Printer HP Officejet 150 All in One

ngantuk, daripada gue ngantuk kerja nanti hasil kerjaannya malah jadi berantakan, mendingan coba dulu deh ngilangin ngantuknya dengan nulis-nulis disini. kebeneran juga sih kemaren-kemaren baru jadi impulsive buyer (gegara diskonnya hampir sejuta), beli printer yang judulnya sebagaimana disebut di bagian judul di atas, yaitu HP Officejet 150 All in One.

mungkin sebelumnya gue sedikit cerita latar belakang dulu, kenapa gue seneng dan perlu-perlu enggak sama printer model kayak begini. kayak begini? iya.. maksudnya model si hp150 ini (gitu aja ya nyingkatnya), karena tidak lain dan tidak bukan bentuknya yang kecil (portabel alias bisa dibawa kemana-mana), itu nomer satu. nomer dua-nya adalah ber-batre. yes… ini printer ada batre yang bisa dicolokin dan bisa dicas, gunanya? in my case, dulu sering kali gue mobile office alias ngasong, di mana pekerjaan gue membutuhkan ngeprint ngeprint. printer sih kecil banyak, tapi masalahnya ya itu, harus cari colokan. nah, kalo lagi ga ada colokan dan perlu ngeprint.. ini yang bikin repot. so yeah… this is a nice feature. nomer tiga-nya adalah gak nyangka printer sekecil ini ternyata ada scanner-nya, makanya dibilangnya printer all in one, dan nomer empat adalah build in bluetooth. ini fitur penting-penting enggak, bisa buat gaya-gayaan aja sih :p.

enihow, sebelumnya mari kita simak gambar-gambar printer ini yang bertebaran di internet:

 

itu tampak depannya…. ini kalo udah dibuka printernya… jreng jreeeng…..

liat kan di sebelah kanan atas itu ada layar kecilnya? nah.. itu touch screen lho. pengoperasian semua disitu, tombol power ada dibawahnya, dan LCD-nya itu juga bisa direbahin tinggal narik tuas warna silver disampingnya, posisi nutup ya jadi seperti gambar sebelumnya. di bagian depannya, itu tutup lobang output kertasnya, pake magnet.

 

nah, itu bagian bawahnya… yang atas njendol warna item itu batrenya. klaimnya sih kalo ga salah batrenya dari full charge bisa buat ngeprint 500 halaman.

tuhhh… bagian belakangnya… keliatan batrenya njendol.

nah, itu tempat cartridge-nya. ah ya.. karena ini inkjet, jadi pake cartridge. tinta yang dipake itu seri 94 dan 98 (buat yang tinta hitam), dan seri 95 dan 97 (buat tinta warna/trikolor). klaimnya pake vivera ink lebih bagus buat foto, so far sih emang bagus hasil print warnanya, gue suka, tapi yang gue gak suka adalah harga tintanya yang amit-amit sangad mahalnya… sekitar 250rb kalo ga salah. gubrak gak tuh.

nah…. kurang lebih seperti itu. ah iya… untuk scanning-nya itu pake document feeder, kertas yang mau di scan ditaroh di atas tulisan hp officejet 150 mobile bla bla bla…  posisi yang ada gambar/tulisan yang mau discan halamannya dibawah/tengkurep, dan ternyata… sungguh luar biasa berisiknya kalo scan pake printer ini…. huadeh. dan gak bisa duplex/dobel halaman langsung scan sekaligus gitu…maksudnya.. itu gak bisa… jadi kalo misalnya kertasnya 1 lembar ada bolak balik halamannya yg mau di scan, ya harus satu-satu. sepertinya memang tidak dirancang untuk scan dokumen secara banyak, karena bener2 cuma boleh naroh satu lembar aja di feeder-nya itu.

enihow, sebagaimana layaknya all in one printer yang lain, menu printer bisa diakses dari LCD, ada pilihan copy, scan, dan print. utak atik sendiri bisalah. secara default bluetooth-nya off, bisa di on-kan, dan yang penting install dulu aplikasi/driver-nya di pc-nya, bisa pake dvd yang disertakan atau download langsung dari internet. standar HP sih, gue ngerasa menu-nya ya gitu-gitu aja, dan fungsinya ya juga emang gitu-gitu aja.

kembali lagi, tujuan printer ini dibuat adalah untuk mobilitas, kalo misalnya perlu ngeprint di coffe shop, atau ekstrim-nya ngeprint di jalan, gak perlu cari colokan listrik buat printernya, cukup pasang batrenya, beres. bluetoothnya lumayan buat wireless printing, gak repot, sama keliatan keren aja kalo ngeprint tapi gak ada kabelnya dari komputer ke printernya :p. oh ya… namun amat disayangkan kalo mau scan, harus pake kabel USB. ini agak disayangkan. sebenernya kalo diselipin juga fitur wifi di printer ini, lengkap sudah deh fitur wirelessnya. memang sih, kalo printer ber wifi itu setau gue belum bisa ad-hoc connection, jadi memang harus konek via router. tapi kalo dipikir2, jaman sekarang kan udah banyak juga wireless router yang portabel. afaik, kalo via wifi, kegiatan scanning bisa dilakukan tanpa harus colok kabel usb-nya.

yang gue gak suka ya itu, scanningnya berisik, dan agak lama juga, tapi lumayanlah, kayaknya printer model kayak gini belum ada kompetitornya si hp150 ini.

nah.. kalo dirunut lagi….. hp150 ini ini adalah seri kelanjutan dari hp100, di mana hp100 itu sama juga, mobile printer, tapi seinget gue belum ada layar lcd touchscreen dan belum bisa scanning, tapi udah berbatre juga. dan kalo ga salah udah build in bluetooth juga. nahhh…. yang seri sebelumnya lagi yang gue punya.. yaitu hp470b. form factor-nya sama persis. as a matter of fact, batre-nya hp470b bisa dipake juga di hp150 dan sebaliknya. sayangnya untuk charger-nya beda ukurannya. dang. kapan2 gue bahas deh tentang hp470b ini, yang bikin gue kecanduan sama printer portabel, sama perbandingan langsung dengan hp150.

sementara gitu dulu yah.

salam mobile gadget :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *