Review Jabra Elite Sport : Wireless Bluetooth Stereo + HRM

Hello

Udah lama juga nih gak nulis karena emang kesibukan yang lagi makin padat ditambah lagi dengan aneka masalah kehidupan yang menghadang (tssaaahhhh….)….enihow gue jadi keingetan ada 1 barang yang udah lumayan lama yang gue punya, lumayan sering gue pake, tapi lumayan males nulisnya disini… ya karena kesibukan di atas tadi itu lah 🙂

adalah… yak.. sesuai judul… Jabra Elite Sport: wireless bluetooth stereo + HRM. HRM = Heart Rate Monitor… bisa digugling sendiri ini apaan… tapi rasanya gue pernah nulis juga disini (saking lamanya kaga nulis hehehehe).

ok, rasanya udah setaun ini barang gue beli, dan setia menemani pada saat gue lagi sepedahan baik indoor maupun outdoor, menemani setiap kayuhan dengan iringan lagu yang mengalir tanpa kabel dari telepon selular yang memutar lagu dengan format mp3 dengan aplikasi media player… halah.. panjang, intinya dengerin lagu sambil sepedahan via bluetooth.

BTHF jabra untuk olahraga yang gue pake sebelumnya adalah jabra pulse sport wireless… kalo gasalah namanya gitu…. bluetooth stereo juga…. ada HRM juga… tapi masih ada kabel yang menghubungkan antara earpiece kiri dan earpiece kanan, dan untuk ngecas-nya bisa pake kabel micro USB. kayaknya udah pernah gue bahas juga disini… silakan cari di bluetooth section atau.. errr.. udah lama gak bikin hyperlink, bisa cek link-nya di sini. huaahahahaha… masih inget cara bikinnya hyperlink. haish back to topik.

enihow, yang membedakan adalah si jabra elite sport ini… istilahnya true wireless… artinya antara earpiece kiri dengan earpiece kanan bener2 gak ada kabel. cuma emang ga masuk banget ke dalem kuping. aduh.. gimana ya jelasinnya… menurut gue njendol gitu keliatan di kuping nemplok. tapi anehnya.. it fits.. maksudnya gue belum pernah kejadian itu earpiece tiba2 lepas sendiri dari kuping. nemplok dengan mesranya itu earpiece ke kuping, dan lumayan nyaman… walau untuk pemakaian lama bisa jadi lama-lama gak nyaman, tapi so far gue make terus2an 1,2 – 2 jam sih asik-asik ajah.

kasih contoh deh, gambar boleh nyomot dari internet, gak pede pasang muka sendiri plus kuping yang kepasang ini bTHF hehehehe..

dipilihin gambar yang rada enak diliatlah… hehehehehhehe… tapi fokus ke kupingnya ya.. itu keliatan kan rada njendol gitu… tapi ya itu.. seperti gue bilang tadi, nempel dengan mesranya.. biar kata godek2 kepala ke kiri kanan atas bawah.. gak copot tuh.

apalagi yang bisa diceritakan? hmmm.. sensor HRM ada di earpiece sebelah kanan, demikian pula tombol powernya. sebelah kiri itu ada buat volume. ah.. ini… tombol2 ini bukan capacitive button alias sentuh, tapi harus rada diteken, akibatnya bthf ini agak neken dinding telinga pas lagi neken, kadang kurang nyaman. tapi bisa juga sih sambil pegang bthfnya biar gak neken banget ke dinding telinga pake jempol sama jari tengah (tangan kiri), sementara telunjuk mencet tombol volume.

suara… enak lah… sebenernya.. kayaknya… oklah….. tapi mungkin karena guede, dan gue males ganti earplug-nya… jadi suara dari luar masih masuk (seenggaknya dibanding sama jabra sport pulse.. karena sport pulse modelnya in-ear canal gitu, jadi untuk pasif cancelationnya lebih oke daripada si elite sport ini. clarity ok lah, bas juga masih lumayan ada tapi ya itu, in my case, bthf-nya harus agak diteken kedalem baru lebih ngebas. begitu dilepas tangannya… ya agak loss lagi.. but oklah. tinggal volume aja digedein hehehehehe.

apalagi ya? daya tahan batre… bisa 2,5 jam dengan full dengerin lagu plus HRM on.. mungkin 2 2 – 2,5 jam lah dari 100% full. nahhh… ini dia.. untuk ngecas-nya harus pake box tempat penyimpanannya.. itu berfungsi juga sebagai charger.. ini dia yang agak males, kemana2 harus tenteng kotaknya. kecil sih, tapi yaaa.. tetep aja masih enakan kalo bisa dicas pake micro USB langsung ke BTHF-nya. oiya box chargernya itu pake kabel micro USB juga kok, dan gue ngerasa ngecasnya lumayan rada lama. tapi lumayan lah, bisa berfungsi sebagai semacam power bank-nya si jabra elite sport ini.

Nah.. untuk HRM-nya sendiri, terus terang agak mengecewakan… errr.. sangat mengecewakan. entah kenapa…. gak akurat, jauh banget.. entah masalah di firmware, atau aplikasinya, atau emang akurasi masang di kupingnya… tapi yang pasti gak akurat lah, karena gue pake pembanding dengan garmin fenix 3 HR gue yang juga masih setia menemani kalo sepedahan sampe sekarang ini. di F3HR udah 140bpm… di jabra (via endomondo or jabra sport app)… paling 100bpm… ya kecatetnya gue olahraganya santai melulu kalo pake jabra. makanya belakangan ini cuma sekedar jadi BTHF aja, HRM-nya gak gue pake karena sering ngaco. mungkin kudu di update.. tapi malessss hehehehehehe.

apalagi ya? kayaknya sih itu aja. yang pasti ga bisa diajak berenang, tapi sweat proof alias tahan keringetan. so far so so lah….. kalo gue kasih nilai, antara 7 sampe 8 deh, karena fungsi HRM yang rada ngaco bacanya, bikin sedih :(. tapi rasanya belum ada lagi yang true wireless bthf dengan HRM yang masuk indonesia resmi deh kayaknya. kalo ga salah sih boose ada, tapi udah lama kosong juga barangnya.

ya udah lah sekian dulu nulisnya, silakan kalau ada pertanyaan yang terpikir karena tulisan gue kali ini rasanya gak terlalu detil bahasannya, bisa ditanyain via comment.

salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *