Sony HX90V – Compact Digital Camera 30x Zoom WiFi GPS

nanggung, terusin lagi yuk ah nulisnya dikit lagi, kali ini tiba-tiba gue ngerasa udah waktunya buat gue untuk nulis kamera digital yang pada saat tulisan ini dibuat, yg terbaru yg gue punya, gak terasa udah jalan mau 6 bulan, dan gak terasa juga cicilannya akhirnya udah mau lunas 😀

mungkin bisa diliat lagi di tulisan gue pada kategori digital camera, bahwa gue adalah penggemar kamera prosumer, bukan DLSR, gue penggemar kamera digital pocket, yang setelah manual-nya lumayan advance, dan gak perlu ganti-ganti lensa, itulah sebabnya kamera terakhir yg gue punya sebelum HX90V ini adalah si Fuji HS25EXR. sejak punya si HS25EXR ini, udah kecanduan sama kamera pocket digital yang zoom-nya minimal 30x. udah gitu juga kecanduan sama electronic viewfinder (EVF), sama layar LCD yang bisa ditekuk-tekuk, lumayan deh. punya kamera digital yang ada build in gps-nya juga udah ada (olympus TG-3, belum ditulis yak disini… ntar yak)… terus yang udah ada build in wifi-nya juga udah ada (samsung nv something, udah pernah ditulis kok disini), yang belum kesampean, ada build in gps, wifi, zoom 30x dan ber evf. ah iya, tadinya ada satu kandidat… panasonic apa lah gitu.. lupa gue, ada EVF-nya, tapi kalo ga salah gak masuk-masuk kesini secara resmi, jadinya ya gitu… akhirannya lupa, sampai pada suatu ketika, muncul-lah si HX60V ini.

asli, sangat menarik buat gue, walaupun katanya mahal (5jt, tapi pas gw beli lewat bantuan temen om husein, dapet special price di 4,8 apa 4,7jt, terus dapet bonus leather case buat camdig-nya, dan bisa dicicil pulak pake cc 0% 6 bulan), dan banyak yg bilang mendingan ambil RX200 atau apalah gitu, yang mirrorless atau 1:1… ya kembali lagi, karena gue prosumer minded, jadi gak terlalu minat sama kamera yg terlalu mahal (itu di atas 7jt kalo ga salah RX200), dan yang gue cari adalah zoom30x. mutlak.

kenapa si HX90v ini menarik, karena dia ukurannya kecil untuk ukuran kamera digital dengan zoom 30x. HS25EXR memang zoom 30x, look profesional karena mirip DLSR, tapi ya itu, gede, kadang-kadang kalo lagi ada acara sekolahan anak gue atau acara kondangan, bawa2 itu kamera kesannya gue bagian dokumentasi, apalagi pas kalo lagi jadi turis, ribet lah bawa HS25EXR, kecuali emang ada event2 tertentu yang gue sengaja bawa si DLSR looks itu biar disangkain wartawan/potograper propesional :D.

sekali lagi, ukurannya kecil banget (dibanding hs25exr ya), dan zoom-nya 30x… itu menarik banget buat gue. terus build in wifi dan build in GPS. semakin menarik buat gue. yang agak bikin males, batre-nya litium ion… well, gak bisa dihindari, karena gak mungkin kamera sekecil ini yang power demanding dipakein batre 2A dua bijik. tapi yang menyenangkan adalah, buat charge batre-nya itu gue gak perlu keluarin batre dari kameranya, tapi cukup colok kabel micro USB, yes… ini kamera pake port micro USB buat charging-nya, my favourite port of all for so many years. kebutuhan habis batre pas lagi motret yang tadinya maunya cari batre 2A di warung, bisa tergantikan dengan powerbank atau charger hape dengan micro USB. yay. mirip sama kamera samsung lah ini.

dan yang paling menarik lagi adalah, kamera sekecil ini, ada digital EVFnya, modelnya pop-up gitu, disebelah kiri atas, dan build in flash-nya juga model pop-up, so yeah… it’s very attractive. memang sih, kalo yang gila2 flash biasanya salah satu syaratnya ada hot-shoe buat pasang external flash, tapi sejak gue punya HS25EXR yang ada hotshoe-nya, sampe saat tulisan ini dibuat, gue gak pernah pake itu hotshoe, so no need. jadi ya gitu… gue putuskan untuk nyari ini kamera, dan akhirnya dapet dengan harga yang “layak” walaupun “mahal” kalo dibanding sama kamera digital sekelasnya, walaupun yang sekecil ini zoom sampe 30x itu gak banyak ada di pasaran.

kenapa perlu EVF? well.. buat foto outdoor, sangat penting sekali, panas terik matahari sering kali menyulitkan kita kalo foto pake kamera digital untuk ngeliat ke display LCD-nya, seringkali jadi gak keliatan. dengan EVF, beres. terbukti buat foto-foto di pantai bisa dapet lebih jelas ngambil fotonya, gak kira-kira, terus mau motret layang-layang di langit kemaren pas di ancol ada festival layangan, works well, terus bisa zoom layangannya sampe keliatan deket. great camera menurut gue. kalo kualitas hasil foto-nya sih gue gak terlalu pikirin, yang penting gambarnya gak burem :D.

anyhow, ini gambarnya boleh nyomot dari internet, dalam posisi zoom out maximal lensanya, terus pop up flashnya dimunculin, sama pop up evf-nya juga dimunculin.

lucunya lagi, layar LCD bisa dilipet vertikal, jadinya bisa buat selfie :p

tuh… dipegang sama orang, kecil kan ukurannya enelan. gue hepi deh sama ini kamera. fill my current needs for photography.

sementara gitu dulu, nanti kayaknya ada bab 2-nya nih urusan kamera ini, nanti ya kapan-kapan.

salam

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *