Samsung DV150F

lanjut lagi ahhhh… mumpung isengnya lagi sempet…dan mumpung kepala lagi mumet gara2 kerjaan, dan masih menyambung di kategori terbaru di blog ini adalah digital camera, dan memang ini adalah kamera selanjutnya yang gue beli karena keperluan tertentu.

awalnya buat urusan keperluan anak gue, dari tempat sekolahnya minta disediain kamera biar dari sekolahannya anak gue bisa mendokumentasikan sendiri perkembangan anak gue dan bagaimana di sekolahnya. well… karena kamera digital gue satu-satunya adalah si HS25EXR, ya udah gue pinjemin lah ke mereka, tapi mungkin karena bentuknya yang gede, dan ada kesan canggih gitu, jadinya mereka (sekolahan anak gue) keder gitu, dan sukses secara tidak sengaja menghapus seluruh isi SD card yang ada di HS25EXR, dan hilanglah semua foto/video yang selama ini menemani, mana belum pernah di backup ke komputer pulak. ya sudahlah, mau coba di recovery agak males, ya sudahlah pasrah aja deh, yang penting kenangan itu kan tergores di hati… ciyeeehhhh 🙂

anyhow, untuk itu gue sama bini gue pada suatu hari terus nyari kamera digital yang murmer dan gampang dipake, pas lagi jalan ke sebuah toko buku besar yang punya gedung sendiri yang ada di kawasan jalan matraman raya (baca: gramedia), eh…. kok ada kamera digital merk samsung, ukurannya kecil, dan yang menariknya ada lcd di bagian depan kameranya. cek harganya, satu juta setengah aja… well not bad lah…. dan sudah build in wifi pulak… ya udah, langsung aja kita beli.. soalnya lagi perlu cepet, jadi kamera ini gue beli asli tanpa riset terlebih dahulu di internet, modal pasrah ajah belinya hehehehe.

dan gue juga lupa tipenya apa, karena pada saat nulis tulisan ini, kamera-nya ada gue simpen di mobil, dan gue juga gak pernah inget tipe-nya apa, setelah coba2 googling dengan keyword digital camera samsung dual lcd, dan ketemulah… ternyata tipenya adalah DV150F…. sebagaimana tertulis di judul… jadi gue sebelum nulis ini emang nyari dulu di google, baru ketemu, baru nulis…. gitu….

gambar yuk gambar.. comot dari websitenya samsung langsung ya, anyhow sama kok barangnya beneran, warnanya juga sama yang ini..

nah… seperti itu bentuknya. pengoperasiannya juga gampang kok, dan lcd depan sama belakang bisa nyala berbarengan, jadi misalnya mau motret selfie ya bisaaa, mau motret orang lain tapi orang lainnya bisa ngeliat gambar dia bakal jadi kayak apa kurang lebih ya bisa ngeliat juga.. hehehe. nyalain lcd depan juga gampang kok, ada tombol khusus untuk itu di sebelah atasnya.

berikut gambar tampak belakangnya, sama juga, boleh nyomot di internet, di websitenya samsung

nah, ini bener2 seperti kamera poket standar abis emang, gak ada EVF-nya. tombol juga sederhana, setingan juga sederhana, auto atau scene aja, gak ada PASM (priority, aperture, shutter, manual)… bener2 ful auto deh. hasil foto juga biasa lah, kembali lagi karena gue emang pakenya buat dokumentasi aja. rekam video juga bisa. setingannya mirip setingan di hape… maksudnya hape android yah… errr… maksud gue… ah sudahlah… ga jadi deh.

yang paling menyenangkan dari kamera ini adalah build in wifi-nya, bisa dioptimalkan dengan aplikasi (buat transfer gambar ke hape via wifi), dan satu lagi adalah bisa jadi dlna server. yes… ini keren gue bilang, optimalisasi wifi-nya menang si dv150f ini daripada sony hx90v, karena dv150f ini bisa jadi media server aka dlna, sementara hx90v gak bisa.

how? ya gampang, tinggal idupin aja fiturnya di kamera digitalnya, sambungin ke jaringan wifi yang sama dengan device yang mau mengakses file foto/video di dv150f, terus dari device-nya tinggal cari deh si dv150f ini. gampang deh pokoknya. in my case, gue bisa browse isi gambar/video yang ada di dv150f dengan tipi gue…. jadi liat hasil foto/video yang diambil pake kamera ini  mudah sangat.

lainnya sih apa lagi ya… errr….. batre pake litium, which is gpp juga, karena ngecasnya bisa langsung colok kabel micro usb ke kameranya langsung, jadi kayak ngecas hape, gak seperti si olympus tg2 yang buat ngecasnya aja bikin kabel dengan proprietary interface sendiri alias bukan micro usb, payah dah, kalo keabisan batre, ya gak susah juga, tinggal dicas pake powerbank… beres deh. terus external memory-nya pake SD card….errr… tat’s it. lainnya standar kamera digital poket dah. oh iya, optikal zoom-nya 5x. lumayan lah.

sementara begituh duluh…. salam kamdig gampang dipake dan murmer :p

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *