Sony Vaio Pro 13

lagi plonga plongo, kerjaan lagi gak banyak, pengen tulis-tulis disini, bingung mau bahas apaan dan yang mana (karena banyak yang belum dibahas)… eeeehhh… yang didepan mata malah kelupaan.

apakah gerangan? ya komputer leptop yang gue pake buat nulis di blog ini lah 🙂

latar belakang cerita. si vaio pro 13 ini adalah leptop gue yang kesekian, dan yang saat ini masih gue pake, setelah sebelumnya gue pake toshiba portege 875, terus sebelumnya lagi pake Acer W500, sebelumnya lagi pake Gateway ID58, sebelumnya lagi pake HP Mini 5102, sebelumnya lagi HP Mini 5101, sebelumnya lagi pake Toshiba NB200, sebelumnya lagi pake Toshiba Satelite 1800. ewww…. itu berarti pentium III, atom, atom, core2duo, acer W500 tu apa ya? lupa…, terus core i3… dan sekarang core i5. hehehehe… not bad juga karir penggunaan leptopnya.

ngomongin spesifikisikasi… halah… spesifikasi…. dari si vaio pro ini, sebenernya gak top-notch banget lah. medium. mulai dari layar 13,3 inci (smaller than 14 but bigger than 10-11). kenapa gue pilih layar 13,3 inci? karena sebelumnya gue pake toshiba itu yang 13 inchi rasanya cocok, makanya nyari lagi yang ukuran segini. 14 inchi buat ditenteng2 sana sini rasanya terlalu gede, dan 10-11 inchi rasanya terlalu kecil buat dipake kerja ngetik-ngetik gini, ditambah lagi pertambahan usia yang mempengaruhi ke mata. eniwei, so far buat gue, ukuran 13 inci itu lebih pas deh. kalo kecil, sebenernya emang enakan yang layar 10-11 inchi (netbook biasanya ni). gue sendiri udah pake netbook dari jaman toshiba ngeluarin netbook pertamanya (nb200, layar 10 inci), terus HP mini 5101 sama 5102 juga netbook (layar 10 inci juga). acer w500 bisa dibilang netbook (layar 10 inci juga), tapi modelnya unik, bisa jadi tablet plus doking kibor (nanti kapan2 kita bahas ini terpisah ya)….. lah kalo 11 inci, juga kurang lebih sama.

eh…. nah… gini…. vaio pro itu ada 2 varian secara umum. yang layar 11 inci, sama layar 13 inci. yang layar 11 inci-nya sumpah napsuin banget. enteng banget gan. kalo gak salah beratnya gak sampe 800gram. pernah pegang-pegang dan cemek-cemek langsung…. entengnya emang napsuin. tapiiiiiiii… pas gue coba pake buat ngetik… ya gitu deh. agak cramped kalo kata orang inggris. layout keboard-nya lebih kecil daripada umumnya karena layar komputernya juga kecil. dengan pertimbangan itulah makanya gue ngambil yang 13 inci.

lain-lainnya sih sama yah, layar touch screen, resolusi full HD (1920 x 1080), apalagi ya… touchpad yah udah support gesture windows 8, oh… dapet windows 8 single language, SSD 128GB, RAM 4GB, HDMI port, SD card slot, sama 2 port USB3. ah iya… ini penting, karena gue punya koleksi pelem2 di dua hardisk yang kadang suka gue pindah-pindahin antar dua hardisk itu, jadinya waktu pindah dari Z835, emang niatnya cari laptop yang punya paling tidak 2 port USB3. kalo cuma 1, jadi bottle neck.

mines-nya…. USB port cuma ada 2, terus gak ada VGA port (buat nyolok ke OHP jadul yang gak ada port HDMI), terus untuk colokan audio-nya combo, maksudnya colokan mic sama colokan headset jadi satu. entah kalo pake headset biasa tanpa mic bisa apa enggak. harusnya sih bisa yah. karena usb port cuma ada 2, ya gitu, kalo mau pake mouse, demi menghemat USB port, pilihannya pake mouse bluetooth. oh iya…. gue lupa punya mouse bluetooth logitech :(, ada di mana yah dia….. ah… pengalihan isu, lanjut lagi, kalo mau pake mouse wireless yang pake gelombang radio, sama aja kayak pake mouse kabel, kan ada receiver wirelessnya yang dicolokin ke USB port juga. another mines yang agak gak enak karena sebenernya perlu-perlu enggak… adalah gak ada LAN port. yak… ini cukup nyebelin. emang sih sekarang jamannya pake wifi, tapi kadang LAN port itu diperlukan. bisa sih, tinggal beli converter USB to LANport, tapi kan ya gitu deh… effort lagi. oh iya, buat VGA port dari sony bawaannya juga ngasih converter HDMI to VGA port. lumaya lah. web-cam juga udah ada build in.

mines lain yang gue gak terlalu suka adalah kadang kipas-nya berisik banget. bisa disetting sih ke low power biar gak berisik, tapi ya tetep aja. terus apalagi ya minesnya…. errr…. ah, angle lid-nya kalo dibuka, gak lebih dari 110% kayaknya. ya sofar sih emang pas kalo emang buat kerja, tapi kan kadang-kadang buka layar laptop sengaja pengen lebih direbahin lagi gitu layarnya.

looks-nya premium banget kalo menurut selera gue. kibor juga ada backlit (sama kayak Z835), sayangnya wifi-nya masih belum support AC (gpp… secara ruter gue juga gak support ac). tombol yang ada di vaio pro 13 ini minimalis banget. cuma ada 2. tombol power di sebelah kanan atas, sama tombol assist di bagian agak tengah sebelah kiri. tombol assist gunanya untuk recovery kalo lappie ngadat. ah iya… ini penting juga. recovery-nya pre-installed di SSD-nya, dan tidak ada DVD untuk recovery-nya. satu sisi enak, gak repot, sisi lain…. sometimes better you have a backup in the form of optical disc. nah… ini dia… buat yang belum tau, SSD itu keunggulannya ringan, gak pake laser serta optical mecanical seperti HDD, irit listrik, dan lebih cepet untuk transfer data. tapi masalahnya, life-span dia gak sepanjang HDD.

touchscreennya okelah, capacitive. sony masih oke urusan beginian. resolusi full HD hurup2 jadinya lebih alus. kibornya model chiclet yang kepisah-pisah gitu. cukup nyaman. tapi agak-agak fingerprint magnet, jadi gue tutupin pake cover dari blink. oh iya… ini leptop akhirnya gue tutupin semua pake blink… biar kalo scratch gak terlalu sedih 🙂

apalagi yah yang mau dibahas. performa sih oke2 aja, karena gue kebanyakannya pake buat word, excel, visio, internet browsing, pdf reader, jadinya sih soso. gak pernah dipake buat maen game karena emang udah jarang banget banget maen game di PC.

yang paling menyenangkan dari vaio pro ini adalah ringan, tapi feel sturdy (bener gak sih? maksudnya kuat gitu, gak ringkih). Z835 ringan juga tapi berasa banget plastic-nya. kalo vaio pro ini, metal feels. alumunium kayaknya bahannya. cakep deh kalo looks-nya.

oh iya… adaptor charger-nya menarik. di adaptor chargernya selain sambungan ke colokan buat ke leptopnya, ada 1 port USB… lucu juga, jadi kalo mau ngecas hp modal kabel micro USB juga bisa dicolok ke adaptor charger ini.

sementara gitu dulu deh. walah… jadi ada kategori baru deh…. computer. gapapaaaaa… bahan tulisannya juga masih ada beberapa. lumayan buat ngerame-ngeramein 🙂

salam

PS: oh iya, sory no pics. tapi jaman sekarang, tinggal googling aja, banyak kok gambarnya. gue punya yg warna item, menurut gue lebih serius 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *