Sony Xperia Tablet S

lanjutin lagi yah, setelah sebelumnya Sony Tablet S (STS), dengan bentuknya yang mirip buku kalo dilipet itu…… terus muncul-lah generasi selanjutnya, adalah Sony Xperia Tablet S. idih… kok namanya sama sih tablet S juga. nah, ini yang perlu di inget. kalo yang generasi pertama gak pake Xperia, kalo yang generasi berikutnya… udah pake Xperia, jadi berikutnya si Sony Xperia Tablet S ini kita sebut aja XTS ya. jadi ada STS, ada XTS :p

STS, emang enak megangnya, kalo bahasa kerennya ergonomis, disebabkan karena bagian atasnya yang tebel, tapi ya itu… tebel. nah, XTS itu mencoba memperbaiki ketebalan itu, konsepnya masih mirip-mirip, bagian atas-nya lebih tebel, tapi gak setebel STS, dan lagi bagian yg tebelnya juga gak sebanyak STS, paling cuma seperempat dari tingginya. sisanya.. tipissss, dan alumunium.

sebagai bayangan, ini gue selipin deh bagian belakangnya STS. ntar dibawah ada gambar bagian belakangnya XTS buat pembanding

dibawah ini bagian belakangnya XTS

jadi XTS bagian alumuniumnya lebih banyak, kalo STS bagian plastiknya lebih banyak.

terus ketebalan bagian atas-nya buat ngebedain, gambar dibawah ini ya, sebelah kiri STS, sebelah kanan XTS.

gambar boleh nyomot dari internet as usual, tapi ya gitu deh. oh iya, STS ada port micro USB, buat OTG, sementara si STS enggak.

 

tapi yang nyebelinnya, sebagaimana pernah gue bilang sebelumnya, si sony ini, kalo bikin produk, seneng amat deh bikin port charger yang modelnya beda-beda. boleh dicek deh tulisan gue yang tentang walkman tahan air, lupa serinya.. tapi ada 3 udah gue tulis semua disini. sebenernya base bodinya mirip2 semua, tapi ya gitu, port chargingnya beda-beda. demikian pula dengan si XTS ini, walaupun awalnya udah bikin tablet STS, tetep aja untuk XTS, mereka bikin beda lagi charger port-nya. instead of magnetic seperti STS, ini modelnya mengingatkan gue sama… errr… beda sendiri deh, asli ga ada mirip-miripnya juga sama charger ipad/iphone jadul, lebih kecil dikit sih.

berikut gambarnya, sekalian keliatan jadinya bagian belakangnya keliatan seperti apa

nah, gitu modelnya. oh iya, ini si XTS juga splash proof, aman kalo diciprat-cipratin. well, gue pecaya aja sih kalo nginget dulu si STS juga walau gak di klaim splash proof, tapi segala ditumpahin susu sama anak gue juga engga kenapa-kenapa. bedanya, port charger STS magnetic, jadi rapet memang, nah kalo XTS model colok gitu, dan ada tutup port-nya dari karet. so yeah… nice. buat nyolokinnya lebih mantep sih daripada STS yang lama-lama gampang kendor pegangan chargernya, tapi dari praktisnya, karet penutup port charger itu agak kurang praktis kalo menurut gue. oh iya, kabel chargernya sendiri juga gak kayak STS, maksud gue, kalo STS kepala chargernya itu kabelnya jadi satu sama adaptornya, kalo XTS, bener2 kayak kabel data aja, jadi bisa di colok ke charger port USB pada umumnya, jadi lebih praktis, cukup bawa kabel-nya kemana-mana, gak praktisnya, karena proprietary charger port, ya gitu deh, kabelnya harus dibawa kemana-mana. benci banget deh. gue pokoknya udah hardcore fan micro USB lah pokoknya :p. tapi emang sih pada saat itu, tablet-tablet itu port-nya pada khusus semua, galaxy juga gitu, micro USB port somehow pada saat itu belum bisa dipake buat ngecas tablet merk apapun.

berikut gambar colokan chargernya sekalian deh

nah, yang tengah itu karet penutup port chargingnya. kalo yg paling kanan itu gue gak tau apaan, kayaknya sih spare part-nya. maklum, gambar boleh nyomot dari internet :p

nahhh…. kalo dari segi harga, pertama kali gue beli XTS ini pas lagi ada diskon gede… dari harganya dulu 6jt… yes… 6jt… mahal aje, dapet diskon jadi 3jt kalo ga salah. ini beli di erafone yang di MOI kalo ga salah. dan dicicil pulak 6 bulan kalo ga salah 😀

jeroan: tegra 3, internal 16GB, no sim card (wifi only), ram 1GB. begh. layar 9,7 inci (ini juga nyleneh, disaat yang lain pada 10.1 inci… dari jaman STS sampe XTS ini, 9.7 inci)

dannnnnnnn kembali, setelah STS gugur, XTS ini dipake buat menemani keseharian si anak gue lelaki yang nomer dua itu… dengan treatment yang sama, dibanting, diinjek-injek, dicecerin susu, diilerin, de el es be. tapi ga sampe matot, udah gue simpen, karena gue sama bini gue ngerasa ini anak kebanyakan maenan tablet, jadinya distop dan diumpetin dulu. tapi kondisinya ya gitu deh, gak kinyis-kinyis lagi, tapi masih berfungsi.

again… kembali… pas lagi liat2 internet… eh… ada yang jualan XTS, dengan harga miring juga, 3,5jt apa 3jt gitu kalo ga salah. yang menariknya adalah, ini barang resmi masuk indonesia, tapi gak dijual ke umum, tapi buat karyawan only. somehow orang ini bisa dapet. itu menarik satu. menarik dua-nya adalah, internal storage-nya 64GB. wuhuyyyyyy… cakep (tapi ram tetep cuma 1gb 🙁 ). menarik tiganya adalah… dapet case asli… semacem sleeve case gitu, gue lupa barangnya kayak gimana, jadi mau nyariin di internet juga susah. ntar kapan-kapan gue update deh fotonya disini kalo inget :D. dan kalo ga salah inget, juga ada slot sim card. perlu diingat, gak bisa buat nelpon, tapi bisa pake data dari gsm provider.

ya udah, kebeneran lagi ada kelebihan duit, gue beli deh itu XTS, kali ini ga bisa nyicil karena beli-nya dari perorangan, bukan toko. dan gue simpen.

terus terang, bentuk tablet sony itu catchy menurut gue, beda sama ipad, atau galaxy tab, yang desainnya menurut gue monoton, biasa, standar. STS dan XTS itu tablet yang dari segi looksnya okeh banget menurut gue, selintasan langsung keliatan beda-nya deh, kalo lagi misalnya dipake, langsung bisa ketebak.. oh itu tablet XTS/STS… coba kalo ipad atau galaxy tab, lo tebak deh pake tab 123 atau ipad 123 kalo selintasan mah gak bakalan keliatan :D.

kalo performa, rasanya sih biasa aja. tapi yang gue inget, tegra3 itu yang keren grafisnya, dia sampe bikin aplikasi khusus buat tegra3, buat show off kemampuan grafisnya, shadowing, terus detil-nya, wuih.. keren deh. tapi sayang, ram-nya cuma 1GB. eh.. udah lama si XTS sama STS ini ga gue tengokin, kapan-kapan ditengokin ah :p

kalo ada pertanyaan seputar XTS ini, monggo ditanyaken. sori gue gak bahas secara teknis spesifikasi, karena gue yakin udah banyak yang ngebahas dari sisi spek teknis (benchmark, kamera, display dan lain sebagainya). gue bahas dari sisi pengguna awam (walau sebenernya gue juga gak awam-awam banget :p ), yah.. pokoknya yang gue alamin sendiri deh gitu.

salam 😀

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *