mengenal powerbank lebih dekat, dan tips memilih powerbank

powerbank alias batre gede yang bisa dibawa-bawa kemana-mana, fungsinya buat recharge gadget biasanya, perkembangannya dibilang gitu-gitu aja sih, karena emang fungsinya ya gitu-gitu aja, buat ngecharge gadget.

LI-ION OR LI-PO

enihow, secara umum gue membagi powerbank ke dua kategori, yaitu yang menggunakan batre lithium-ion (biasanya lebih gede-gede dan lebih berat), dan batre lithium-polymer (biasanya ringan). sama gak dengan batre yang dipake di hape/ponsel? jawabannya ya sama, tapi kapasitasnya ya kalo powerbank jaman sekarang sih minimal kapasitasnya 5.000 mah,

KAPASITAS BATRE

nah… kapasitas ini juga bervariasi, yang pernah gue temuin itu paling kecil 2.000 mah (sony bikin yg beginian, modelnya tabung gitu), terus di kisaran 4000-5000 mah (sony juga bikin yg 5000 mah, keren, tipis, ringan, bodinya alumunium, sayang banget dipakenya dah… keren enelan)… terus ada juga yang kapasitas 8000 mah, 10.000, 12.000, 16.800 dan paling gede itu yang gue tau 20.000 mah (again… lagi2 sony juga bikin yg 20.000 mah ini, harganya ga nahan, sejuta dua ratus rebu kalo ga salah… gubrak dah). tapi terus terang gue juga pernah nemu powerbank (as a matter of fact, punya)… merknya samsung.. sampe 25.000 mah… ini sih dikasih, gak beli.. pas gue cek harganya… mosok cuma 70rb. wew… gak yakin, jadi gak pernah gue pake.

SAFETY

kenapa? well… mari kita berhitung, gadget…. minimal paling enggak buat ngecas hape… hape sekarang harganya anggeplah sejuta.. itu yang murah… tapi ada juga yang sampe 10jt…. terus beli powerbanknya yang harga 100rb kapasitas gede, terlepas dari bener apa enggak kapasitasnya, gue lebih ke kuatir ke rangkaian sirkuit pengaman yang ada di dalam powerbanknya, ini penting, walaupun mungkin pemikiran orang …. yah… kan rangkaian sirkuit pengamannya ya gitu2 aja… sama ajalah, bedanya yang mahal punya merk, yang murah gak jelas merknya. tapi tetep, buat gue bukan masalah mahal lebih baik dari yang murah, tapi ya itu… lebih safety kalo beli merk produsen powerbank yang sudah gede daripada yang ga jelas. serius… banyak merk2 powerbank gak jelas gitu. murah tapi gak aman, kan sedih kalo gadgetnya yang mahal-mahal itu pada rusak. masalahnya powerbank itu satu, panasnya… kalo ga ada sirkuit pengamannya, terakhirannya bisa bikin short circuit ke hape-nya, sedih, worst skenario, kebakar atau meledak.

BERAT DAN UKURAN DIMENSI

ini penting juga, karena cell batre teknologinya masih itu-itu aja, maka ya gak bisa dihindari, makin gede kapasitas batre, maka makin gede pulak ukuran dimensi si powerbank. pengaruhnya jadinya ya makin gede..otomatis makin berat.

nah, disini yang mulai seru-nya, para produsen powerbank sekarang mulai membuat desain powerbank yang optimal, pengertiannya kapasitasnya ga terlalu gede, ga terlalu kecil, ukurannya ga terlalu gede, ga terlalu kecil, dan yang penting ringan. kalo yang masih pake batre li-ion (lithium ion)… ini yang susah, karena emang masih gede2 ukuran batrenya. sebagai perbandingan mungkin gue pernah tulis powerbank probox (yang diilangin sama bini gue… hiks… dicomot orang pas lagi dia di suatu instansi pemerintah)… itu pake batre li ion sanyo, yang bentuknya bulet2 mirip sama batre size AA tapi lebih gede lagi, atau ada juga powerbank delcell yang 10.000 mah… keren sih desainnya, melengkung gitu, dan ada display indikator digital (persentase kapasitas batre)… tapi berat…. tapi ada juga yang kapasitas 7800 dari micropack… kecil kotak… li-po (lithium polimer)… ringan dan kecil. pokoknya desain dan ukuran powerbank sekarang asik-asik deh, warnanya juga lucu-lucu, seperti moigus moijuice 8100 mah… itu warnanya biru, kuning, merah, pink, item ada semua.

kalo ditanya pilih yang mana, tentu saja powerbank yang paling ideal adalah ukurannya kecil, ringan, tapi kapasitasnya gede… dan ini hanya baru bisa kalo pake powerbank yang menggunakan li-po battery.

OUTPUT DAN INPUT

nah….berikutnya tentang output (buat ngecas gadget-nya)… dan input (buat ngecas powerbanknya). gini… semakin gede kapasitas powerbank, maka rasanya akan lebih baik kalau powerbank itu bisa dipake buat ngecas dua atau tiga gajet sekaligus. misalnya nih, sehari-hari bawanya hape 1 sama tablet 1, hape-nya android yang kapasitasnya 2100 mah, dan tabletnya ipad misalnya (eh… ipad bukan tablet, it’s an ipad)… kalo gitu tablet android juga deh, yang kapasitas batrenya 4000 mah misalnya. nah, asumsi kalo ngisinya dari kosong banget (lowbatt 5%).. artinya kapasitas yang diperlukan untuk ngisi hape dan tablet itu totalnya 6100 mah. tapi tentang kapasitas ini akan dibahas lebih lanjut di bawah deh, sekarang masih ngomongin output charging dulu. nah… perkembangan hape jaman sekarang, macem-macem mintanya. ada hape yang bisa di charge cukup dengan output dari charger 1A, tapi ada juga hape yang di charge maunya pake charger dengan output minimal 2A,

lhaaa… ini dia…. makanya kalo beli powerbank liat dulu, colokan outputnya (biasanya dalam bentuk usb port).. itu ada berapa. rata-rata sih kalo yang kapasitas di atas 5.000 mAH, biasanya colokan outputnya ada 2. tapi kalo yang kecil-kecil (2000-3000 mAH), biasanya sih colokan outputnya cuma satu. tapi standar kebanyakan sih 2 output. tapi ada juga beberapa produsen yang menyediakan sampe 3 output (3 port usb). well… ini keren, biasanya sih di atas 7000 mAH lah yang menyediakan 3 port ini.

salah satu hal lain yang harus diperhatikan adalah total output. ini penting, khususnya yang menyediakan 2 atau 3 output. lihat baik-baik di powerbanknya, ini standarnya beda beda, ada yang menyediakan 2 output, kita sebut output A itu bisa menyalurkan 2,1A… dan output B bisa menyalurkan daya 1A. artinya, total output dari PB terkait adalah 3,1 A. ini yang bagus. karena ada juga yang klaim total outputnya 2,1A dan port outputnya ada 2. artinya, kalo kita cuma charge 1 gadget dari port A, outputnya bisa dapet 2,1A. tapi pada saat kita charge 2 gadget dari port A dan port B, maka 2,1A itu dibagi dua… jadinya port A 1A, port B 1A. kurang lebih seperti itu. tapi ada juga, yang istilahnya smart detect, ngeliat kebutuhan hapenya, dia punya 2 port, tapi total outputnya mencapai 3,1 A… bahkan 4A, nah kalo yang kayak gini nih yang mantep, artinya kalo colok 2 gadget, bisa dapet 2+1A, atau 2+2 A… semoga bisa dimengerti yah penjelasan gue.

pb yang gue punya, paling banyak saat ini 3 port, itu moigus moijuice 8100 mah, dimana dedicated pembagian outputnya, port A 1A, port B 1A, dan port C 2,4A. biasanya port C yang 2,4A gue pake buat charge tablet atau hape yang batrenya gede, yang di atas 3000 mah (contoh: asus zenfone2 atau acer e700).

sekarang bahas input… input ini juga penting. teorinya, makin gede arus input (maksudnya buat ngecas powerbanknya ya)…. ya makin cepet ngisi powerbank-nya. sekitar setaun atau yang lalu, powerbank itu udah muncul yang 8000mah…. input chargingnya cuma 1A, jadi gini bayanginnya: charger dengan output 1A… dicolokin ke input charging powerbank, kalo misalnya kita biasanya charge hape dengan kapasitas 3000 mah dengan charger output 1A, itu bisa kisaran 4 jam dari kosong sampe penuh…. maka kalo powerbank dengan kapasitas 10000 mah.. ya tinggal dikali 3.. jadi sekitar 12 jam.

makanya gue kalo cari powerbank yang kapasitasnya gede (di atas 10.000 mah), itu si powerbanknya inputnya harus bisa terima paling enggak 1,5A… kalo enggak ngecasnya lama. lebih bagus lagi kalo ada yang inputnya sanggup dicolok pake charger 2A.. bisa lebih cepet ngecas powerbanknya.

TERAKHIR

terakhir, kaitannya sama kapasitas batre powerbank, harus diperhatikan, jangan terjebak sama si mAH nya aja yang gede, tapi perhatikan juga safety-nya, sama voltase batre.

gini… jadi batre itu ada yang 5V, ada¬† yang 3,7V. semoga gue gak salah jelasin, jadi misalnya powerbanknya claim 10.000 mah kapasitasnya, tapi batre-nya si powerbank sendiri itu batre yang 3,7V, terus dipake buat ngecas tablet misalnya, yang kapasitasnya 4.000 mah tapi batrenya 5V, itu ada rumusnya.. kalo gue gampangnya sih potong aja kapasitas powerbanknya anggep jadi cuma 6.000 mah, jadi dari 10.000 yang diklaim… yang bisa dipake cuma 6.000 mah. kurang lebih seperti itu.

satu lagi, powerbank itu buat gue sifatnya kalo darurat aja, kalo ga ketemu charger, kalo di kantor mah bisa standby charger ada, di rumah juga gitu, di mobil gue seringannya pake charger mobil, kalo lagi jalan2 aja di mal misalnya, itu baru bawa powerbank, makanya prioritasnya gue itu yang ringan dan kapasitas gede kalo cari powerbank, dan minimal dual output, dengan total output 3,1A minimal.

sekian dulu deh, panjang juga tulisan kali ini, semoga bisa dipahami.

salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *