mengenal teknologi 3D di tivi dan memilih kacamata 3D

TV dengan fitur 3 dimensi. wow. apa sih maksudnya? ya maksudnya adalah TV dengan fitur 3 dimensi. ngomong gampangnya, gambarnya lebih realistis dan seolah-olah gambarnya itu nongol/keluar dari layar tipi.

kalo diinget-inget lagi, konten 3Dimensi (3D) ini dulu pernah sempet ngetren, lupa taunnya, tapi salah satu tivi swasta kita dulu (RCTI), itu pernah bikin versi 3D untuk sinetron komedinya, gue lupa apa judul sinetronnya. nah… agar supaya gambarnya terlihat 3D alias nongol, buat nontonnya diperlukan kacamata yang sebelah kiri itu kaca/lensa/plastiknya warna biru dan sebelah kanan (atau kebalikannya lah) itu warna merah.

kalo ditarik lagi ke jaman dulu lagi, tontonan 3D ini pertama kali gue ngerasain sebenernya ya di Taman Mini Indonesia Indah (TMII), bukan teater keong mas ya.. kalo keong mas kan IMAX (kalo ga salah), dan ga perlu kacamata buat nontonnya, tapi ada juga studio film yang muter film 3D… ini jaman gue SD apa SMP ya? lupa gue.. yang pasti sih taun 1980’an lah.

enihow.. kembali ke jaman sekarang, setelah gue mbeli itu tipi sony kdl50w800c, yang ternyata berfitur 3D… dan gebleknya gak dikasih kacamata-nya…. dan akhirnya gue terpaksa browsing riset sana sini serta nguplek-nguplek market place online buat nyari kacamata 3D yang tepat, karena sebenernya kalo merk Sony kacamata 3D-nya harusnya tipe TDG BT500A atau TDG BT400, tapi ternyata gak ada…, yang gue nemu ada jualan merk sony kacamatanya tipe TDG BR250…. yang ternyata belakangan gak kompatibel ternyata… kenapa?……bakalan gue bahas nanti di bawah ini….. akhirnya gue mulai agak sedikit mulai memahami tentang teknologi 3D di tivi.. khususnya… saat ini. kenapa gue bilang sedikit? ya karena masih memang sedikit yang gue pahamin… karena gue gak terlalu interest ke detail teknisnya seperti apa, tapi lebih ke gambaran secara umum yang gue pahami tentang tivi 3D ini, yang gue baca, dan yang gue inget dan alamin sendiri 🙂

let’s start… darimana ya mulainya? ……..

ok.. gini, ini khusus untuk tipi ya, secara umum TV yang support 3D untuk saat ini ada 2 jenis, yaitu TV 3D yang harus diliat dengan kacamata 3D jenis aktif, dan TV 3D yang harus diliat dengan kacamata 3D jenis pasif.

yuk kita mulai dialog imajinatif:

Q: apa itu kacamata 3D jenis aktif?

A: gue ribet ngejelasinnya kalo secara teknis. ngomong gampangnya, kacamata 3D aktif itu yang pake listrik, kebanyakan pake batre, beberapa tipe yang gue tau pake batre jam (contoh: samsung SSG5100GB), ada juga yang model ricas (contoh: sony tdg br250).

Q: nah… kalo kacamata 3d pasif?

A: ya gampang, yang gak pake batre. dan liat harganya, kalo di bawah 100rb rupiah, kemungkinan besar kacamata 3d pasif. soalnya kacamata 3d aktif setau gue harganya paling murah saat ini dipegang xiaomi, sekitar 150rb’an. tapi yang pasti buat ngebedain, aktif pake listrik/batre, kalo pasif enggak.

Q: bisa gak sih kacamata 3D pasif dipake buat nonton tivi 3D aktif

A: gak bisa

Q: bisa gak sih kacamata 3D aktif dipake buat nonton tivi 3D pasif?

A: gak bisa

stop dulu disini. jadi jelas ya…… ada dua jenis 3D untuk tivi yang beredar, kita sebutlah dengan teknologi aktif (3D aktif) sama teknologi pasif (3D pasif). buat nonton TV 3D aktif, harus pake kacamata 3D aktif, buat nonton TV 3D pasif, harus pake kacamata 3D pasif. gak bisa dituker-tuker. titik. ini udah harga mutlak, gak bisa ditawar-tawar. okeh….. lanjut ya

Q: misalnya gw beli TV 3D pasif merk LG, terus gw beli kacamata 3D pasif bukan merk LG, bisa gak?

A: hampir kemungkinan besar bisa, tapi mungkin experience-nya / sensasi 3D-nya mungkin beda, harusnya bagusan yang merk sama.

Q: kalo gw beli TV 3D aktif merk Sony, terus gw beli kacamata 3D aktif merk samsung, bisa gak?

A: nah… ini pertanyaan menarik, karena jawabannya panjang dan sangat tergantung sama jenis kacamata-nya. yang pertama-tama harus kita ketahui, dan yang paling penting menurut gue adalah tivi 3D-nya jenis apa? kalo jenisnya aktif… oke itu satu. karena ada lagi lanjutannya, ini penting, khususnya buat yang dapet tivi 3D-nya gak dapet sama kacamata-nya kayak gue :(. gini…. jaman dulu (kayaknya)… untuk teknologi 3D active itu komunikasi antara si tivi dengan kacamata itu pake infrared, dan masing-masing merk itu punya protokol/standar sendiri untuk sinkronisasi sinyal 3D dari tivi ke kacamata 3d aktif-nya. baru sekitar tahun 2013 ke atas sudah mulai universal protokolnya, yaitu melalui gelombang radio, dan yang kalo gue riset via internet, rata-rata via bluetooth. nah kembali ke pertanyaannya, TV 3D aktif Sony nontonnya pake kacamata 3D aktif samsung bisa gak? in my case jawabannya bisa, tapi tergantung tipe kacamatanya. TV gue (sony w800c) itu keluaran taun 2015, active 3D, bluetooth, dan kacamata 3d samsung yang gue beli itu keluaran tahun 2013/2016, active, dan bluetooth juga. so yeah… gambarnya nongol dengan suksesnya pas gue cobain. dalam kasus lain, gue juga membeli kacamata 3D aktif merk sony, tipe TDG BR250, ini keluaran taun 2011 apa 2012 gitu…. kacamata-nya sih emang tipe aktif, merk-nya sama-sama sony, tapi gak bisa sync, gambar gak nongol, kenapa? karena TDG BR250 itu pake infrared, dan sayangnya si W800c gak sinkronisasi sinyal 3D lewat infrared (walau port infrarednya ada), tapi lewat bluetooth.

jadiiiii… walaupun TV-nya 3D aktif, kacamatanya juga 3D aktif, dan merk TV sama kacamatanya juga sama (in my case: sony) tapi kalo tipinya untuk sync sinyal 3d-nya pake bluetooth, ya kacamatanya harus yang bluetooth juga, gak bisa yang infrared.

nah… gue sendiri masih belum tau tuh… kacamata 3d active yang infrared jaman dulu kkompatibel gak ke tv 3d aktif beda merk, tapi sepertinya sih kemungkinan besar enggak. emang agak ribet sih.

kesimpulan sementara, untuk pengguna TV 3D aktif, yang mungkin pas beli tipinya gak dikasih kacamatanya, atau mungkin kacamatanya udah rusak dan mau beli lagi, cek dulu TV-nya keluaran taun berapa, habis itu untuk sync 3D nya pake bluetooth atau infrared. saran gue, cari review-nya, dan cari info-nya itu TV cocoknya sama kacamata tipe yang mana, inget… walau merk sama, beda protokol, ya gak bisa.  lebih harus berhati-hati kalo antara TV sama kacamata merknya beda, tapi ya kalo yang udah taun agak baruan (diatas 2014), kemungkinan besar 3D-nya aktif bluetooth.

sementara segitu dulu yang gue bahas, masih ada beberapa pembahasan lain yang menarik terkait dengan 3D di tivi ini, bakal gue bahas kapan-kapan deh.

salam 3D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *