Sony Tablet S review

Barang yang udah lama banget gue punya, dan paling sering banget dimaenin sama anak gue, dan punya desain yang paling unik (untuk tablet alias sabak digital) yang pernah gue punya sampe saat ini.

mmmm…. dari mana ya mutalainya, terus terang, udah lama banget ini benda gue punya, dan terus terang juga udah pensiun karena hancur dibanting, diinjek-injek, di lelerin sama susu, pembantaian lainnya yang dilakuin sama anak laki gue yang nomer dua (waktu itu umur 2-3 tahun) 😀

okey, gue inget. dimulai pada saat itu ipad (atau ipad 2) mulai muncul, terus samsung galaxy tab (yang 10 inci) juga ada kalo ga salah, waktu itu pokoknya pengen punya tablet 10 inci lah. nah…. ngeliat tablet S ini bentuknya menarik. Sony Tablet S ya, perlu gue ingetin lagi, ini Sony Tablet S, bukan Sony Xperia Tablet S, itu dua hal yang berbeda. STS dan SXTS. biarlah gambar yang menjelaskan. rasanya kalo gambar seperti biasa gue comot dari internet dulu yak bentar 😀

Sony Tablet S
Sony Xperia Tablet S

 

Sony Tablet S (kita singkat STS ya), konsepnya penampilannya mirip seperti buku yang sedang tertutup, konon buat megangnya katanya lebih ergonomis dan lebih nyaman. material bagian depannya dari plastik, gue gak tau LCD-nya layarnya pake gorilla glass atau bukan, yang pasti sih kuat ajah, terus bagian belakangnya pas yang lengkung itu plastik bertekstur, dan bagian bawah dan sampingnya alumunium. aih… apaan sih, kalo deskripsi barangnya kayak gimana bisa gugling deh di situs review yang laen gue yakin udah banyak yang bahas (dan jadul banget 😀 ). kita bahas lainnya aja ya

gue belinya dari temen, jadi ceritanya temen gue ini menang ikutan lomba yang diselenggarain sama sony… lupa lomba apaan, pokoknya lagi launching produk gitulah… dia dapet hadiah ini. berhubung beli sama temen, boleh lah dicicil 3 x waktu itu :p. yang gue inget, keren, bentuknya nyleneh, beda sama yang lain, terus ada slot SD card (yes… SD card full size), keren deh. cuman sebel ajah sama port chargernya… ini penyakitnya sony jaman dulu deh, seneng banget bikin proprietary charging port, tiap gadget model chargernya beda, sebagaimana halnya si STS ini. model magnetic, letaknya di bawah kanan. berhubung tablet, masih oke sih, karena batrenya kapasitasnya lebih gede daripada hape, ditambah lagi yang gue dapet waktu itu versi wifi only.

berikut foto chargernya, boleh nyomot diinternet juga

dicoloknya ke sini

penggunaan: ya lebih banyak dipake sama anak gue pada akhirnya, buat nonton pelem2 yang gue donlot buat dia, atau buat dia yutuban dirumah (karena pake wifi).

tapi asli, ini tablet kuat banget. udah berulangkali dia dibanting ke lantai, ditidurin di kasur, di injek2 kayak timbangan/keset, terus diseret2 dilante, terus di ilerin sama dia, terus ditumpahin susu atau minuman yang die minum…. tetep berjalan dengan lancar, gak ada masalah, gak ada dent, ini berlangsung kurang lebih setaun lebih, dan pada akhirnya mulai terlihat ada setikin pecahan pada bagian ujung kanan atas LCD, tapi gak ganggu fungsi, jadi pake terussss. dan pada akhirnya harus pensiun juga, si STS mencapai titik daya tahannya yang terakhir, akhirnya retak juga layarnya, ditambah lagi proprietary chargernya yang model magnetic, suka sensitif, belakangan agak susah ngecas-nya, akhirnya modar dengan sukses.

spesifikasi: standar waktu itu, Tegra (by Nvidia), internal 16GB dan RAM 1GB. suara cukup kenceng, layar okeh sangad, cakep deh.

beberapa taun kemudian, liat iklan di internet, ada yang jualan sony tablet S ini (definitely udah gak pake garansi), lengkap dengan leather case asli, plus charging docking, dan ada sim card, hail yeah…. akhirnya gue beli, dan sampe sekarang gue simpen, karena ini tablet menurut gue cakep desainnya, dan layak untuk dikoleksi. gue lupa, internalnya 16GB apa 32GB, yang gue inget pasti, adalah ada slot sim card-nya, bukan wifi only seperti STS almarhum 🙂 docking chargingnya sederhana sih, tapi logikanya harusnya dengan docking charging ini gak akan cepat kendor, karena posisinya si STS pasti berdiri, jadi portnya ketolong sama gravitasi buat nempel ke konektor di dockingnya.

foto kalo lagi nongkrong di dockingnya, nyomot dari internet juga

kalo ngeliat dari ROM-nya setelah gue factory default, sepertinya tablet buat jualan di eropa, mungkin perancis, karena ada build in game-nya (harus download dulu tapi dari playstore), itu defaultnya bahasa perancis.

nevermind, toh buat koleksi :p

kalo ditanya, mending mana sama beli tablet lokalan, gue tetep lebih pilih tablet S ini, walaupun jadul, tapi procie-nya masih lumayan oke si Tegra, terus udah gitu RAM-nya 1GB, lumayan lah daripada 512MB, kalo buat sekedar nonton pelem mungkin cukup ya, sama game-game ringan jaman sekarang atau game berat pada jamannya dulu, disaat RAM 1GB itu masih sesuatu yang wow :p

salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *