Nokia 8 ……………

Nokia 8………

nulis apaan ya? hehehehhee. seperti biasa, reasoning alias alesan kenapa gue membeli Nokia 8 ini.

bermula dari zenfone selfie yang pemakainnya udah mencapai 2 tahun hampir.. dimana rasanya udah lelet banget itu hape, dan ram 3gb rasanya juga udah kurang memadai, sama v20 juga udah mulai melelet dan boros batre (walaupun ternyata setelah di format ulang back to fine-fine ajah), terpikirlah untuk mencari-cari hape pengganti si zenfie.

dibilang kapok sama snapdragon seri 6xx sih enggak juga, cuman setelah sekian lama pake v20 yang pake snapdragon 820 ram 4gb, rasa-rasanya udah agak males cari hape yang procienya bukan snapdragon 8xx series. si nokia 8 ini baru gue pake sekitar 2 bulan kalo ga salah, baru 2x bayar… masih 10x lagi 🙁 enihow harga belinya 6,5jt… 500rb lebih mahal dibanding waktu pre-order nokia 8 ini lagi rame-ramenya. nyari yang 6jt ada sih di BL, tapi kebeneran waktu itu bini gue hapenya yang htc e9+nya modar, pas die minta tolong cariin replacementnya akhirnya pilihan jatoh ke samsung s9+ garansi resmi samsung indonesia, yang 128gb/6gb. terpaksa pilih itu karena satu2-nya hp dengan storage 128gb/6gb dengan garansi resmi 2 bulan yang lalu rasanya baru s9+ itu aja sih, adanya itu aja pilihannya. nah terus iseng dong gue minta beliin juga ama die, eh dikasih… ya udah cari deh nokia 8 ini. beli deh.

kembali ke bahasan, setau gue… hape dengan snapdragon 835 yang masuk resmi ke Indonesia cuma ada 2. LG v30+ (yang waktu itu harganya sekitar 10,5-11jt, 128GB/4GB) <– ram 4GBnya yan ngeselin, dan yang kedua adalah Nokia 8 yang harganya 6,5jt… tapi storagenya juga cuma separohnya alias 64GB, dan RAM-nya juga 4GB aja. tadinya sih agak pesimis dengan RAM 4GB di android mengingat pengalaman menggunakan v20 yang lama kelamaan menjadi lama dan lemot hapenya (walaupun setelah format ulang jadi kuenceng dan sehat lagi… artinya v20 dulu kebanyakan diinstall aplikasi2 dan udah “jorok” resourcesnya.. mungkin). dan yang bikin deg-degan lagi adalah sebelumnya kan udah cari2 tuh review-nya…. rata2 kok pada bilang kameranya biasa aja malah agak cenderung jelek. yang bikin penasaran dari review-review yang beredaran diluaran sana adalah nokia 8 ini menggunakan android yang murni alias pure, bisa dibilang plain vanilla, macam google nexus phone gitu kali ya.

singkat cerita, beli lah Nokia 8 dengan warna steel (karena warna polish blue-nya gak ada), meet my taste lah steelnya. cakep. dan ini adalah hape kedua gue yang pakek fingerprint (setelah v20), yang membedakan adalah kalo v20 sensor fingerprintnya di belakang, kalo n8 di depan,mirip lah sama hh samsung galaxy sebelum ngetren full view alias resolusi layar 18:9. terus ada dedicated tombol back sama recent yang ada backlit-nya. untuk tombol home gak ada backlitnya sayangnya. tombol home di nokia 8 ini ya di fingerprintnya.

salah duanya kenapa beli nokia 8 ini karena udah usb type C. yap… akhirnya setelah gue menjadi penggemar hardcore micro USB selama bertahun-tahun (mungkin dari tahun 2010), akhirnya terpaksa mulai move-on dari micro USB, karena memang type C itu bisa bolak balik colokinnya, dan secara desain sudah support charging yang lebih cepat, sama juga data transfer yang lebih cepat. dan sepertinya kedepannya usb type C ini akan menjadi standar, karena di laptop2 baru juga rata-rata sekarang ada usb type C.

enihow sd835,64/4, dual camera belakang (13mp+13mp), nfc, usbtype c dengan support qualcomm quickcharge 3, kamera depan 13mp juga, garansi resmi dengan harga yang masih relatif bersahabat…. menariklah ini hape. cuma ya itu, salah satu penyakitnya yang ngikutin v20 adalah gak ada lampu led notifikasi, kan lumayan kalo lagi ngecas hape keliatan merah ijonya :(.

kesan pertama megang ini hape… tipis, dan solid, serta licin ajah. gue putuskan untuk mengcoating seluruh bodi hape (kecuali layar) dengan lapisan 3M yang dijual dan dipasangin di toko welkom. habis itu cari onlen beli casing IMAK cowboy warna item dengan motif sandstone yang geradakan, bikin hape ini jadi enak lah dipegangnya. terus buat layar gue pasangin kaca tampar (tempered glass) yang boleh nyari di BL tapi ternyata gak full clear alias atas ama bawahnya ada cat warna itemnya. ya udahlah lumayan daripada naked screen ngeri juga, senggaknya ini ada proteksinya.

ngomongin waktu nyalain pertama kali dirumah… utak atik utak atik… masih android 7 alias nougat. bah… sebel uga, sangkain udah oreo. tapi gak berapa lama kemudian ada info untuk update firmware. langsunglah jalanin… jreng-jreeeng…. setelah restart…. berubah jadi android oreo…. dan lebih mengejutkan lagi… bukan 8.0 tapi 8.1. uwow. jadi gue gak sempet ngerasain waktu jaman nougat karena gak lama setelah unboxing dan nyalain, udah langsung disuruh update. wkwkwkwkwkkw.

dan untuk pertama kalinya… gue pake hh android… setelah sebelumnya ga terlalu hepi sama v20 yang ram-nya cuma 4gb, ternyata setelah oreo ini (at least di nokia 8)…. asli kuenceng and snappy banget makenya. sd835 ajib memang. tapi mungkin juga karena pure android, bisa dibilang hampir tidak ada kustomisasi yang dilakukan sama nokia (biasanya kan produsen hp suka pada bikin kustomisasi sendiri, khususnya untuk urusan launcher dan fitur2 lucu2 gitu deh). nokia 8 ini bener2 cepet deh, gada lag-nya blas pisan. bahkan setelah 2 bulan pake dan gue jejelin aneka aplikasi dan game, tetep lancar pisaaan. paling adalah kadang2 itu yang namanya force close setelah sekian banyak aplikasi gue install. not bad.

dan batrenyaaaaa… ini yang bikin sangat membahagiakan, walaupun kata reviewer sono ini batrenya biasa aja, menurut gue (karena sebelumnya make v20 yang udah diinstall aneka aplikasi dan boros banget batrenya, walaupun setelah format ulang dan install gak banyak aplikasi ternyata gak boros)… menurut gue (diulang lagi)… batre nokia 8 ini iridddd. SOT (screen on time) bisa diliat langsung di setting battery… rata-rata bisa bertahan 5 jam dari pemakain 100% sampe ke 15%. itupun udah seharian dipake buat maenan pokemon go dan maenan2 lainnya (seringan pokemon go sih). buat sekedar patokan, untuk pertama kalinya gue ketemu hape.. yang dipake sambil buat maen pokemon go… sambil di charge… itu persenan batrenya naek terussss….. walaupun ga secepet kalo sambil dimaenin, tapi tetep menurut gue masih lumayan cepet, dan gak terlalu panas juga… bagian belakang hapenya.

penasaran nyobain kameranya, untuk autofokusnya sama shutter speednya kalo auto emang kurang cepet, agak susah kalo mau nangkep gambar bocah yang kaga bisa diem, banyakan blur mukanya. terus nyobain fitur bothie alias kamera depan ama belakang jalan bareng, dan di layar hape jadi di split 50:50 gitu. tadinya aneh… tapi lama2… seru juga. lebih serunya lagi, fitur bothie ini ternyata bukan buat foto aja… tapi buat video juga bisa. cucok banget nih yang buat hobi vlogging traveling gitu.

somehow kalo bothie, kamera depan lebih terang nangkepnya daripada kamera belakang. entah mengapa. tapi kalo jalan masing-2 sih biasa aja. untuk kameranya ini yang gue suka adalah warnanya natural dan asli, gak di boost supaya terlihat lebih “gonjreng” warnanya, walaupun ya itu tadi, autofokus yang agak lambat dan shutterspeed yang juga agak lambat.

errr.. kayaknya kepanjangan nih kalo ditulis semua disini dan diterusin. untuk sementara gue setop sampe disini dulu, nanti berlanjut ke bagian ke-dua kayaknya. karena terus terang emang ini hape menarik buat dibahas.

okeh.. sementara gitu dulu, nanti kapan dilanjut ke bagian keduanyah.

salam gadget

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *