Sony Xperia Z1 Compact Review

sejak punya Xperia ZL, salah satu kriteria yang penting menurut gue adalah dimensi/ukuran dari si henpon. bodi-nya ya…bukan layarnya. perasaan gue orang-orang sekarang kebanyakan terlalu fokus sama ukuran layar, tapi melupakan ukurannya.

pada saat si XZL keluar, waktu itu lagi ngetrend layar 5 inci, tapi perasaan gue kok pada tinggi2 semua hapenya, dan dikantonginnya juga gak terlalu enak. nah… ukuran bodinya si XZL ini panjang x lebar-nya kurang lebih sama dengan ukuran bodi hape-hape yang berlayar 4,5 inci pada waktu itu. kalo dibandingin sesama sony, ukuran bodi-nya hampir sama banget dengan xperia SP yang layarnya 4,6 inci. kalo dibandingin sama Xperia Z (yang katanya jeroan sama, beda penampilan), wuih… gedeh ajah bodinya si Xperia Z itu.

setelah XZL keluar, terus sony ngeluarin generasi Z1. nah… disinilah terus muncul Z1 compact (Z1c). yang menarik dari Z1c dibanding sama Z1 jelas ukuran bodinya. yah… kalo ukuran layar itu Z1 jelas menang jauh ya, kalo ga salah Z1 5,2 inci, tapi ya diiringi dengan bongsornya si Z1. kalo Z1c, ukurannya kecil, lebih kecil daripada ZL, tapi sayangnya layarnya juga lebih kecil, cuma 4,3 inch. overall, si Z1compact ini ukurannya beda tipis sama iphone 5 deh. bedanya tapi kalo iphone 5 layarnya kalo ga salah cuma 4 inch, z1c 4,3 inch. beti lah.

yang menarik dari z1c dibanding z1, selain ukurannya yang mini, ternyata jeroannya  (baca: spek prosesor dll) itu sama percis. gugling deh kalo gak percaya. yang membedakan adalah resolusi layar, kalo Z1 itu udah full HD, kalo Z1c masih HD saja, which is sebenernya juga masih pas lah menurut gue. gak kebayang kalo layar 4,3 inci tapi resolusi layarnya full HD (baca: 1080)… weleh…. kalo browsing tulisannya mungkin kecil2 banget kali yah.

lebih menarik lagi sebenernya adalah konsep dari penggunaan kata compact. mungkin masih pada inget beberapa waktu yang lalu, bertebaran penggunaan istilah mini, mulai dari HTC one mini, terus ada samsung galaxy s3 atau s4 mini, lg g2 mini, dan aneka mini yang lainnya. nah… disinilah si sony ini agak berbeda. agak sedikit ditarik mundur lagi ke belakang, sebenernya yang memperkenalkan istilah mini di dunia perhapean pinter seinget gue sih sony yah. dimulai pada saat seri xperia X10 keluar, ada little companionnya yaitu X10 mini dan X10 mini pro. habis itu seri xperia arc, dan little companionnya yaitu Xperia mini dan Xperia mini pro.

apa yang membedakan penggunaan istilah mini oleh sony dan produsen hape lainnya seperti samsung, lg dan htc? tidak lain adalah walaupun dimeinsi/bodi hape-nya kecil (makanya disebut mini), tapi spek mesin/jeroan/prosesor/ram tetep sama dengan versi gede-nya (bukan mini). maaf yah agak OOT sedikit, tapi sekedar menginformasikan aja, kalo dirasa kurang akurat, bisa gugling atau main ke gsmarena untuk compare spek-nya.

produsen hape lain, mini secara dimensi disertai dengan cut-down spesifikasi (maksudnya spek lebih rendah dari versi gedenya, misalnya S4 pake quadcore, S4 mini pake dual core, LG G2 misalnya RAM 2gb, LG G2 mini RAM cuma 1gb.

eniwei buswei, sepertinya dengan semakin banyaknya versi mini bertebaran, keliatannya sony memutuskan untuk ganti istilah. instead of mini, mereka pake istilah compact. dan lahirlah si Xperia Z1 compact, di mana secara spesifikasi tetep hi-end, tapi secara dimensi mungil. sangat cocok untuk yang gak suka hape berlayar gede.

kembali ke bahas Z1compact, warna-warnanya macem2, kalo gak salah ada lime, pink, black, white. gue sih beli yang black aja. finishing pinggirannya (frame tulangnya) itu alumunium. rawan dent… dan bener sudah terbukti Z1compact gue dent di berbagai ujungnya (gara2 jatoh pas ditaroh diholder sepeda terus ngelewatin jalanan rusak tapi tetep ngebut :(( ). glass look dari sisi depan dan belakang, walau banyak yang bilang bagian belakangnya sebetulnya itu plastik yang seperti glass. eniwei, don’t care lah.. yang penting looks-nya keren.

kamera… ah lupa berapa MP, standar sony lah kualitasnya. dan Z1compact ini juga ada phisical shutter button, jadi mau motret gampang. fast capture dari layar mati juga masih dimungkinkan.

Z1c ini diklaim waterproof sama sony, bersertifikasi IP68 kalo gak salah. udah pernah gw bawa berenang gak masalah sih.

the rest is standar. ini nih… sony belakangan ini plain banget, udah males berinovasi kayak dulu deh sepertinya. mulai boring interface, icon, sama how to operate-nya.

yang agak bikin males itu port buat nutup microUSB, microSD, sama SIM card-nya. rasa-rasanya kok gak mantep gitu yah nutupnya, khususnya buat port SIM card, harus pake sedikit trik atau selah supaya nutupnya rapet.

belakangan ini, Z1c gue pake buat nemenin kalo lagi sepedahan (yes, i’m back to cycling after so many years, now going to 1,000km within 4 months :D, pasangin aplikasi endomondo buat ngukur jarak, pace, kecepatan rata2, de el es be, sama sambil dengerin lagu pake bluetooth handsfree. seringannya sih pake plantronics back beat go 2 karena ringkes dan simpel. tapi seiring dengan rutin berolahraga, akhirnya pada suatu hari yang fitri, gue memutuskan untuk membeli produk bluetooth handsfree buat sport keluaran jabra yang wireless pake bluetooth, yang dilengkapi dengan fitur sensor detak jantung atau dikenal dengan heart rate monitor. nanti akan kita bahas lebih lanjut tentang si bluetooth jabra yang bernama jabra sport pulse wireless (kalo gak salah.. habis panjang bener sih 🙂 )

oh iya, rencananya gue juga mau ngetest si Z1compact diajak berenang, pasangin endomondo, pasangin arm band, renang deh. kebeneran kolam tempat gue renang outdoor, dan endomondo kan bisa ngukur tuh jarak tempuhnya berapa lama, penasaran aja sih 🙂

salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *