Moto 360 2nd generation review

udah nyobain sony smartwatch 3, yang bentuknya kotak, wearable device pertama yang gue punya yang menggunakan android wear OS, rasanya sih kalo buat fungsi notifikasi lumayan oke. terus terang yang masih penasaran adalah pengen punya device yang ada Heart Rate Monitor-nya (HRM), beli fitbit HR… eh, nyonya cucok makenya… ya udah deh.

kalo yang berbentuk jam, ada dua pilihan sebenernya… err… sebenernya sih 1 (yg harganya ga terlalu gimana gitu)… adalah asus zenwatch, tapi bentuknya kotak, dan warnanya yang gold-coklat gitu, bikin gue masih rada-rada mikir, keren sih warnanya, tapi gue lebih seneng warna black alias item.. lebih gimana gitu, netral kali ya, gak macem-macem.

eeehhhh…. di suatu malam yang senyap, tiba2 dapet wa dari temen gue, nanyain… minat gak sama moto360 yang 2nd gen. wow… gue malah baru tau kalo motorola ngeluarin moto360 2nd gen. dan gue gak ngerti blas apa bedanya sama yang 1st gen. setelah gugling sana sini, rupanya ada beberapa perbedaan yang signifikan:

1. ukuran, yang 1st gen kalo ga salah ukurannya 46mm diameternya, lumayan guede, sedangkan 2nd gen (yang ditawarin temen gue ini) ukurannya 42mm, dan wristband-nya pake leather. ga tau deh yg 1st gen, yang pasti beda diameter aja.

2. prosesor, ini penting, 1st gen masih pake texas omap or sumting lah gue lupa, silakan gugling sendiri deh, nah kalo 2nd gen ini udah pake snapdragon berapa gitu… lupa juga gue, silakan gugling sendiri lagi kalo spek teknisnya, yang gue inget…. sih kayaknya sih sama dengan prosesor yang dipake smartwatch 3. tapi yang membedakan sama smartwatch 3 adalah, kalo si moto3602ndgen (haih.. panjang amat… moto360 aja deh)….itu ada build in heart rate monitor (jreng jreeeeng)… tapi gak build in gps, sedangkan kalo smartwatch 3 ada build in gps.. tapi gak ada heart rate monitor, sama wristband-nya dari karet alias rubber item.

akhirnya tergiur juga, ditawarin di harga empat koma sekian, dan temennya jualan di tokopedia, jadi gue bisa beli nyicil pake cc 6 bulan. lumayaaann… pada saat gue beli moto360 ini, rata-rata pada jual di atas 6jt, entah kenapa temen gw ini bisa jual murah dibanding harga pasaran waktu itu… biarinlah, yang penting bisa dicicil :p

singkat cerita, datenglah paket si moto360 ini, bongkar jamnya… keren… terus chargernya pake wireless charging, ada dock-nya gitu, moto360 tinggal ditaroh di dock-nya, wireless, nah dockingnya sendiri dicoloknya pake micro USB, jadi masih okelah. sebenernya gue agak sebel, artinya apa? artinya kalo si 360 gue pake buat hari-hari, artinya gue harus bawa2 docking charger wirelesnya itu. gede sih enggak, cuman males aja. disinilah gue masih seneng sama si sony smartwatch 3 yang masih mempertahankan micro USB buat charging. hail microUSB 😀

terus dicas, nyalain… dan gue coba ke pairing ke acer e700… dan gagal. gak bisa konek entah kenapa, padahal e700 bisa konek ke smartwatch 3. bingung, sampe bolak balik restart hape format ulang jamnya, tetep ga bisa dipairing. terus penasaran, smartwatch 3 gue format ulang juga… dan jreng jreeeeng… sama, jadi gak bisa konek ke e700. slomfredh dah, after so many attemps… akhirnya gue nyerah, kesimpulan gue si acer e700 somehow ada ga kompatibel dengan androidwear. yes… gue bilang android wear, karena android wear itu kan pake aplikasi di playstore, pake versi lama bisa, pake versi baru ga bisa… dan masalahnya gue gak tau versi-nya versi berapa yang dulu bisa konek. kenapa gue bilang gitu? karena gadget bluetooth gue yang lain (smartband talk swr30, bluetooth handsfree) masih bisa konek/pairing ke e700.

sambil rada sebel gitu, gue coba konekin si 360 ke asus zf2, dan langsung konek/pair tanpa ada masalah. dang. gue males masukin simcard gue ke zf2 karena slot simcardnya cuma dua bijik, gak kayak acer e700 yang 3 bijik. sebel deh ah. sampe penasaran, terus minjem e700 punya temen. oh iya.. sebelumnya gue juga udah format e700 gue punya, dan ga berhasil. pinjem e700 punya temen, sama juga, ga bisa pair/konek. definitely problem between e700 sama androidwear. dang.

back to topic, akhirnya si moto360 disandingkan dengan zf2. zf2 sebagaimana gue jelasin ditulisan gue sebelumnya, memang ga ada sim card, tapi semua aktifitas internet gue (email, sosmed dll) di zf2, jadi yah lumayan lah, buat mantau notif2 di zf2 jadinya pake 360, terus buat mantau telpon di e700… ya pake smartbandtalk alias swr30. ya gitu deh, tangan kiri 360, tangan kanan swr30. wkwkwkwkwk. fungsinya beda-beda. anyhow, pun seandainya gue masukin simcard ke zf2, si 360 juga paling cuma nampilin notif ada telpon masuk, gak bisa answer, unlike swr30, disini secara fungsionalitas gue lebih suka swr30, ada opsi untuk bisa terima telpon tanpa harus pegang hapenya.

si 360 ini emang lebih menarik looks-nya daripada si sw3 (smartwatch 3), dan motorola menyarankan untuk menginstall motobody dari playstore. kebeneran gue pasang google fit juga. ya jadinya gitu deh, trial :D. sebenernya sih mirip2 lah yang dilakukan sama motobody sama google fit, ngitung langkah, kalori, aktifitas, dan sama2 bisa measure heart rate, akurasinya ya gak tau deh bener apa enggak. again… like i said in my previous writings….. ya buat nice to know aja sih.

vibrasi notifikasi di 360 tidak sekuat sw3. itu kesimpulan gue. kalo pemakaian sih kurang lebih sama aja. oh iya… itu algoritma yang dipake sama si moto360 kayuaknya agak2 lebay deh, cepet banget nambah langkahnya, gak akurat. untuk ini, si sw3, swr30, masih lebih akurat. ya gpplah, kalo 360 biar semangat aja seolah2 jalannya udah banyak padahal biasa aja :p.

mmm. apalagi ya yang perlu di bahas, kalo masalah layar gak full bunder ga usah dibahas lah, udah banyak yang bahas, masalah selera aja, watch faces-nya juga lumayan okelah, selera masing-masing.

well, setelah beli sekitar hampir sebulan, gue baru pake rutin 2 hari ini, nanti gue update lagi deh kapan-kapan pengalaman make si 360 ini. yang pasti sih kayaknya ga bakal gue pake buat olahraga, karena strap/wristbandnya leather/kulit, sayang kalo kena keringet yang berlebihan. buat nemenin olahraga lebih cocok pake si sw3 dikombinasi sama jabra pulse buat monitor heart rate kalo lagi olahraga, atau pake btr1.

sekian dulu, kapan2 dilanjut lagi.

salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *