Kodak DX7440 – Pocket Digital Camera Pertama gue

Horeee… kategori baru, digital camera. harusnya sih digital camera itu masuk ke kategori gadget yah.. yah..yah.. iya kan.. gadget kan… iyalahhhh… iya aja deh :p

Seperti di tulisan gue sebelumnya… errr… sedikit agak mundur sedikit deh, sekalian ceritain kenapa gue jadi kamdig minded tapi yang pocket-non-DSLR-non mahal kamera-praktis-easy to use-point and shoot camera 😀

duluuu banget…. kembali ke sekitar taun 2004, lupa waktu itu ya ada acara apalah gitu, di mana udah ada kebutuhan untuk dokumentasi, sebelumnya sih kamera poket analog punya bokap almarhum itu minolta kalo gak salah, masih pake roll film merk fuji, isi 36 atau 24, asa 100 ato 200, tapi kameranya udah otomatis sih, maksudnya gak perlu setel-setel fokus de el el… itu sebelum taun 2004 yah kayaknya. mungkin sebelum taun 2000 malah, hehehehe. (dan dari sini keliatan bahwa penulis usianya udah cukup lebih…. :p )

enihow, pada saat itu gue merasa udah perlu kamera digital, seperti gue bilang, untuk keperluan dokumentasi suatu acara, lupa gue. jaman itu udah termasuk gak terlalu susah lah cari informasi di internet, google udah ngalahin yahoo sebagai mesin pencari. singkat cerita, ketemulah gue sama kamera digital pertama gue, yaitu kodak DX7440.

jaman itu, DLSR udah ada juga, tapi seinget gue harganya amit-amit mahalnya buat kantong gue saat itu (red: sampai saat ini rasanya masih males beli DLSR karena males ribet maintenisnya (baca:perawatannya)). ya intinya gue waktu itu sregnya sama kodak DX7440 ini. why? harga terjangkau sama gue pada saat itu (kalo ga salah beli di 2,4jt), terus hasil foto-nya juga gue suka (natural), zoom optikalnya udah 4x (yang lain pada saat itu rata2 baru 3x), sama setelan semi manualnya lumayan banyak. nah… dengan di dx7440 inilah gue belajar tentang apa yang disebut aperture, shutter speed, ISO, flash, view finder, bukaan-bukaan, steps, dan istilah2 fotografi lainnya yang waktu itu lumayan bikin puyeng (as a matter of fact, sampe saat ini juga masih bikin gue puyeng).

si dx7440 inilah yang banyak menemani gue untuk foto-foto dokumentasi keluarga besar, keluarga gue sendiri, keluarga bini gue…. dan temen-temen kerja gue juga, kalo ada acara, DX7440 ini setia menemani. ciyeeehhhh…. suit suwiw…. 😀

pada saat tulisan ini dibuat, dx7440 gue udah almarhum, malfunction, udah gak bisa dipake lagi entah kenapa, mungkin emang udah usianya juga, atau sempet juga emang bertaun-taun gak dipake.

tapi satu hal lagi yang gue inget, yang gue demen sama DX7440 ini adalah ada lobang intipnya buat motret (yang belakangan gue tau, namanya viewfinder kalo bahasa kerennya). nah… lobang intip DX7440 ini masih analog, bukan digital viewfinder kayak kamera jaman sekarang, jadi mirip2 lah sama kamera analog dulu, ada lobang intipnya buat motret (kamera analog jaman dulu mah iya, belon ada LCD buat nampilin hasil layar foto… oh iya, btw… kebiasan anak/orang jaman sekarang, habis difoto pasti pengen langsung minta liat hasilnya kayak apa, jaman dulu mah boro-boro, nunggu di cuci cetak dulu baru bisa liat hasilnya, itupun banyak berdoa semoga jadi semua hasil fotonya 😀 ). back to topic, lanjut lagi, di mana belakangan gue baru memahami pentingnya adanya viewfinder dalam suatu kamera digital, dan akhirnya menurut gue jadi faktor wajib buat gue dalam membeli kamera poket digital (yang bakal dipake untuk jangka waktu lama… kayak dx7440 gue). ah iya, lupa… tapi ya karena viewfindernya analog, kalo motretnya sambil liat vf (singkatan viewfinder ya)…. nah, yang terlihat di vf dx7440 itu beda (biasanya agak kepotong) sama hasilnya yang ketangkep sama lensa/yang langsung tampil di layar display digicam. maksud gue gini, misalnya di VF kita merasa udah motretnya pas, ternyata begitu kita potret.. liat hasilnya… eh… lengan kiri atau lengan kanan… atau malah kepala-nya kepotong dikit. setelah googling sama sini, jadi memang VF itu akurasi tampilannya sekitar 80 persen ada melesetnya lah, maksudnya keutuhan gambarnya ya. jadi yang bener2 pasti, liat langsung di display digicam-nya.

build qualitynya juga oke, termasuk gede sih, tapi gue rasa gue beli dx7440 ini karena emang bodinya juga mirip sama kamera analog poket jaman dulu, jadi megangnya tuh lebih enak.

apalagi ya… coba diinget-inget, untuk spesifikasi lengkap mungkin bisa googling sendiri, gue sih barusan googling ternyata ini kamera 4MP saja :D, which is tapi gue jadi inget lagi, menurut para reviewer itu sudah lebih dari cukup untuk cetak ukuran 4R atau 5R. so yeah.. no big deal. ah iya… ada satu hal yang menarik… pada saat itu, dia sudah dilengkapi dengan internal memori sebesar 16MB kalo ga salah, jadi lumayan lah kalo memori card pas lagi penuh, bisa nyimpen beberapa foto di internal memori.

hmmmm… susah juga ngereview barang yang udah almarhum, karena nyeritainnya berdasarkan yang diinget aja… hehehehe. oh iya, standar, dia pake SD card buat external memorinya. lupa gue maksimalnya berapa GB. oh… batre. ini yang agak nyebelin, batrenya pake batre khusus buat dia… gak tau lah tipenya apa, pokoknya litium kotak gitu, dan udah gitu… ngecas-nya… batrenya harus dikeluarin dulu, terus ditaroh di chargernya khusus (wall charger)… pas udah penuh baru masupin lagi. sangat tidak praktis pada saat itu (tapi kebanyakan kayaknya dulu emang modelnya gitu, kecuali kamera digital yang pake batre AA). jadinya gue kalo ga salah inget sampe beli batrenya satu lagi.

lain dari itu oke aja sih, udah bisa rekam video juga (resolusi masih VGA kayaknya, belum HD-HD an), but enough pada saat itu (jaman dulu tipinya juga masih tipi tabung, belum LCD/LED yang ber resolusi full HD), jadi gak ada gunanya pake digial kamera HD, tapi belum ada tipinya… hehehehehe.

as usual, gue kayaknya ga bakalan bahas detil teknisnya seperti apa, karena silakan googling aja sendiri kalo mau cari standard review digital camera yang sifatnya teknis.

oh iya, seperti gue bilang sebelumnya, ini kamera ada setelan semi manualnya, di mana setelah baca-baca lagi referensinya dulu, kesimpulannya si DX7440 ini termasuk dalam kategori kamera P&S (Point and Shoot), maksudnya tinggal nyalain…. arahin lensa ke obyek yang mau di foto, dan jepret (teken tombol shutter buat motret)….. done, atau ternyata ada istilah lainnya adalah Prosumer camera, jadi kameranya kategorinya easy to use (otomatis), tapi ada setelan manualnya (biasanya yang disetel aperture, shutter speed, kadang ada juga yang bisa manual fokus), di kenalnya biasanya ada mode PASM. prosumer mungkin maksudnya consumer tapi yang pengen ada fitur lebih mendekati ke arah kamera digital profesional yang bisa disetel manual, tapi gak perlu sekomplikated DLSR.

beda sama kamera DLSR yang mungkin harus atur-atur setingan secara manual (mostly emang DLSR ini buat yg enthusiast atau emang profesional). berhubung sampe sekarang gue gak pernah operate kamera DLSR (1. mau minjem temen takut, mahal, rusak repot gantinya) dan logika gue sih aneh aja kalo elo pake kamera DLSR tapi setelannya otomatis 😀 wkwkwkwkwk… no offense ya. just my opinion.

dan akhirnya pada suatu waktu…. disaat ada acara yang perlu dokumentasi lagi, DX7440 sudah tidak mau berfungsi lagi… kalo ga salah sekitar taun 2012 deh…. akhirnya gue harus mencari kamera digital pengganti…. dan berdasarkan hasil riset sana sini… my next digital kamera adalah si Fuji HS25EXR.

kenapa gue milih si fuji itu, nanti yah… as usual alias seperti biasa, kapan-kapan kita bahas tersendiri tentang Fuji HS25EXR di kategori baru ini. ciyeeeehhhhh.. hehehehe

salam fotografi 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *