noise cancelling & noise isolating – arsip allaboutmygadget

noise cancelling dan noise isolating

hai

di tulisan gue sebelumnya, beberapa kali gue nyebutin tentang noise cancelling di bthf, dan gue bilang akan dibahas lebih lanjut kapan kapan. nah…. sekarang yuk kita bahas… gue sendiri sebenernya gak begitu paham kalo urusan teknis audio beginian, soalnya bukan audiophile sejati (audiophile lho… bukan phile yang kayak kejadian di sekolah internasional beberapa waktu yang lalu).

untuk memudahkan, kita buat dalam format tanya jawab. silakan bagi yang mau bertanya dibatasi 3 pertanyaan terlebih dahulu. jangan lupa sebutkan asl…. penting itu (jadul banget yak… asl 🙂

yak…silakan, pertanyaan pertama:

Q1: lho… katanya mbahas noise cancelling tapi kenapa judulnya noise cancelling dan noise isolating?
A1: ….mmmmm… kenapa ya? ya karena emang beda antara noise cancelling dan noise isolating.

Q2: bedanya apa?
A2: ya bedalah. yang satu cancel, yang satu isolate

Q3: lah… masa gitu doang penjelasannya
A3: ya iya lah… emang mau dijawab kayak gimana. gak usah yang susah-susah lah….

baiklah…. karena rupanya dengan format tanya jawab dirasa kurang efektif, maka kita kembali ke penjelasan dan pemaparan secara apa adanya dari saya 🙂

gue bikin teori sendiri ya… bahasa sendiri gitu maksudnya, biar gampang gue ngejelasinnya, jadi bukan sekedar translate artikel tentang pembahasan noise cancelling dan noise isolation #ngliriktajamsinis…..

coba visualisasikan gini…… yang namanya bthf… itu kan ada 2 unsur penting,…. eh.. 3 ding. unsur pertama adalah mic untuk menangkap suara kita dan mengirimkan suara kita ke lawan bicara, unsur yang kedua adalah in-ear speaker untuk kita bisa mendengar suara lawan bicara kita, dan unsur ketiga adalah bluetooth karena kalo gak ada bluetooth namanya jadi bukan bthf, tapi hf aja…. gitu….

lho.. lupa memvisualisasikan…. hehehe

gini….. misalnya nih, kita lagi di pinggir jalan yang berisik banged, lengkap dengan suara klakson mobil, suara knalpot motor yang digedein, bunyi knalpot cempreng bajaj 2 tak dan motor 2 tak, belum lagi suara bis yang ngegas-ngegas, dan lain sebagainya. terus tiba2 ada telpon masuk, kita terima…. dan lengkaplah drama itu. kita dengan sibuknya menekan henpon sekuat mungkin ke kuping, dan volume in-ear speaker dimaksimalkan, sambil ngomongnya teriak-teriak bikin orang2 di jalan pada ngeliatin kita.

nah… ini nih…. yang bikin lawan bicara suka pusing. udah dengerin suara background bis bajaj dll yang berisik itu, ditambah lagi kita ngomongnya juga teriak-teriak, karena mikirnya takutnya lawan bicara gak bakal ngedenger. padahal itu mic saking sensitipnya, ngomong biasa juga sebenernya kedengeran. kecuali kalo emang kondisinya super duper berisik abis… nah… barulah emang harus teriak2 gitu.

disinilah peranan yang namanya noise cancellation. bthf yang udah ada fitur noise cancellation biasanya punya paling sedikit 2 mic. mic pertama buat nangkep suara kita, mic kedua buat nangkep suara berisik di sekitar kita. lho… kenapa suara berisik ditangkep juga. nah… disinilah hebatnya si bthf dengan noise cancellation ini. suara berisik yang ditangkep sama mic kedua itu, kasarnya diredam sama mic kedua, di filter, suara berisik gak dikirim ke lawan bicara. suara yang dikirim ke lawan bicara cuma suara kita yang ditangkep sama mic pertama.

teorinya kurang lebih gitu. teknisnya melibatkan gelombang suara, frekwensi de el es be. dan pada prakteknya tentu saja gak bisa sempurna. maksudnya gak bisa sempurna gimana? ya hasil dari filterisasi suara berisik itu bisa beraneka ragam. bisa gagal sama sekali, bisa juga tingkat keberisikannya berkurang anggeplah separohnya, tidak seberisik kalo gak pake noise cancellation feature. atau bisa juga bener2 ilang suara background yang berisik itu.

nanti gue akan jelasin kapan-kapan produk2 apa contohnya. intinya bahasan saat ini, noise cancellation fungsinya untuk meredam/mengurangi suara background yg berisik disekitar kita pas lagi nelpon, sehingga lawan bicara tidak mendengar keberisikan itu, atau paling tidak ya engga terlalu terganggu sama berisiknya karena udah agak difilter.

nah…. bagaimana dengan noise issolation? noise issolation ini adalah tehnik untuk meredam suara keberisikan di sekeliling kita, jadinya kita bisa mendengar suara lawan bicara kita dengan jelas. bisa dengan menggunakan kalkulasi gelombang suara dengan memanfaatkan mic kedua atau ketiga, atau bisa juga secara pasif.

pasif? maksudnya gimana? ya kalo pake mic itu kan berarti si bthf-nya yang aktif, dia berusaha ngilangin suara2 berisik disekeliling dengan perhitungan algoritma dia lah kurang lebih gitu. nah kalo pasif, ya pake teknologi yang sederhana. fokusnya adalah gimana caranya supaya kuping cuma ngeder suara yang keluar dari in-ear speaker. dan munculah… earphone model jaman sekarang yang bener2 masuk ke lubang telinga, sehingga suara berisik dari luar gak kedengeran. gampangnya… yah kalo kita merasa keberisikan, kita tutup lubang kuping dengan jari kan? nah ya ini kurang lebih sama,

kalo inget in ear model jaman dulu kan bentuknya bunder tuh, dan gak masuk ke kanal lubang telinga (jaman sekarang juga masih sih ada), nempelnya cuma di dinding telinga. karena masih ada selah di kanal lubang telinga, jadinya suara dari luar masih kelolosan.

oh… tapi ada gak enaknya satu kalo pake in-ear yang masuk ke kanal telinga ini… coba deh, sambil pake earphone-nya, terus sambil ngunyah/makan…. than you know what i mean 🙂

tapi lumayan mujarab banget kok noise issolation ini. gue misalnya lagi nonton pelem di hape atau denger lagu, pake in-ear yang masuk ke kanal telinga, sampe cape deh bini ama anak dirumah manggil2 gue… asli gak kedengeran blas 🙂

begitulah kurang lebih bedanya antara noise cancelling dan noise isolating. noise cancelling: bermanfaat buat lawan bicara supaya bisa dengar suara kita lebih jelas, noise issolating: bermanfaat buat kita supaya kita bisa mendengar suara lawan bicara lebih jelas.

gitu deh….. kalo emang bisa dipahami, ya bagus. kalo gak bisa dipahami… ya baca lagi sampe paham. dan kalo ternyata bahasan gue salah… ya maap deh… namanya juga bukan anak audiophile sejati :p

salam
ryolasta

Posted 6th June by

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *