoor, dan yang untuk outdoor. heli yang outdoor bisa dipake di indoor, tapi yang di indoor belum tentu bisa dipake untuk outdoor. belum tentu ya… bukan pasti gak bisa.

enihow, untuk remotnya sendiri ada 2 jenis, kalo yang indoor biasanya menggunakan sensor inframerah alias irda atau infrared, dan kalau yang outdoor biasanya menggunakan gelombang radio. gelombang radio, jangkauannya lebih jauh, dan lebih tahan interfensi sinar matahari, lebih stabil jadinya kalo dipake di outdoor. makanya kalo produsen helikopter mainan tertentu, di kardusnya suka ada logonya, untuk di mainin di indoor atau di outdoor, terus menggunakan Irda atau gelombang radio, biasanya kalo gelombang radio frekwensinya di 2,4Ghz.

lanjut lagi, kalo di RC heli, ada istilah 2 channel, 3 channel, 4 channel. gue juga bingung pertama kalinya. nah.. ternyata, istilah channel ini menggambarkan pergerakannya si helikopter ini. kalo 2 channel, itu (kalo gue gak salah ya)… bisanya cuma maju sama belok kiri/kanan. ok.. kita mundur sedikit. buat naik turun itu istilahnya kalo ga salah throtle… ngatur ketinggian.. semua helikopter bisa lah ini. jadi gak diitung sebagai channel. nah.. yang 2 channel, seperti gue bilang.. bisanya maju sama belok kiri/kanan. kalo 3 channel, maju + belok kiri/kanan + mundur, kalo 4 channel, maju + belok kiri/kanan + mundur + nyamping. kalo kelas mainan, 4 channel ini udah paling top deh.

apa lagi ya… errr… gyro sensor. hampir semua helikopter rc mainan jaman sekarang udah ada gyro sensornya, ini memudahkan untuk controlling heli-nya. seriously, it’s only took a few minutes for you to understand how to control these toys. cuma masalah pembiasaan aja. apa itu gyro sensor? ya pokoknya ngatur titik gravitasi gitu deh, dan heli jadi lebih stabil gitu.

nah… terus kalo emang pada merhatiin, rc helikopter mainan itu, ada yang baling2 atasnya single blade, ada juga yang double blade. nahhh.. kalo yang double blade itu biasanya untuk pemula, emang sih, terbangnya lebih stabil dan relatif mudah, tapi manuver pergerakannya kurang lincah kalo dibanding yang single blade. terus biasanya ada bar tambahan di atasnya buat lebih stabilitas terbangnya. kalo yang kelas hobi advance, bar ini biasanya gak ada, terbangnya lebih canggih, tapi lebih “liar” dan lebih relatif sulit dikendalikan.

 

 

apalagi ya… well, sebenernya kalo heli RC mainan ya itu2 aja sih basic-nya, tinggal masalah sensor tambahannya paling. kapan2 gue bahas lebih lanjut deh, lebih enak kalo udah ngebahas spesifik rc heli-nya nanti.

salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *