Lenovo Ideapad 320s 13,3 Inch, 256GB RAM 8GB

sebelumnya mohon maaf kalau ceritanya gak urut… karena sebelumnya gue publish tulisan zenfone 5z bagian I, kelanjutannya kok malah ngebahas laptop.  jadi gini cerita sesungguhnya, sebelum tulisan tentang si asus 5z dibuat, sebenernya dulu gue udah nulis duluan buat si lenovo ini. masalahnya cuma 1. belum terupload. kenapa belum terupload? jawabannya adalah karena setelah gue nulis lumayan banyak…. eh..internet ngadat, dan belum safe draft. alhasil jadinya cuma judulnya aja yang ke save, sementara tulisan gue lenyappppp.

jadi marilah ditulis ulang lagi ceritanya disini (buat gue).. kalo buat yang mbaca mah ya ceritanya baru.

hmmm… gimana ya mulainya. oke. gini…. awal dulu pertama banget, gue punya laptop pertama itu 14 inci, tahun 2002. setelah kalo ga salah tahun 2004 apa 2008 ya… trend netbook muncul… jadilah penggemar laptop 10 inci (baca netbook), baru sekitar tahun 2010 punya leptop 13 inci pertama kali, yaitu toshiba portege Z835, istilahnya ultrabook… ringan dan tipis. z835 juga leptop pertama gue yang pakek SSD buat storagenya, bukan HDD alias hard disk drive. disinilah pertama kali ngerasain booting kompie itu cuepetnya jauh banget dibandingin lappie yang pake HDD, padahal speknya cuma core i3, RAM 4GB, SSD 128GB, windows 7 home.

habis itu beralih ke vaio pro 13 inch…. beda procie, core i5 lupa generasi berapa, storage sama 128GB dan RAM 4GB, tapi touch screen layarnya, dan pake windows 8. ini juga lama masa pemakaiannya.

setelah itu belum ada lagi laptop 13 inci yang menarik hati, karena dari segi harga, spesifikasi, dan look-snya menurut gue belum oke. sempet juga iseng beli 2nd lenovo thinkpad x230 yang layarnya 12,5 inci, tapi tebel dan berat. core i5 jaman dulu, RAM 8GB dan HDD 500GB pake windows 7. leleeeeetttttt karena HDD_nya, akhirnya minta tolong bro david (asal dadap) untuk upgrade HDD-nya jadi SSD, dan dipilih size 256GB karena 128GB itu terlalu ngepas (cukup… tapi ngepas)… dan 500GB terlalu mahal (dibanding 128GB atau 256GB), jadi 256GB pas lah dari segi harga dan kebutuhan. disini pada saat upgrade terjadi insiden dimana gue dengan pedenya yakin bahwa partisi recovery-nya ada… which is emang ada.. tapi udah gak berfungsi. dem and wekawekawekaweka… karena sebel tapi lucu.

singkat cerita, kebeneran ada rejeki lebih, dan ada project yang perlu lappie buat kerja yang memadai, karena ternyata pake 12,5 inci itu kurang gede, dan 14 inci itu males buat dibawa2 karena gede, sehingga emang gue cocoknya pake 13,3 inci. mau upgrade SSD vaio pro kok mahal, mau upgrade SSD toshie z835 kok juga nanggung karena kompie jadul (windows 7 is the best sih)… tapi pengen juga punya lappie baru (bukan seken or rekon), garansi resmi di Indonesia, yang udah ada windows 10-nya, jadilah berburu lappie 13 inci yang minimal storagenya SSD 256GB, dengan rentang harga 10 – 15jt lah. awalnya bingung juga, sempet tergoda sama asus zenbook ux13 sekian sekian karena enteng buanget (ga sampe 1kg unitnya), tapi entah kenapa gak ada chemistry pas ngeliat lappienya, selain mahal (di atas 16 juta waktu gue hunting).. terus kok layarnya berasanya gak kokoh engselnya (padahal belakangan gue baru tau udah standar militer 810 apa gitu.. test-nya diinjek lappienya gpp).

ehhh… terus kembali lagi atas informasi tiupan dari om david van dadap, dikenalin sama dell xps 13 dengan infinity displaynya alias bezel layarnya tipisssssssss….. tapi harganya tebellllllll……. yang bikin kehilangan semangat buat beli ini lappie. dan kemudian pas lagi muter2 gitu (iya.. gue huntingnya di ratu plaza.. karena kalo lappie itu enaknya liat langsung… ga enak belanja onlen.. kalopun belanja onlen.. udah pernah pegang langsung unit lappienya), eh ditawarin lah si lenovo ideapad 320s ini. eh… bezelnya lumayan tipis juga… dan gak touchscreen (harusnya jauh lebih murah dari dell xps 13.. dan touch screen gue gak perlu juga ternyata buat laptop karena udah cukupterampil make touchpadnya)….

layarnya 13,3 inci non touchscreen, terus pake SSD 256GB, dan RAM 8GB, dan dimensinya lumayan kecil (seperti laptop 11,6 inch – 12 inch tapi yang bezel layarnya tebel). terus core i5 gen 8 (udah quadcore… dan sempet denger2 kemampuannya setara dengan core i7 gen 6 apa 5 gitu), terus ada usb type C… ya iyalah…. leptop jaman sekarang kudu ada… harganya ga sampe 12 jt kalo ga salah. okelahhhhhhhh.. cuma warna yang ada saat itu warna gold ajah… agak nyeleneh… tapi rasanya masih okelah.. kayak coklat gitu, sama biar tampil beda juga hehehehe.

kibornya katanya full size, dengan backlit 3 level, okelah biar kekinian sama bisa sok kerja ditempat gelap. oh… layarnya… posisinya bisa direbahin, hampir 180 derajat gitu deh sama kibornya, bukan kayak yoga yang bisa dilipet jadi tablet. oh iya.. kata yang jual ada graphic card dedicated juga geforce mx150 kalo ga salah, which is buat gue sih ga penting2 amat, karena udah jarang banget maen game pake komputer.

bentar, comotin gambarnya dulu yang gue bilang layarnya posisinya bisa direbahin. gambar diambil dari websitenya lenovo indonesia.

tuuhhh gitu maksudnya. gunanya buat apa? yaaa enak aja kalo bisa sampe direbahin gitu, gak kuatir kalo temen tiba2 maen tarik layar leptop ke bawah

mumpung lagi buka websitenya lenovo, sekalian deh tunjukin gambar lainnya, permisi yaaa lenovo indonesia, gue comot gambarnya disini….

nah.. yang gue beli yang sebelah kanan yang warna gold. cakep sih goldnya, tapi kalo ada yang silver/grey.. rasanya bakal ambil silver grey…tapi ya sudahlah. lucu juga pake warna-warna yang gak standar gini.

dibawah ini mungkin akan keliatan kalo bezel layarnya tipis

gue seneng karena simpel banget sih desainnya, gak neko2. tapi ngomong2 tombol powernya barengan sama kibornya. maksud gue gini, biasanya tombol power kan letaknya beda tuh… ntah disamping, atau di paling atas kanan tapi di atas rownya tombol function…. nah… ini masih di pojok kanan atas, tapi satu row (barisan) sama tombol function, dan disebelahnya ada tombol delete, bawahnya tombol backspace. cuma perlu pembiasaan aja sih, dan setelannya emang kalo kepencet gak sengaja kayak pas lagi ngetik sih ga bakalan matiin layar kompie ataupun matiin kompie juga. kudu diteken agak lama baru ada efeknya.

buat ngetik enak, touchpadnya juga lumayan gede dan enak. layarnya juga udah anti glare alias ngedof. tapi sama yang jual dipasangin anti gores, ternyata yang clear, jadinya glossy. hadeeehhh.. mau dilepas lagi sayang. ya udahlah, bagusnya posisi meja gue di kantor kaga mantul sama lampu atau sinar matahari dari luar jendela.

ini leptop belinya lucu, gue gak tau akan eksistensi leptop ini, baru nyari2 review-nya belakangan setelah beli… dan belakangan baru gue tau kalo ternyata tipe SSD-nya adalah yang paling kenceng saat ini, yaitu tipe NVMe. bener2 goodbye deh bottle neck di HDD selama ini.

batrenya pengalaman gue make so far sih bisa 5 – 6 jam, pemakaian office yah, word, excel, pdf, print, browsing multi tab, not gaming. okelah… walaupun sebenernya pengennya sih punya lappie yang bisa tahan 9 jam batrenya, but should be enough lah, jam 9 sampe kantor jam 2-3 sore ngecas lagi sekitar 1,5 jam, jam 5 udah 100 persen, bisa start tanpa charging besok paginya. oh iya… ada fitur menarik dari lenovo urusan charging ini, yang pertama ada fitur rapid charge… jadi charge-nya di boosted, lebih ngebut, kalo gak dipake misalnya estimasi ke 100%nya itu tadinya 100 menit… kalo fitur rapid charge dinyalain… jadi sekitar 70-80 menit. kurang lebihnya gitu… dan rasanya sih iya. berasanya cepet aja sih ngecasnya emang. fitur lainnya adalah mirip dengan fitur battery management di sony vaio… adalah conservation mode, di mana ditujukan kayaknya untuk user laptop yang hobinya di meja kerja seharian, dan chargernya tetep dicolokin terus menerus biar kata udah 100%. konon ini bisa mempersingkat umur batre (life span)… misalnya harusnya bisa tahan 3 tahun… jadi cuma 2 tahun. nah.. yang membedakan kalo di sony itu tresholdnya adalah 80%… jadi gini.. misal batre udah 20 persen, terus di charge dengan fitur ini on… maka… kalo di laptop sony… begitu mencapai 80% akan diputus arus listriknya, walaupun adaptor colokan charger masih nyolok ke stop kontak dan ke laptop. dan gak akan turun2 juga… jadi tetep manteng di 80%. di lenovo ini kurang lebih sama.. tapi tresholdnya di 60%.

gara2 nulis ini.. kebeneran batre tinggal dikit, jadi gue colokin… terus ternyata softwarenya lenovo ada yang buat mantau batre, pas gue colokin tanpa nyalain fitur rapid, voltage-nya jalan di 11,75V, setelah fitur rapid dinyalain… jadi 12,18V. jadi mainin voltase sepertinya. dan ada warningnya, fitur rapid sama conserve gak bisa jalan bareng. menurut gue fitur yang berguna sih rapid ini, kalo mau nguber ngisi penuh cepet. oiya.. kalo fitur rapid on, icon colokan listrik biasa berubah jadi icon petir (di sys-tray).

ah ya… ngomongin chargernya… enak…. enteng, walaupun agak gede… tapi enteng. karena gue ga bawa kacamata dan susah liat tulisan kecil, tapi sepertinya tulisan output chargernya itu 20v 3,5A… artinya 80 watt… seperti carger hape kekinian. biasa mbawa si lenovo x230 yang mungil tapi berat plus chargernya… terus mbawa ini lappie + chargernya… berasa banget bedanya. laptopnya sendiri klaimnya sih 1,2kg beratnya.. tapi berhubung gue ga punya timbangannya.. jadi rasanya percaya aja deh. beratnya mirip2 kok sama vaio pro 13 gue, yang menurut gue enteng juga.

comotin gambarnya dari internet ya.

kurang lebih seperti itu.

apalagi yang bisa gue bahas ya? sementara itu dulu deh. kapan2 lanjut lagi

salam

UPDATE 11 DESEMBER 2018

penasaran sama NVMe SSD nya, jadinya penasaran buat benchmarking pake crystaldisk … berikut skrinsutnya

ternyata SSDnya pake samsung, dan interfacenya keliatan udah NVM Express. yang seru benchmarknya, readnya bisa sampe 3GBps, writenya juga kenceng sampe 1GBps, artinya kalo copy 1 file yang ukurannya 1GB ke komputer ini…. berarti cuma sedetik dua detik… kembali lagi, tergantung copy-nya dari mana. misal deh… copy file video ukuran 1GB dari flashdisk usb2 dan dicolok di port usb 2 yang ada di sisi kiri… ya bottleneck di flashdisknya.  tapi kalo filenya dicopy dari flashdisk yang udah pake usb-3, dan dicolok di port usb-3 yang disebelah kanan, atau flashdisknya udah yang type c dan dicolok ke port type c-nya… rasanya bakalan kenceng deh. gue belum ngetes sih, tapi secara teoritis harusnya ya gitu.

ah… sekedar perbandingan…dan sekedar cerita aja, karena anak gue jadi juara 2 lomba bahasa inggris…. emaknya tadinya mau beliin ipad, tapi gue gak setuju karena buat anak kelas 6sd nanti jatohnya buat maen doang, gue lebih prefer beliin kompie, dan kemaren udah dibeliin lenovo yoga 300 series yang 11 inch touchscreen yg bisa jadi tablet/leptop, dengan pentium silver. ini akan dibahas terpisah sendiri, tapi kemaren kebeneran sempet benchmark SSD-nya… hasilnya adalah seperti di bawah ini:

sayangnya crystal info-nya lupa gue foto…. tapi gue bisa pastiin kalau interface-nya adalah masih pake SSD SATA, di mana read-nya liat aja…. yang membuktikan bahwa si NVMe itu bisa 6x lebih cepet daripada SSD SATA. buat yang belum pernah pake SSD di kompie, dan masih pake HDD… well…. sebagai ilustrasi… kalo ga salah speednya SSD SATA itu bisa 10x lebih cepat daripada HDD SATA yang udah 700 rpm. jadi ya gitu deh. bisa kebayang dan diitung sendiri.

hmmm… bikin tulisan tentang SSD dulu ah… kayaknya menarik juga nih.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *