Jawbone Era Review – arsip allaboutmygadget

Jawbone Era – A Review

Setelah punya Plantronics Discovery 975, emang enak sih si 975. bentuknya unik, terus yang paling mantep dari 975 adalah kualitas suaranyanya, baik dari sisi gue yang denger lawan bicara, maupun dari sisi lawan bicara yang denger suara gue. clarity-nya bagus… mungkin bisa dibilang suaranya jernih ya.

tapi keterbatasan fitur dari 975 lama-lama mulai gak nyaman deh, khususnya kalo pas lagi nyetir di mobil. keterbatasan fitur yang mana? well… mungkin gue udah ceritain sebelumnya, kalau 975 itu kalo ada telpon masuk cuma ada bunyi bip bip di earphone-nya. walaupun udah bisa multipoint, tapi rasanya ada yang kurang, dan itu adalah masalah caller ID.

lha… caller ID kan udah ada di handphone-nya? ngapain pula masih perlu caller ID di BTHF?

gini…. misalkan hape kita taroh di kantong, terus nyetir deh, si 975 dipasang lah dikuping. nah.. pas lagi nyetir, terus ada telpon masuk….. disini mulai permasalahannya. untuk melihat siapa yang nelpon, artinya kita harus keluarin hape dulu dari kantong, terus liat ke layar hp.. siapa sih yang nelpon. nah… ini kan waktu lagi sama effort lagi, belum lagi kalo pas lagi nyetir kan bisa memecah konsentrasi dan membahayakan diri kita sendiri dong kalo sambil nyetir, terus berusaha ngeluarin hape dari kantong celana, terus liat ke layar hp…. bahayalah intinya.

nah… terus mulailah meneruskan cari informasi tentang BTHF single earpiece di internet, dan setelah liat banyak review…. tergeraklah hati untuk membeli Jawbone Era.

Jawbone Era fiturnya adalah bisa caller ID… di mana kalo ada telpon masuk si Jawbone ERA akan menyebutkan/meng-announce nomer telepon yang masuk…..which is ternyata masih agak semi jebakan betmen juga urusan caller ID di Jawbone Era ini. why? karena by default, caller ID di Jawbone ERA itu cuma bisa nyebutin nomer telpon ajah, walaupun nomer telpon itu sudah disimpen di phonebook/contact phone kita. misalnya, gue udah simpen nomer telpon si A 0812345678, nah… kalo si A nelpon ke gue…. di layar henpon akan muncul namanya si A, akan tetapi di Jawbone ERA… dia akan nyebutin nomer telepon si A satu persatu. incoming call from zero eight one two three four five six seven eight….. 🙁 sebel nomer satu, nyebutin nomernya pake bahasa inggris… sebel nomer dua,…. siapa juga yang ngapalin nomer telpon orang segitu banyaknya. weleh deh. maksud gue… kalo nyebutin nomer doang…. weleh buat apah….

eniwei, fitur voice announce ini memang cukup menyenangkan, dibanding sama 975 yang voice annnounce-nya cuma lost connection sama low battery.

sebenernya Jawbone ERA bisa menyebutkan nama dari penelpon, cuma syaratnya, nomer telepon sama nama-nya harus disimpen di Jawbone ERA-nya…. bukan di hp-nya ya… tapi harus disave di BTHF-nya, pake PC.. konek dengan kabel USB ke BTHF… terus download plugin jawbone, aplikasinya namanya MYTALK… nanti bisa save 20 nama favorit. well…. lumayan lah. Plusnya disimpen di ERA… ya kalo gonta ganti hape dan nomernya misalnya keapus atau ilang gitu di hp, selama di ERA masih disimpen, kalo ada telpon masuk dari nomer yg udah disimpen di ERA… ya namanya yang bakal di announce.

fitur lain yang menyenangkan dari Jawbone ERA adalah kita bisa mengganti voice-pack… alias suara announcer, tentu saja terbatas pada pilihan yang disediakan sama mereka, tapi cukup banyak lah,. beberapa voice-pack suaranya katanya sih direkam langsung sama manusia, jadi lebih “human” suaranya. karakteristik suaranya ada yang galak, centil, smart… de el el.

terus ada juga fitur aplikasi untuk setting MFB (multi function button) si Jawbone ERA…. gue set-nya dial ke nomer favorite (nomer bini gue :p)… jadi kalo mau nelpon gak susah. tinggal pencet tombol MFB-nya yang lama… ngedial otomatis deh dia.

untuk fitur2 di atas itu harus pake PC dan konek via USB ke si ERA-nya….untuk update firmware juga bisa.

setelah baca-baca di internet, rupanya aliph jawbone ini memang spesialis bikin bluetooth handsfree yah kayaknya. yang membedakan jawbone dengan bthf yang lain adalah jawbone menggunakan semacam bone-sensor untuk mendeteksi getaran yang timbul dari suara kita. nah… sensor ini nempelnya di daerah tulang rahang (mungkin itu sebabnya nama-nya jawbone :p )

ini mirip2 sama motorola finiti, tapi kalo motorola finiti sensornya nempel di tulang telinga sebelah dalem, kalo jawbone ini di tulang rahang.

gile… ini tulisan lama di draft rupanya… publish ah… ntar lanjut lagi… masih banyak yang bisa dibahas dari si jawbone ERA ini.

Posted 28th March by

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *