LG V20 – Android Smartphone with removable battery

baiklah, udah sekian lama gak nulis, dan gak nyangka tau2 udah hampir setaun make si LG v20 ini tanpa berkesempatan untuk menulis kesan-kesan pemakaian LGv20 ini selama hampir setahun.

kenapa gue beli V20? errr… ini belinya kurang lebih juli 2017, so yeah udah hampir setahun seperti gue bilang tadi di atas. waktu gue beli v20 ini… harga pasarannya (untuk garansi resmi)… itu masih di sekitar 8 jutaan. kebetulan pas uprek2 BukaLapak, eh nemu yang jual BNIB (segel) dengan harga 6,3jt, hal yang lebih membuat menarik adalah sudah include battery charger kit.  kalo ngomongin harga pada saat gue bikin tulisan ini harga termurah garansi resmi indonesia plus battery kit, itu 5,5jt.  artinya dalam waktu setahun turunnya sekitar sejuta, which is udah lumayan stabil lah. karena seinget gue, beli v20 ini kurang lebih 6 bulan setelah launch di mana waktu itu harganya kalo ga salah masih 9jt.

ah sudahlah, ga usah dipusingin urusan harga, udah kebeli juga lagian. apa sih sebenernya yang menarik dari si V20 ini? dari segi fisik.. sebenernya termasuk bongsor untuk ukuran layar 5,7″.  ngomongin tinggi ya. bezel samping juga ga tipis2 amat, dagu bawah sebenernya lumayan tebel kalo ngukur dari pinggiran LCD sampe pinggiran bodi hp, tapi designnya manis kalo layar lagi mati ga keliatan dagunya tebel, tapi begitu layar nyala keliatan deh.

Snapdragon 820.. ini yang bikin menarik.. khususnya yang masuk resmi ke indonesia… cuma dikit. coba diitung, waktu itu barengannya asus zenfone 3 deluxe yang sangat langka, terus zuk z2 yang BM, oneplus 3 yang BM juga. motorola Z paling. Snapdragon 820 (SD820) ini suksesor dari SD810 yang bisa dibilang gagal. pengalaman make SD800 dulu lumayan kuat bertahan, maksudnya dibanding seri menengah yang lebih baru.. SD800 tetep lebih enak dipakenya. kenceng lah intinya.

storage internal cuma 64GB dan RAM juga cuma 4GB, pada jaman itu storage 128GB/RAM 6GB udah mulai bermunculan (khususnya One Plus 3T midnight black… dem.. misik pengen… tapi bukan garansi resmi dan di atas 6jt agak males belinya). yang menyenangkan adalah sudah dual sim, both 4G, dan ada slot dedicated microSD, jadi bisa dibilang untuk storage masih ada solusinya, walaupun sampe sekarang 64GB gue gak penuh2, dan yang bikin memori penuh itu kalo sering2 rekam video pake fullHD atau 2K malahan… my opinion sih. install game yang makan storage sampe 1,5gb juga cukup sih. maenin injustice gods among us lancar2 ajah. maen ingress juga lancar.. maen pokemon go juga lancar….. masalah mulai timbul ketika gue banyak install aplikasi… sepertinya manajemen RAMnya masih kurang bagus jadinya sering lag, jadinya gue install RAM cleaner gitu deh. udah gitu batre juga rasanya makin boros, tapi setelah gue format ulang, lag ilang, batre juga lebih irit. tapi ya itu, install cuma aplikasi wajib antara lain facebook, instagram, beberapa game, whatsapp yang full grup sama telegram. work smoothly so far.

lanjut lagi.. hal lain yang bikin menarik ya v20 ini salah satu hp pertama yang pake android 7.0 alias nougat, walaupun belakangan karena heavy customization… mereka agak sulit untuk update ke oreo 8.0 atau 8.1. disinilah gue ngerasain bedanya sama nokia 8 yang pake pure android (iye.. baru dibeliin sama bini .. yey)… beli dibuka masih android 7, begitu konek wifi langsung update ke 8.1… tsadessssss. jadi terus terang, gue gak terlalu berharap V20 ini bakalan dapet update oreo, karena lg v30 seri lanjutannya juga baru pake android 7.1. hehehehe.

apalagi yah… oh… ini.. poin penting yang gue suka… adalah copotable batre alias removable battery.  jadi gini kisahnya…. sejak pake hh android yang silih berganti (dulu copotable terus beralih ke batre tanem)… nah… tanem ini yang kadang2 agak gimana gitu. kalo android lagi ngadat.. seringkali kudu matiin manual.. kadang pencet tombol power lama gak mati2. nah… lain halnya kalo bisa dicopot, kalo ngadat.. tinggal copot batre, pasang lagi… sembuh. pengalaman gue aja sih… sama personal preferences. beberapa produsen hape yang pake batre tanem ada yang pasang tombol reset yang bisa dipencet jari, atau harus ditusuk pake tusukan besi… tapi tetep gue ngerasa yang terbaik adalah bener2 memutus arus listrik dari batre ke hape… bener2 ilang listriknya. another advantage, kalo lagi batre bener2 tiris, terus males colok power bank atau ga bawa power bank, tinggal copot batre dan pasang batre serep yang udah dicas pake charger battery only (ini maksudnya battery kit.. sebagaimana ditulis di atas). pokoknya gue seneng deh sama smartphone android yang batrenya bisa dicopot. jadi inget sama acer liquid x2 yang batrenya bisa dicopot juga 🙂

apalagi yaaa… oh iya.. ini hape pertama gue yang pake usb type C… satisfactory… bisa bolak balik gak kayak micro USB, biar kata belakangan ini ada design colokan microUSB yang bisa bolak balik juga. belakangan baru tau memang usb type C ini bakalan makin rame, baik di komputer maupun hape. usb type C juga bisa lebih cepet ngecasnya, designnya lebih tahan panas (katanya)… tapi rasanya emang iya sih.

infrared… lumayaann.. bisa buat gantinya remot tipi sama remot ac kalo lagi darurat. radio juga ada, colokan audio 3,5mm juga masih ada, dan dikasih headset B&O yang sampe sekarang masih belum gue pake, karena gue pake headset biasa suaranya menurut gue keren. jernih.

kamera… ini juga fungsional. gue sih oke oke aja sama hasil foto autonya. yang menurut gue fungsional adalah fungsi wide, bisa buat foto rame2 di ruangan terbatas. ini berlaku buat main camera (yang pake 2 lensa), dan front camera (cuma 1 lensa, tapi bisa tuh wide angle, sering kepake buat selfie di ruangan sempit).

so far itu aja dulu yang bisa gue ceritain. udah sore mau siap2 pulang dan buka puasa di jalan nih kayaknya. heheheheh

salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *