Sony KDL-50W800C – Android TV Full HD + 3D

Hihiyy…. kategori baru lagi… Smart TV… hehehehehe….

kalo ngomongin tipi… hmmm… kita mulai darimana ya? ngebahas sejarah tipi yang dipunyain sama bokap gue dari awal? tipi item putih, terus tipi berwarna…. hehehe.. enggak lah.

baiklah…. kategori baru adalah smart TV, karena sepanjang sejarah gue idup sampe saat ini, yang namanya beli tipi dengan layar LCD itu baru 3x. yang pertama adalah tipi toshiba sharp aquos lcd dengan ukuran layar 21 apa 19 inci gitu… lupa gue.. ntar deh gue liat lagi dirumah masih disimpen deh kayaknya. dulu ceritanya waktu masih tinggal nebeng sama mertua, pengen punya tipi sendiri di kamar, jadi karena space kamarnya terbatas juga (plus keterbatasan dana pada saat itu), ya jadinya ngambil tipi lcd yang kecil aja, 19 apa 21 inci gitu.. pokoknya muat deh. nanti deh kapan2 gue bahas tentang si toshiba sharp aquos tv ini, sebenernya sih gak smart sih, tapi bisa di bikin smart pake android stick… nanti lah pokoknya dibahas, ini nerusin dulu smart tv yang baru gue beli.

lanjut, setelah punya tipi toshiba sharp aquos itu, akhirnya kita pindah ke rumah sendiri, awal2 juga masih pake tipi ini, tapi karena tipi ditarohnya di ruang tengah/ruang keluarga… sebenernya sih ga gede2 amat ruang keluarganya, cuman ya rasanya kok kecil aja gitu. kalo ga salah desember apa januari 2014 gitu…. gue beli tipi lcd dengan ukuran di atas 40 inci yang pertama, yaitu Sony KDL 42W674A. lho.. kok beda sama judulnya… lha ya emang yang mau gue bahas disini bukan si W674A… cuma masih nyeritain latar belakangnya aja dulu :p

kenapa gue beli si W674A ini? pertama karena layarnya 42 inci. ada sih versi 32 inci-nya, tapi kalo kata temen gue, tipi lcd itu ukuran minimal kalo mau enak adalah 40 inci. karena 40 inci ga ada, adanya 42 inci.. jadilah gue beli itu. satu hal lagi adalah, gue pengen punya tipi yang built in wifi. dari dulu ditungguin ga muncul-muncul, kalaupun ada dulu harganya muahal sangat dan masih yang wifi tipe g kalo ga salah. ini harus, built in wifi, karena gue penasaran pengen nyobain yang namanya internet tv dan nonton youtube di tv. singkat cerita gue pake tipi ini selama 2 taun (nanti tentang si W674A ini pasti gue bahas)… pada suatu hari pas ngelewatin best denki… eh… liat tipi sony 50 dan 55 inci… dan ada tulisannya Android TV. jreng jreeeeengggg……… sebetulnya sih lebih tertarik sama android TV-nya, tapi dengan ukuran yang lebih gede…rasanya akan menjadi upgrade yang layak lah.

liat-liat harganya, yang 50 inci harganya 11,5 juta… dan yang 55 inci harganya lebih mahal lagi, kalo ga salah 17jt apa 18jt gitu… errr… rasanya kok enggak yah… ditambah lagi resolusi layarnya 1080p a.k.a Full HD, secara teori dengan resolusi yang sama (Full HD)… kalo ditaroh di layar yang kecil sama gede, pasti lebih tajem gambar yang di layar kecil. dan memang.. kalo W800c (kita sebutnya gitu aja ya) yang gue beli ukurannya 50 inci dengan resolusi Full HD, diadu sama W674A… rasa-rasanya gambarnya lebih tajem W674A, karena layarnya 42inci tapi resolusi full HD.

sebetulnya sih ada sih jenis lain, yang udah 4k layarnya… tapi somehow untuk saat ini kayaknya enggak dulu deh. mungkin nanti. kenapa? karena pertama harganya masih mahal, kalo dibandingin dengan ukuran layar tipinya. misal: 42 inci layar 4k dengan 42 inci layar Full HD harganya selisihnya masih jauh. yang kedua adalah masalah konten. konten tipi kita (yang analog aka gratisan seperti rcti, sctv, metro tv, net tv dll) kebanyakan masih resolusi rendah (my guess… vga atau 480)…. jadi gambarnya pasti gak begitu bagus kalo buat nonton tipi analog. ditambah lagi konten koleksi video gue saat ini resolusinya rata2 HD (720) dan Full HD (1080). kalaupun mau download… masih terbatas video yang sudah menggunakan resolusi 4k.. jadi gue merasa masih belum waktunya. so Full HD buat gue masih acceptable paling enggak buat dua tahun kedepan… mungkin 3 tahun… bisa juga lebih.

hal lain yang bikin naksir sama tipi w800c ini adalah bezel-nya yang tipis. looks-nya oke banget deh, mirip sama W674A juga, bezelnya tipis, dan dari besi atau alumunium gitulah, metal looks. keren deh. berikut gambarnya gue comotin dari internet deh, biar bisa ngeliat sendiri, walau sebetulnya kalo kalian googling sendiri juga bisa sih :p heheheh

sampingnya juga tipis lho… bagian atasnya ya.. kalo bawahnya sih gendut. udeh cari sendiri deh gambarnya di internet banyak kok 😀

salah satu hal lain yang bikin gue beli ini tipi (sama halnya dengan W674A)… adalah dudukannya/brecketnya. ini tipi bisa model ditaroh di atas lemari/meja gitu (seperti gambar di atas), tapi kaki tipinya itu bisa diubah jadi brecket buat digantung di dinding, jadi gue gak perlu lagi beli brecket tambahan.

asik kan? terus kalo liat gambar yang di atas (dua gambar)… itu kan bagian bawah ada tulisan sony warna metalik chrome gitu kan, nah di bagian bawahnya ada lampu ambient gitu kalo sony bilangnya, mirip2 sama lampu notifikasi yang ada di Xperia ZL dan Xperia ZR, dan memang juga mirip sama 674A. bener2 gue ngerasa si W800C ini penerusnya si W674A, dari segi bentuk dan fungsionalitas standing/wall brecket.

tapi gue bingung juga, harganya kenapa mahal banget yah (walaupun banyak yang lebih mahal lagi)… dan ternyata…. si W800C ini udah support 3D display, tapi yang tipe aktif.. bukan pasif. kapan2 kita akan bahas deh tentang 3D tipe aktif dan pasif ini, sesi tersendiri 🙂 tapi gebleknya…. walaupun dia udah support 3D, tapi di paket penjualannya gak dikasih kacamata 3D-nya. gubrak deh… jadi harus nyari2 lagi sendiri, agak deg degan juga, soalnya kan kalo gue cari tau, rupanya kalo jaman dulu active 3D itu kacamatanya satu set sama tipinya, jadi misal kacamata aktif 3D merk sony tipe A… dipake buat nonton tipi 3D merk sony tipe B atau merk lain misalnya… gak bakalan bisa. haihhhhhhhh.. pe er lagi deh. liat liat sana sini cukup bervariasi harganya. kemaren gue nekad aja nyari di toko online dan nemu kacamata 3d active merk sony tipenya tdg br250, recharge-able… tapi setelah baca-baca lagi, ternyata IrDA pakenya.. sementara W800C katanya sih bluetooth. gue gak tau deh kompatibel apa enggak. semoga aja kompatibel, kalo enggak ya ribet juga. selain itu gue juga lagi pesen kacamata 3d active bluetooth xiaomi, semoga kompatibel. hadeeehhhhh.

singkat cerita… pasang di tembok (nurunin tipi sebelumnya tentunya, gue pikir gantungan brecketnya bisa dipake ternyata ga bisa juga, karena W800c lebih panjang jadi harus bongkar gantungan brecket si W674A, dan pasang punya-nya W800c.

dannnnnn… power on (pake remote.. dapet batre merk sony AAA dua bijik)… tadaaa…. muncul lah animasi warna warni yang kalo gue liat-liat perasaan mirip sama layar startup android wear. well… mungkin android tv ini tujuannya sama kayak android wear.. gak tau juga lah. terus kalo gue ga salah inget, muncul step by step untuk set up tipinya… tinggal ikutin ajalah.. gak susah. pokoknya awal-awal juga nyari wifi, oh yes… built in wifi-nya udah support yang 5Ghz… jadi buat streaming film harusnya lebih lancar karena bandwithnya lebih gede. terus nanyain akun google, ya gue pasang lah akun gugel gue… dan akhirnya setelah beberapa menit.. beres. habis itu standar deh, cari channel yang analog sama digital. oh iya.. ini juga udah support nangkep siaran tv digital.

lucunya… dan rada-rada nyebelin sih… biar bagaimanapun dia ini kan sebenernya tipi ya…. setelah set up, terus tipinya di matiin… begitu dinyalain lagi.. masuknya ke home screen. harus teken tombol tv di remote-nya… baru deh bisa nonton tipi. untuk perpindahan channel tipi juga ada lag-nya… gak langsung gitu.

ah ya… remote-nya masih yang standar… ada 2 versi remote kalo baca2 di internet, pertama yang standar.. yang kedua yang ada fungsi semacam touchpad gitu. tapi kalo gue sih make aplikasi yang diinstall di hape, dulu namanya sih TV Side View, tapi belakangan setelah update jadi Video & TV Side View. nah, di TV Side Vew ini interface remote-nya bisa kayak remot standarnya (tapi harus swipe dua tiga kali untuk ke bagian2 tombolnya)… dan bisa remot yang ada touchpadnya, model swipe gitu, tapi bisa juga bener2 jadi touchpad mode… kalo touchpad mode ini bener2 di layar ada cursor tanda panahnya, bener2 mirip touchpad di laptop deh. gitu.

apalagi yah yang di bahas dari segi hardware? ah ya… improvement jumlah HDMI port-nya, W800c ada 4 HDMI port, kalo W674A cuma 2 port HDMI-nya, terus USB port W800c ada 2, sedangkan W674A cuma ada 1 port USB. kalo baca-baca sih, USB port-nya udah USB 3, jadi untuk baca data dari hardisk harusnya udah lebih cepet.  tapi kalo gue ga salah nerjemahin, yang bisa dicolok storage yang gede ukurannya recommendnya pake port USB yang disamping. gue belum coba sih colok USB yang keduanya pake HDD kebaca apa enggak. terus ada DVD component, optical port (buat audio kalo ga salah).

nah… ngomongin soal HDD… gue ada dua apa 3 HDD gitu isinya pelem melulu… dan ada beberapa yang pake format video yang gak disupport sama si W674A, tapi bisa disetel di MX player di hape. masalahnyaaaa.. kalo mau nonton di tipi gede, belum nemu aplikasi yang manteb yang bisa play all format.. eh… decoder-nya kan di tipinya ya, jadi sangat tergantung sama kapabilitas dari si tipi untuk mendecode file video yang diterimanya. anyhow…dengan adanya android TV ini, ada playstore-nya, gue bisa download aplikasi MX Player yang sakti itu… dan terbukti… file video yang ga bisa disetel di W674A, bisa disetel dengan manisnya di W800c. hurrayyyyy.

apalagi yah? oh.. soal tipi-nya sendiri, khususnya yang analog, rasanya lebih manja/sensitif kalo dibanding sama W674A. antena bergeser dikit gambar langsung jelek, padahal udah pake booster juga sih. terus siaran tv digitalnya somehow dapetnya lebih dikit chanelnya dibanding sama W674A. entah kenapa, belum gue pelajari lebih lanjut, tapi sepertinya gue mau coba untuk ganti antena dah, tapi nanti :p

untuk gamingnya gue belum coba juga, males. tujuan gue beli android TV adalah supaya enak nonton file video aneka format yang ada di gue, terus bisa youtube-an juga buat anak-anak. that’s it. fitur 3D-nya sih bonus aja lah anggepnya, bukan tujuan utama gue, tapi rasa-rasanya gak ada salahnya lah ada fitur 3D gitu, lumayannnn… tinggal nyari kacamatanya aja neh yang kompatibel, karena setelah gue cari2 di internet, kacamata 3d active shutter sony itu yang ada saat ini adalah tdg-bt500A/400A. masalahnya, kemaren gue telpon sony center, katanya ini kacamata se-asia lagi gak ada barang. gubrak gak tuh. yah.. mudah-mudahan br250 atau xiaomi kacamatanya nanti beneran kompatibel. amin.

apalagi yaa.. kualitas suara masih okelahhh…. ada settingannya kalo tipi model desk stand… ada mode-nya sendiri, di gantung di tembok juga ada mode-nya sendiri. tinggal pilih ajah.

oh iya, gue juga install es file explorer biar gue bisa browse ke HDD yang nyolok ke router tanpa melalui protokol DLNA yang lama2 nyebelin buat gue, and it works. GREAT.

hmmm… apalagi yah…ada build in bluetooth, tapi kalo baca2 di inet kayaknya bukan buat bluetooth handsfree, tapi lebih ke device/asesoris buat si tipi yang pake bluetooth seperti kacamata 3D, mouse, keyboard gitu lah. belum coba sih pairing, tapi kayaknya sih gak bisa, tapi boleh lah nanti kapan2 gue coba bisa gak pair bthf ke tipi ini. kalopun enggak, toh gue masih ada bluetooth transmitter avantree saturn pro sama avantree priva, tinggal colok ke colokan headphone-nya si tipi, beres deh.

ah ya… belum cek RAM-nya berapa GB, yang jelas storagenya katanya 16GB, tapi user availablenya cuma 8GB. kalo yang urusan giniannya belum diutak atik lagi.

gitu dulu aja deh.. cape juga nulisnya kali ini lumayan panjang ya, besok-besok gue terusin lagi, menarik juga ni tipi untuk dibahas ternyata

salam 🙂

Update 11 Februari 2016

kacamata 3d sony tdg br250 sampe, tapi ternyata barangnya defect, gak mau di charge… gubrak dah, jadi return produk dulu. yang xiaomi juga belon sampe :(. sekarang lagi gambling coba mau coba samsung punya SSG 5100 GB, udah bluetooth, semoga aja kompatibel.

gara-gara ini tipi, gue jadi banyak cari tau tentang TV 3D, nanti deh kapan2 dibahas tersendiri tentang TV 3D ini, dan tentu saja setelah kalo gue berhasil nemu kacamata 3d yang pas sama ini tipi. soalnya kemaren telpon ke sony center, kacamata 3d yang tdg bt500 ternyata kosong, gak ada barang, bukan hanya di indonesia, tapi di asia tenggara. somplak dah. udah gini jadi makin penasaran deh gue. wait for my full report about this. (halah… gayamu cuy… kayak ada yang baca ada tulisan elo disini)…. wkwkwkwkwk

Update 12 Februari 2016

akhirnya….. bisa juga ngerasain fitur 3D-nya, ternyata pake kacamata 3d samsung SSG 5100 GB bisa berfungsi dengan baik. cukup simpel caranya, pertama di tivinya nyalain dulu konten yang 3D-nya, in my case semalem, gue cukup buka youtube, udah banyak channel yang provide konten 3D SBS (side by side). nah…. terus masuk ke menu picture or something (gue lupa)… karena secara default, fitur 3D-nya si W800c ini masih di off kan, kalo posisinya masih off, konten 3D akan tampil di tivi gambarnya sama, dua biji, berdampingan, makanya disebutnya Side By Side (SBS). nah… begitu fitur 3D-nya di on kan… gambarnya akan langsung jadi berbayang dobel gitu. baru deh nyalain kacamata 3D-nya… nanti akan pairing sendiri kok, tau2 gambarnya nongol ajah.

kualitas 3D-nya menurut gue keren (tergantung konten-nya sih), tapi gak tau juga ya, karena baru kali ini pertama kali punya tipi 3D… tapi rasanya sih okelah. cuma ya itu, emang bener kayaknya ga bisa lama-lama, mata rasanya lebih cepet pegel, bener juga yang ditulis orang-orang di internet kalo kacamata 3D active shutter kayaknya lebih melelahkan mata, tapi kompensasinya puas ngeliat kualitas gambar 3D-nya, sama mungkin ditambah lagi emang beberapa waktu ini mata gue kok kayaknya harus istirahat dari ngeliat layar komputer sama hape dulu deh. jadi sementara gue udahin dulu ye tulisan disini, nanti diupdate lagi kapan2.

salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *