Sony SmartWatch2 (Arsip Terastekno)

Sony SmartWatch 2: Perbandingan dengan SmartWatch 1
« on: October 11, 2013, 10:17:54 AM »
Belum selesai ngebahas tentang Sony Smartwatch1 (SW1)….. eh udah muncul Sony Smartwatch2 (SW2)gue akan coba membandingkan antara SW1 dan SW2, dari berbagai sisi.kita mulai dari kardusnya. kenapa kardus aja kok pake dibahas? karena gue ngerasa Sony Mobile udah mulai lebih berpikir ke arah simplisitas alias kesederhanaan.Kalau kardus SW1

gambar boleh nyomot dari internet, tapi percayalah… sama dengan yg gue beli :)

bandingin coba sama kardus SW2

gambar ini juga boleh nyomot dari internet… dan sama dengan yg gue beli… percayalah

lebih simpel SW2 kalo diliatnya. udah gitu warnanya hitam lebih memberikan kesan serius.

dari sisi bentuknya, SW2 dimensinya lebih kurang 1,5x lebih besar dari SW1. modelny sudut2nya juga oke. yang pasti…. berat dan bobotnya rasanya lebih mantep gitu. oh iya.. gue belinya SW2 yang pake metal wrist, yang rubber/karet ada juga sih, tapi rasanya lebih mantep pake yang metal wrist. Kalo SW1…. bawaannya emang rubber, tapi ada adaptor kalo misalnya mau ganti wrist yang metal… tapi metal wristnya Sony gak keluarin, jadi bisa pake metal/leather/rubber wrist merk apa aja yang penting ukurannya yang 20mm.

form factor dari SW2 sendiri adalah murni bener2 jam digital berbentuk kotak. kalo dijejerin sebelahan SW1 dan SW2, SW1 bener2 mungil deh… dan jadi “perempuan” banget… soalnya SW2 itu “laki” banget.

oh.. tombol power SW2 pake “signature” tombol power di hape2 sony 2013, menurut gue karena form factor-nya jam, lebih “kena”… seperti jam analog yang ada puteran di sampingnya.

kalo form factor SW1, kan model belakangnya kayak clipper gitu, jadi bisa difungsikan sebagai jam tangan, bisa juga dijepit di tali tas, atau dimana aja deh. tapi kalo SW1 keliatan banget plastiknya… walaupun pinggirannya sebenernya alumunium.

mungkin gambar berikut bisa menjelaskan tentang jepit di SW1 ini

ini juga gambar boleh nyomot dari internet, tapi beneran.. sama dengan yg gue pake… :)

anyway… untuk design…. buat gue SW2 much better than SW1.

selanjutnya charging. ini penting banget, charger SW1 itu port-nya proprietary alias khusus didesign buat SW1 aja, bukan pake micro USB seperti SW2. dan untuk ngecas juga kadang2 agak susah. definitely a flaw design. SW2 karena pake micro USB, no problem at all. ada tutup port-nya pula, jadi melindungi dari debu dan air. walaupun sertifikasinya IP57, SW2 ini tidak disarankan untuk diajak berenang atau berendem.

konektifitas, sama2 pake bluetooth (lupa versi berapa). tapi SW2 udah ada NFCnya, kalo SW1 belum. jadi untuk pairing dengan HP, pake NFC jauh lebih mudah.

tapi buat gue ada satu masalah, yaitu peletakan chip NFC si SW2 ini ditaroh di bagian belakang SW2, sementara wristband alias tali jam-nya kan paten, dengan pengertian kalo mau bongkar tali jam ya harus pake tools. beda sama SW1 yang tinggal buka clippernya terus copot talinya (ini harus diakui… lebih mudah dan praktis).

jadinya, SW2 kalo mau pairing dengan hape…harus dilepas dulu dari tangan, tali jam-nya direnggangin, terus HP-nya diselipin dan ditempelin ke area NFC SW2 & hape?

belum terdengar aneh?… bayangin kalo hape-nya Z Ultra yang lebar itu, sebentar… khusus ini gue fotoin deh

berikut NFC area SW2 yang dikasih tanda lingkeran

dan berikut adalah Z Ultra yang mau pairing via NFC ke SW2

udah kebayang? hehehehe

anywai pairing manual sih tetep bisa dilakukan. tetep aja untuk pairing bluetooth paling mudah menggunakan NFC. tapi pada saat hendak menggunakan NFC-nya posisinya jadi sulit… gak bisa dibilang mudah lagi kan?

sementara gitu dulu… nanti dilanjut lagi

Update:
barusan googling, ternyata sepertinya masalah keanehan pairing NFC hanya kalo menggunakan wristband yang metal, kalo yang rubber enggak, soalnya kan bisa dibuka full

mungkin gambar ini bisa lebih menjelaskan

PS: gambar terakhir nyomot dari internet :)

ada beberapa perubahan dari segi pengoperasian maupun dari segi hardware sepertinya, dari SW1 ke SW2. maksud gue selain ukuran/dimensi SW2 yang lebih besar, tapi manajemen aplikasinya juga berbeda.mungkin gue akan cerita sedikit tentang SW1 dulu, biar lebih mudah nanti ngebayanginnya.SW1 pada software versi awal, benar2 asesoris yang bersifat tandem, tidak bisa beroperasi sendiri, dengan kata lain, harus dipairing/konek dengan smartphone supaya si SW1 bisa dipergunakan, bahkan untuk fungsi jam-nya sekalipun.Pada saat pertama kali dinyalakan, SW1 akan meminta pairing dengan smartphone via bluetooth. oh iya… sebelum pairing disarankan untuk install aplikasi SmartWatch dari playstore dulu di smartphone-nya. setelah konek, maka SW1 akan “membaca” jam dan tanggal pada smartphone, dan “menampilkan” jam dan tanggal tersebut ke tampilan layar SW1.

lah… kalo cuman nampilin jam doang… dimana letak smart’nya?

pertanyaan bagus. SmartWatch, selain berfungsi sebagai wearable gadget yang menunjukan jam, juga berfungsi sebagai notifier dari notifikasi yang ada di smartphone. bingung? mungkin gini simulasinya. Misalnya bro n sist menggunakan Xperia Z Ultra yang bongsor itu, dan seringkali cuma ditaroh di atas meja, atau didalem tas.

nah… misalnya ada telepon masuk, kalo si Z Ultra ada di dalem tas, kalo mau tau siapa yang nelpon, kan berarti harus ngeluarin Z Ultra dari dalem tas… diliat siapa yang nelpon, terus putusin deh… mau diterima apa enggak. Nah… untungnya pake SmartWatch ini adalah kalo ada telpon masuk di Z Ultra, maka si SmartWatch akan bergetar, dan layarnya akan menampilkan informasi nomer penelepon, atau nama si penelepon (kalo nomer penelpon udah disimpen di phonebook). tidak hanya itu saja, kita juga bisa mereject si penelpon melalui smartwatch, atau mute/silent ringtone teleponnya.

kalo terima telpon? bisa juga gak?

nah…. ini juga pertanyaan yang bagus. jawabannya… ya… bisa terima telpon, dengan pengertian njawab tombol yes di smartwatchnya… tapi jangan harap bisa nelpon pake smartwatchnya… maksudnya denger suara penelepon dan ngomongnya gak bisa lewat smartwatch, karena smartwatch gak ada speaker dan gak ada mic.

fungsi dasarnya sudah bisa dipahami? kalo sudah bisa dipahami, nanti dilanjut ke pembahasan berikutnya. kalo belum dipahami… ulang lagi baca tulisan tentang smartwatch…sampe paham :)

selain notifikasi telepon, si sw2 ini juga bisa menginfokan kalo si hape terima:
1. email melalui email client hape sony
2. email gmail
3. calendar reminder
4. twitter
5. facebook notificationuntuk bisa mempergunakan notifikasi2 itu, ya memang harus ada install aplikasi atau semacam plugin khusus buat smartwatch 2.yang menarik sebetulnya adalah twitter dan facebook notificationnya. kenapa gue bilang menarik? karena gue bisa memilih twit atau fb-nya siapa yang notifikasinya dimunculin di sw2. misalnya twitter gue follow sampe 150 orang… ya bisa bubar sw2 batrenya tiap menit vibrate melulu tiap kali ada twitter masuk. gue bisa pilih dari 150 orang itu.. misalnya cuma 5 aja yang gue follow dan ditampilin twitnya di sw2. jadi kalo 5 orang itu ngetwit… ya gue bisa tau via sw2. demikian pula halnya facebook-nya.anyway…. kembali ke topik, apalagi perbandingan/perbedaan yang signifikan antara SW2 dengan SW1?

yang major yah menurut gue:

1. Memunculkan jam

SW1: untuk bisa dapet tampilan jamnya, pertama kali harus konek dulu ke hapenya. kalo diskonek… tampilan jam hilang (firmware awal). setelah ada update firmware, agak mendingan. kalo diskonek… jam tetep nongol. tapi kalo sw1 dimatiin, terus dinyalain lagi.. harus konek ke hape-nya dulu untuk bisa nampilin jamnya.

SW2: begitu pairing sekali dengan hape… beres. itu tampilan jam akan muncul terus, walaupun sw2 dimatiin, pas dinyalain lagi… gak perlu konek sama si hape lagi.. jam-nya udah akan muncul terus. bisa dibilang real watch lah.

2. standby screen
SW1: secara default, layar SW1 akan mati dalam waktu beberapa detik dari aktifitas terakhir penggunaan SW1. jadi kalo mau liat jam, ya harus teken tombol power buat munculin jam, atau bisa pilih watchfaces yang memanfaatkan fitur akselerometer yang ada di SW1. uniknya, dari posisi mati kalo layar sw1 ditap 2x… atau tangan digoyang-goyangin… bakal muncul lah itu tampilan jam… tapi harus milih ya… gak semua watch faces bisa kayak begini.

SW2: beda banget sama SW1. layar SW1 mungkin kasarnya bisa dibilang gak mati. gini… mungkin lampu display-nya mati, tapi jam akan tetep tampil, cukup jelas tapi agak samar gitu… tapi kalo di indoor bisa lah liat jam itu tanpa harus teken tombol power-nya. mungkin kalo di outdoor atau di tempat gelap (misal: bioskop), baru harus teken tombol power supaya tulisan jamnya lebih terlihat terang.

3. Build in App
SW1: semua aplikasi terinstall di hape. untuk bisa menggunakan aplikasi di SW1, harus konek ke hape-nya. kalo pas lagi diskonek… ya gak bisa ngapa2in.

SW2: ada beberapa aplikasi yang dibikin build in di SW2. jadi gak harus konek ke hapenya untuk dipake. misal: flashlight, setting. oh.. bakan beberapa sms terakhir juga bisa tersimpan “offline” di SW2 walaupun gak konek ke hape-nya.

4. Widget
SW1: halaman SW1 terdiri dari halaman widget, dan halaman apps. pengoperasiannya menurut gue lebih kreatif karena bermain dengan tap, pinch, dan dobel tap, doble finger tap

SW2: cuma ada halaman apps. tidak ada pinch, de el el. hal ini disebabkan karena SW2 ada capacitive button untuk tombol back, home dan menu.

apa lagi yaaaa… sementara itu dulu

Update 2 Juli 2014

haisss… setelah beberapa bulan pemakaian, ternyata ada penyakitnya. modul jam-nya ngangkat. duh… gimana ya ngejelasinnya dengan kata-kata tanpa gambar. gini… itu permukaan jam kan harusnya rata sama pinggirnya, nah… bayangin aja kue tart yang kotak ditaroh didalem box tapi ukurannya ngepas banged. nah.. ini terus kue-nya tiba2 naik sendiri…. in this case, unit jam-nya ngangkat, keluar dari bingkainya, sebelah kanan aja sih. tapi justru itu masalahnya. karena ngangkat, tombol power yang ada di samping kanan jadinya susah diteken.

solusinya sih sederhana, tinggal diteken ajah, masup lagi… tapi ya gitu deh.. bolak balik ngangkat lagi.

berhubung pembelian oktober 2013, dan menghitung klaim garansi beginian biasanya bisa nyampe 2-3 bulan, akhirnya gue putuskan kemarin untuk klaim garansi ke serpis senter sony di itc roxy lante 3.

good news-nya, bakal diganti baru. bad newsnya, paling cepet dua minggu… paling lama 4 bulan 🙁

dooohhh…. balik pake smartwatch 1 dulu deh sementara ini 🙁

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *