sony smartwatch 3

hehehehe…. akhirnya gak tahan juga untuk ngicipin jam tangan pinter besutan sony edisi ketiga (baca: sony smartwatch 3).

awalnya sejak diumumkan beberapa bulan yang lalu, udah lumayan tertarik emang sih sama si sony smartwatch 3 ini, untuk simplifikasi atau kemudahan, berikutnya kita singkat aja ya jadi sw3… sebagaimana gue nyingkat sony smartwatch 2 jadi sw2, dan sony smartwatch generasi pertama disingkat jadi sw1.

pas awalnya, naksirnya sama yang metal version. karena rubber menurut gue agak agak kurang gimana gitu. tapi ditunggu dan punya ditunggu…. dan terus ditunggu…. boro-boro yang metal version…. yang rubber version aja gak masuk-masuk secara resmi ke indonesia… sampai dengan tulisan ini dibuat. sekedar mengingatkan (mungkin bisa dicari lagi tulisan gue tentang sw2 di blog ini, bisa cari di kategori bluetooth device). oh iya… karena setahun ini mulai trend pake bahasa wearable device, jadinya gue bikin kategori baru… wearable device. sw1 sw2 yang semula ada di kategori bluetooth device akan dimasukin juga ke kategori wearable device.

haish… back to business, sw3. nah… terus mulai lah mencari-cari dari situs luar negeri negara tetangga terdekat (singapore atau malaysia), tapi pilihan ke malaysia karena kebeneran di malaysia ada temen yang bisa dititipin. udah nitip beli di situs online di malaysia… udah dibayarin… eh… ternyata kosong gak ada stock yang metal version.. walahhhh… jadinya ya akhirannya males deh. padahal kalo dirupiahin waktu itu metal version dapet 3,2jt…. masih okelah… tapi gak ada stock ya udah.

udah lamaaaa… beberapa bulan kemudian, udah lupa tentang sw3 ini, terus keingetan lagi, terus mulai cari-cari lagi di toko onlen di indonesia, antara lain lazada, bukalapak. eh….udah ada yang jual metal version sw3… begitu diliat… wew…. 4jt…. dan terakhir paling murah masih di sekitar 3,8jt….. udah gitu garansi internasional pula (baca: produk BM… inget ya… ati-ati sekarang para penjual itu pake istilah garansi international, padahal maksudnya bukan barang yang masuk resmi melalui distributor resmi di indonesia… alias dulu dikenal dengan sebutan Black Market (BM)).

beralihlah akhirnya coba-coba versi rubber… eh… harganya udah mulai banyak di bawah 3jt. ah iya… jadi inget, dulu temen ada yang nawarin sw3 rubber bundlingan dengan xperia z3+ kalo gak salah… gue dulu ditawarin di harga 3jt, tapi gw gak mau, karena menurut gue kalo 3jt itu overprice kalo rubber, kalo metal masih okeh. nah… pas lagi liat2, beberapa yg rubber version bilangnya garansi international… nah.. ini ada satu yang jual, klaimnya garansi TAM, karena barang bundlingan dari Z3+, dan dijual dengan harga 2,5jt… errr… lumayan reasonable buat gue.. jadinya ya sikat lah, terpaksa beli.. hehehehehehe….. the benefit paling enggak kalo ngadat buat benerinnya gak perlu jauh2 ke singapur atau malaysia, walaupun kalo masuk ke serpis senter TAM mah bisa dipastikan paling cepet 2 minggu paling lama bisa entah kapan… paling enggak lumayan lah, pengalaman klaim sw2 dulu aja kalo gak salah 2 bulan apa 3 bulan tuh, padalah ganti unit baru lho, dan bener2 gue dapet unit penggantinya di dalem kotak dan masih segel. entah apa yang bikin lama.

nah.. itu sejarah belinya, dan pertanyaan selanjutnya, kenapa gue memilih sw3 ini daripada motorola 360, atau galaxy gear 2, atau lg watch, atau zenfone watch? jawabannya sederhana, karena secara spesifikasi, ini si sw3 paling lengkap fiturnya. bluetooth (iyalah, standar), sensor gyro/accel (ini juga masih standar), terus gps (nah… ini brand lain beberapa ada yang pake, ada juga yang enggak), dan yang terakhir adalah ada wifi-nya. begh… buat apa ada wifinya…. we’ll talk about this later. yang penting ada… lengkap hehehe. another thing adalah klaim IP68 yang konon artinya tahan direndem di air tawar dengan kedalaman 1,5m untuk jangka waktu 30 menit.

hal lain yang menarik adalah dari semua wearable device sony yang pernah gue beli, ini sw3 ini adalah produk pertama yang pake produk android wear. apakah android wear itu? buat yang belum tau, android wear adalah OS yang dikembangkan oleh google khusus untuk device yang sifatnya wearable alias bisa dipake… dalam hal ini, untuk saat ini, kebanyakan dalam bentuk jam tangan (smartwach) atau gelang (smart band). sw1 dan sw 2 itu memang dipake khusus buat dipasangin sama hape android, tapi OS-nya masih bikinan sony sendiri alias proprietary OS dari sony. beda dengan android wear yang emang dibikin sama google. temennya ya itu, si moto 360, asus zenwatch, LG watch.. kalo samsung gear gue lupa apakah android wear atao proprietary.

okey… lanjut lagi, nah… karena ini pake OS android wear, jadi yang harus pertama kali dilakukan adalah menginstall aplikasi android wear di hape. harap diingat dan di garis bawahi serta dicamkan…. bahwa aplikasi android wear ini hanya bisa diinstall di hh/hp android yang sudah menggunakan OS Kitkat atau setelahnya, lebih tepatnya… android versi 4.4.2 ke atas kalo saya gak salah. kalo masih jellybean…. gak bisa…. apalagi kalo masih ice cream sandwich atau honeycomb…. atau gingerbread… atau froyo… pokoknya not for android jadul. balik ke pembahasan, install android wear bisa di cari di playstore. setelah diinstal, baru deh…. nyalain deh sw3-nya.

nah… pas gue nyalain sw3-nya.. wew… batrenya kosong cuy. harus dicas dulu nih. nahhh…. mulai deh….oh iya… sekalian yak kita bandingin antara sw1,2 dan 3…kumulai membacaa….. (eh.. lho kok mendadak vina…..)… maaf, balik lagi ke bahasan…. sekalian kita bandingin sw1,2 dan 3, kita mulai bahas dari charging-nya. Untuk sw1 masih menggunakan proprietary charger, khusus buat sw1, mirip magnetic charger tapi gak ada magnetnya, lebih tepatnya… model dijepit. sw2, sudah menggunakan micro USB dan posisinya disamping sebelah kiri dari jamnya…. sedangkan sw3, pake micro USB, tapi letaknya ada di bagian belakang dari jam, bukan di samping, atas, atau bawah… tapi di bagian belakang. dan karena strap-nya rubber bukan model yang bisa dilepas gitu (gak bisa dijembrengin…errr… maksudnya jadi model gelang gitu, kayak sw2 metal version (boleh intip tulisan gue tentang sw2 kalo ga salah ada gambarnya deh)… ya gitu… dan ada rubber flap, jadi agak lumayan berjuang kalo mau ngecas si sw3 ini, dan cakepnya adalah, kabel cas micro USB yang dikasih ama sony yang panjangnya cuma sekitar 20cm… cakep gak tuh… jelas gue simpen lagi di kotaknya, dan gue pake charger hape biasa yang kabelnya minimal semeter panjangnya. huh….

waktu pengecasan sampe penuh gak ngitungin….. nanti gue perhatiin lebih lanjut deh. nah… yang lumayan bikin prustasi itu adalah waktu nyalain pertama kali, terus kan pairing tuh sama hapenya (in my case, gue pair sama acer e700 triple sim). karena e700 gak ada nfc-nya, jadi pairing manual gitu. gue lupa terus terang, gue buka aplikasi android wearnya apa enggak ya… ya pokoknya proses pairing cepet deh. setelah pairing… layar sw3 tiba2 putih blank…… terus ada tulisan downloading… terus ada indikator warna bar yang bentuknya ngelengkung gitu…. hmmm… keliatannya begitu pertama kali nyala dan nyambung ke hape, si sw3 ini mendownload sesuatu… gue gak tau apaan, tapi yang jelas lumayan lama… ada kali sekitar setengah jam. wewwwww……akhirnya selesai… terus muncul lah boot up screen animation android wear… dan …. notifikasi cara menggunakan si sw3 ini.

menarik…. pada awalnya… mungkin karena new thing atau hal baru buat gue, tapi yang jelas yang bikin bete itu nunggu setengah jamnya downloading itu dan gue gak tau dia download apaan. dan gue gak tau apakah semua device androidwear modelnya kayak begini atau cuma si sw3 ajah. yang penting terakhirannya beres ajah. begitu selesai, cek version, masih android wear 502, terus kutak katik sana sini… ada pilihan update…. terus update… lupa berapa lama downloadnya.. pokoknya akhirnya posisi versi androidwearnya adalah 511.

well, fungsinya sih sama seperti smartwatch 1 2, untuk nampilin notifikasi di jam kalo ada telpon/sms masuk, terus buat nyetel lagu juga bisa kalo ga salah (ini belum gue coba), terus buat ngeliat weather, de el el. yang baru (karena android wear), adalah voice commmand dengan menggunakan “magic word” ok google!!!. disini kita bisa ngomong ke jamnya (pake bahasa inggris)… misalnya, please call mister x mobile number…. kalo ngomongnya bener, dan si sw3 nangkepnya pas… nanti otomatis hape yang disambungin akan nelpon ke mister x. oh ya…… SI SW3 INI GAK BISA DIPAKE BUAT NELPON YA, PENGERTIANNYA NGOMONG DAN DENGER PAKE SW3, AKTIVITAS NELPON DILAKUKAN PAKE HAPE-NYA, SW3 CUMA BISA BUAT DIALER ATAU MEDIA UNTUK NJAWAB TELPON, TAPI NELPONNYA SENDIRI TETEP HARUS PAKE HAPE-NYA, ini yang membedakan sama sony smartband talk.

kalo untuk pengoperasiannya sih… yah bisa dicarilah banyak di youtube atau situs situs review lainnya, standar swipe kanan sama atas. terus layarnya juga bisa di tap, atau bisa juga pencet tombol power yang ada di samping kanan. dengan memanfaatkan sensornya, kita bisa liat notifikasi yang muncul cukup dengan goyangin pergelangan tangan, demikian pula kalo mau liat jam, cukup gerakin tangan ke arah posisi tangan kayak mau liat jam, maka layar akan nyala dengan sendirinya.

gue gak akan bahas tentang androidwearnya karena udah banyak yang bahas, tapi gue mau bahas dari sisi penggunaan sehari-hari. nomer satu adalah batre, walaupun pada saat sw3 dijual klaimnya batrenya paling gede dibanding yang laen, tapi rasa-rasanya kok masih boros ya menurut gue. ini gue posisi nyala dari jam 8 pagi copot charger, sekarang jam 4 sore tinggal 57 persen. rasa-rasanya gak mungkin mencapai 2 hari seperti yang dibilang banyak reviewer di luar sana, atau mungkin hape para reviewer itu notifikasinya dikit, gak kayak hape gue yang notifikasinya muncul melulu hampir tiap menit karena grup whatsapp, sms nawarin kta, dan notifikasi portal diserang (game ingress). gak tiap menit lah, lebay juga gue, tapi lumayan sering, belum lagi email juga dan notifikasi lainnya. apalagi kemaren sempet nyobain make buat maen ingress (yes… jam ini bisa buat maen ingress, walaupun saat ini baru cuma bisa hack doang)….. itu gps on, wifi on…… gak sampe setengah hari… atau malah cuma seperempat hari… udah tewas batrenya. yang gue pake setelan saat ini adalah layar off, sensor wrist on (kalo mau liat jam cukup goyangin tangan), gps off, wifi off. notifikasi bablas semua wkwkwkwkwk.

nomer dua, vibrasinya…. pola vibrate-nya pendek, dan vibratornya agak lemah kalo menurut gue, kurang terasa, apalagi kalo dipake sambil naik motor, dijamin gak bakalan terasa deh.

nomer 3, ini yang brengsek, semua notifikasi yang muncul ya ditongolin sama ini jam. ada sih fitur mute… tapi gue belum jajal. beda banget sama smartband talk, notifikasinya bisa dipilih, dari aplikasi mana yang notifikasinya mau ditongolin di smartbandtalk, misal, kalo gue gak mau notif dari twitter muncul, ya gak gue centang di pilihannya. buat urusan ini, smartband talk menurut gue jauh lebih efisien.

nomer 4, waterproof, yes… tapi terus terang gue belum liat manfaatnya kalo di ajak berenang, karena nomer 1, belakangan ini sony klaim tidak akan ganti garansi kalo device dia (walaupun udah sertifikasi ip67/68), tapi kalo kecemplung air, gak bakalan masuk cover garansi. lagian juga berdasarkan penelitian gue, bluetooth itu gak tembus ke air, begitu nyelem dikit, udah langsung diskonek, jadi gak guna kalo diajak berenang rasanya (belum dicoba juga sih).

apa lagi yaaaa…… hmmmm… belum di eksplor lebih lanjut lagi sih, soalnya baru 2 hari gue pegang hehehehehe….. sementara gitu aja dulu deh, nanti kalo ada yang menarik lagi bakal gue update disini.

oh iya…. tadi sempet nyari2 di ebay, ternyata untuk wrist metal nya udah ada yang jual, harganya dahsyat cuy…. 1,9jt belum ongkir… dari jerman tokonya….jadi 2,5 + 1,9 = 4,5 jt… wewwwwwwwww. wrist band lainnya yang rubber ada warna pink nemu di toko onlen lokal 199rb jualnya. beggghhhhh…. ntar aja ah kapan2, pake yg item dulu aja untuk saat ini.

oh iye…. rubber band-nya… mumpung keinget, itu magnet debu banget… debu gampang nempel, jadi ya gitu deh… harus rajin bebersih. kalo looksnya sih menurut gue oke warna itemnya gelap gitu…. masih okelah, cuma layarnya pas nyala itemnya terlalu terang, gak dark/gelap gitu. jadi brightnessnya kayak ketinggian gitu.

sekalian deh, ada fitur penghitung langkah juga, bisa dintegrasikan sama google fit, watch face nya juga beragam pilihannya.

okey… gitu aja dulu, nanti kalo ada yang menarik lagi bakal gue update kisahnya disini.

dan sori… tanpa gambar, lagi males cari-cari gambar atau insert url gambar.

salam jam tangan pinter 🙂

eh iya… inget lagi… ada satu hal…. yang lagi ngetrend saat ini adalah heart rate monitor (hrm) sensor. beberapa wearable device sudah menyertakan fitur ini, sayangnya di sw3 ini belon. sayang juga sih kalo dipikir2, padahal enak kalo udah ada HRM-nya, walaupun mungkin gak terlalu akurat, tapi lumayan buat sekedar monitoring. aneh nih sony emang, bikin device wearable-nya masih nanggung-nanggung, fiturnya dipisah-pisah, wearable yang bisa diajak nelpon smartbandtalk, terus kalo yang ada hrm baru nanti smartband 2, tapi gak ada layarnya. males aja kan, mau liat hear beat rate harus liat hape dulu, padahal beberapa device wearable (moto 360) udah ada hrm sensornya, sayang sih emang. smarbandtalk… gak dipasangin hrm sensor juga, padahal ada layarnya. dohhh….. ada sih, smartband dari brand lain yang menurut gue juga keren, fitbit charge HR, modelnya gelang gitu, ada hrm sensor, dan ada layarnya, jadi bisa liat langsung hearbeat rate kita di gelang tanpa perlu liat ke hape. nanti kapan2 gue bahas tentang si fitbit charge HR ini.

salam wearable gadget

Update 26 Oktober 2015

karena gue punya smartband talk juga, dan rasanya aneh kalo dipake dua-duanya, jadi smartbandtalk dan smartwatch3 gue pake gantian, dengan menggunakan aplikasi lifelog yang diinstall di acer e700, kalo urusan langkah sih bisa diukur, gak perlu setingan khusus di aplikasi lifelog-nya, keliatannya dia bisa mengenali produknya sendiri. tapi baru ngeh, ternyata kalo smartwatch3 itu gak bisa mendeteksi kalo kita lagi tidur, sementara smartband talk bisa.

untuk batre, dipake dari jam 8 pagi sampe jam 8 malem smartwatch 3 masih bersisa sekitar 40-50% rata-rata. kalo sampe rumah dimatiin terus besok paginya dinyalain lagi sih ya mungkin bisa sampe jam 12-2 siang, tapi kalo buat 48 jam nonstop nyala terus, rasa-rasanya sih enggak. untuk sisi ini, gw lebih seneng smartbandtalk karena batrenya bisa 2-3 hari sekali ricas, yah emang jauh lebih hemat energi sih karena pake e-paper. vibrasi-nya (vibrate ato getar). lebih berasa smartbandtalk juga.

terus gue nyoba sepedahan pake endomondo, hape-nya sengaja ditinggal, ternyata gak bisa tracking tuh, hape-nya harus di bawa juga. belum nyobain my track bikinan google, sepertinya emang aplikasi buat androidwear ini memang masih terbatas sekali.

terus nyobain main ingress, lucu juga…. bisa mendeteksi ada portal disekitar, dan kalo ada portal inrange langsung muncul di layar jamnya tulisan hack beserta gambar dan nama portal, tap layar jamnya buat ngehack, dan nanti akan keluar dapet item-nya apaan aja. kurang terlalu bermanfaat menurut gue, karena harus pake dua tangan jadinya maen ingressnya, just for fun aja sih paling makenya buat iseng. paling kalo misalnya hape lagi dikantongin, terus lagi jalan santai tiba2 jamnya vibrate, ada portal bisa di hack, seenggaknya gak perlu keluarin hape dari kantong dah. dan antara hape dan jam juga harus konek terus, gak bisa maen pake jam-aja, harus ada hapenya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *