Plantronics Backbeat Pro Review

tahun 2014 ini buat gue bisa dibilang agak agak kalap sama produk bikinannya plantronics 🙁

mulai dari discovery 975, M1100 savour, voyager legend, voyager edge, backbeat go2, sekarang backbeat pro. hadeeehhhhhhhh…..

eniwei, kenapa gue tertarik sama si backbeatpro ini (panjang….. kita sebut bbpro aja ya, kayak bbgo2)… ada beberapa hal. pertama, dulu naksir sony MDR 1-RBT, harganya 3,5 apa 4jt gitu. gendeng. gak (ke)beli sampe sekarang. menurut gue overprice rasanya. nah…. yang menarik dari bbpro ini adalah menurut gue rasio harga dan fitur. yak… fiturnya bisa dibilang lengkap (untuk saat ini).

yuk dibahas satu-satu.

pertama adalah bluetooth 4, low energy, ini sih biasa sih sebenernya, udah banyak yang pake bluetooth 4 jaman sekarang, terus udah ada NFC, untuk mempermudah proses pairing buat hape android, ini juga udah jamak dan umum. yang paling menarik buat gue (karena belum pernah punya), adalah fitur active noise cancellation  (ANC). konon kabarnya fitur ANC ini bisa mengurangi atau reduce kebisingan dari suara lingkungan sekitar, jadi dengerin lagu-nya bisa lebih khusyu’ 😀 . terus kalo dari bentuk model earphone-nya (over the ear yah, alias di luar daun telinga masangnya), ya sebenernya bisa dibilang ada PNC juga alias passive noise cancellation. berhubung ini device ANC gue yang pertama, jadi gue gak ada pembanding. cuma yang jelas emang beda kualitas suaranya pas gue aktifin ANC, lebih enak menurut selera gue.

hal lain yang bikin menarik adalah batre-nya. klaim dari plantronics, bisa 24 jam disetel dengan kondisi ANC aktif, atau 60 jam dengan kondisi ANC dimatiin. sepanjang sejarah gue punya bluetooth handsfree stereo, ini doang nih yang paling awet batrenya. terlepas dari ukurannya yang emang gede, ya tapi tetep aja, batrenya awet. jangan2 hapenya malah kalah awet batrenya sama si BBpro ini :). hal lain yang menyenangkan adalah walaupun batre si bbpro abis, di paketannya juga dikasih kabel 3,5mm buat dicolokin ke bbpro, dengan kata lain, bisa jadi headphone biasa, headphone kabel, bukan wireless. ini juga salah satu faktor yang menarik, dan bagusnya lagi, ada in-line controller-nya, klaimnya sih kompatibel sama apel product. gue belum jajal dipake di hape android gue bisa apa enggak.

selain itu, ada tombol dedicated untuk mute mic kalo pas lagi teleponan. ah… dan ternyata ada satu fitur menarik lagi, dinamainnya sama plantronics fitur open mic. apakah gerangan? jadi gini. logikanya kalo pake earphone gede begini, kan suara dari luar gak begitu kedengeran, lha wong namanya kuping ketutup. nah, kalo fitur open mic ini diaktifkan, kita akan bisa mendengar di earphone, suara2 yang ada disekitar kita. waktu gue jajal, it works. kalo misalnya gue lagi dengerin lagu, terus ada  yang ngajak ngomong, gue tinggal teken tombol dedicated untuk mute mic itu, maka suara sekitar akan kedengeran, termasuk suara yang ngajakin gue ngomong. lucu-nya, suara lagu yang lagi gue denger juga akan mengecil, jadinya aneh deh rasanya, tapi enaknya ya itu, bisa denger lawan bicara ngomong dengan jelas. sebenernya fitur ini sih bukan sesuatu yang baru di dunia BTHF. seinget gue Sound ID (kayaknya perusahaannya udah tutup), bikin bthf (mono) dengan fitur ini juga, namanya pass through. cuma kualitas suaranya nangkep suara sekitar emang lebih cakep plantronics punya daripada Sound ID. dan lagi untuk mengaktifkan fitur pass through itu sound ID harus aktifinnya dari handphone (melalui aplikasi), sedangkan bbpro enggak, dedicated build in di headsetnya.

apa lagi ya? oh iya…. ini dicas-nya pake micro-usb, jadinya di paketannya cuma dikasih kabelnya aja, gak dikasih adapter. well gpp juga sih, gue udah kebanyakan charger soalnya 🙂

hmmmmm… apa lagi ya. bahas fisiknya deh. tutupan kupingnya (earphonenya) sih empuk yah, dilapis kulit sintetis gitu, cukup adem, bagian kepalanya juga empuk dan dilapis kulit sintetis. ukuran head-band… apa sih namanya, pokoknya yang lengkungan di atas kepala itu, bisa disetel panjang pendeknya. terus bagian kupingnya bisa diputer 90 derajad, gunanya biar dimasukin ke pouch-nya muat. iya… di paketannya dapet pouch. tapi ni headphone gede memang, agak ribet kalo buat mau dibawa2 gitu, gede… bener2…. dan gak bisa dilipet jadi agak compact gitu.

pengoperasiannya…. enak. tombol on off (tepatnya switch)… ada disebelah kupingan kanan belakang, kalo mau terima telpon, tinggal teken tombol yang ada icon gambar telpon gede banget disebelah kanan luar persis, melingkar. mau mute mic, tinggal pencet tombol dedicated yang ada di sebelah kanan bawah, bisalah diraba2, awalnya agak canggung tapi kalo udah biasa sih enak. sebelah kuping kiri ada tombol (switch) untuk mengaktifkan ANC. terus diposisi yang sama dengan tombol telepon (tapi kupingan sebelah kiri), itu ada tombol buat play atau pause music. nah… ini yang menarik. ada roda2 bergerigi di kupingan kiri dan kanan yang bisa diputer. gede. yang sebelah kanan buat volume (ngegedein diputer ke depan, ngecilin diputer ke belakang. nah kalo yang sebelah kiri, buat mindahin lagu, bedanya yang kanan, bisa diputer terus, kalo volume maksimal nanti ada notifikasinya, volume maximum, suara perempuan, ngomong, pake bahasa inggris. kalo puteran yang sebelah kiri, kalo diputer ke depan, pindah ke lagu selanjutnya, diputer ke belakang, pindah ke lagu sebelumya atau kembali ke awal lagu, tapi kalo diputer ada tahanannya, jadi gak bisa diputer full, ada berasa mentok-nya gitu. saya suka dengan konsep ini.

nah…… terus….. ternyata….. ada sensor gyro atau akselerometer deh gw gak tau. gini, sejak jamannya plantronics voyager legend (dilanjut dengan edge), mereka pasang fitur yang namanya smart sensor. sensor ini bisa tau kalo si BTHF lagi dipasang di kuping atau enggak. nah, demikianpula si bbpro ini. misalnya lagi denger lagu nih… terus ada yang nyolek ngajak ngomong, gue copot si bbpro dari kepala terus taruh di leher…. auto pause dia lagunya. begitu gue pasang lagi di kepala, nyambung lagi alias ngelanjutin lagi muter lagunya. ini juga keren. katanya buat nelpon juga gitu, tapi gue belum coba. kalo yang buat denger lagu, udah.

berikutnya. STEREO…. eh… salah…. maksud gue…. MULTIPOINT. yap, si bbpro ini udah support multipoint, bisa konek ke dua device secara bersamaan/simultan. sangat bermanfaat misalnya gue lagi nonton pideo di tablet, terus ada telpon masup di hape, ya bisa gue jawab langsung. sedep. setau gue gak banyak bluetooth headset stereo yang gede model bbpro ini yang support multipoint, bahkan si sony mdr1rbt seinget gue enggak support multipoint. cmiiw.

apalagi ya… oh iya… ada lampu indikator batre. kalo gue gak salah inget, ada 4 atau lima lampu led berwarna biru sebagai indikator batre. jadi bisa kira2 batre tinggal berapa, eniwei batre abis juga masih bisa pake kabel juga sih :p

sekarang kita bahas kualitas suaranya. pas lagi buat nelpon, serasa lagi ngomong di studio gue ngerasanya denger suara penelepon. pas njajal telpon bini gue, dia gak komplen suaranya kecil atau jelek, biasanya kalo suara gue gak jelas di telpon dia pasti komplen. seems ok, padahal gue nelpon juga ditengah keramaian mal. not bad sepertinya.

kalo pas buat dengerin lagu, well… berhubung gue bukan audiophile, menurut gue sih masih oke. ngebass iya, treeble juga oke, clarity juga oke. overal menurut gue pribadi sih suara balance lah, tergantung tipe lagu yang lagi didengerin juga.

gue beli di harga 2,7jt, dan dicicil 12x tentunya untuk lebih meringankan hidup :D. diluaran sana SRP-nya katanya kisaran USD200 s/d USD250. artinya masih reasonable price, mengingat pas gue beli, dolarnya lagi di 12,700’an. mungkin ini masup pas dolar masih di bawah 12rb, gak tau juga sih.

overall, oke banget menurut gue. pemakaian cocok buat dirumah kalo secara wireless, nyaman, batre awet, gak perlu bolak balik ngecas, abis batre masih bisa pake kabel, asik lah.

plantronics makin oke nih variasi produknya untuk yang stereo bluetooth. thumbs up buat plantronics taun ini.

gambar… yah…. banda-nya lagi dirumah, comot di internet aja yah.

gambar diambil dari situs resmi plantronics. percayalah…. sama kok dengan yang ada di rumah gue 🙂

sementara gitu aja dulu, as usual, nanti kalo keingetan lagi, ditambahin lagi.

salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *