Jabra Sport Pulse Wireless Review

mumpung lagi banyak bengongnya, hayuh nulis lagi. mumpung juga barangnya masih gres baru beredar di pasar indonesia, boleh ah sekali-sekali nulis review barang yang baru beredar, biar kadang-kadang up to date gitu, walaupun cukup bikin kantong ini meraung-raung 🙂

baiklah, mari kita mulai.

seperti biasa, kita mulai dengan menceritakan kisah latar belakang kenapa gue berminat untuk membeli BTHF Jabra Pulse aja yah kita sebutnya, habis namanya panjang bener…. si Jabra Pulse ini.

di usia menengah ini, di suatu malam yang syahdu, gue merenung. kapan terakhir olahraga rutin. rutin yah,… rutin… pengertian rutin itu paling enggak seminggu sekali atau dua kali, bukan sebulan sekali, olahraga sebulan sekali itu bukan rutin namanya, apalagi setaun sekali. catat itu. selama ini gue berlindung dibalik alesan HNP (Hernia Nucleus Pulposus) yang gue derita udah lama yang kalo lagi kumat bikin pinggang kaku banget gak bisa gerak dan sakitnya luar biasa dan gue tetep ngeyel walau udah dibilang sama dokter waktu itu gue harus olahraga renang paling tidak seminggu dua kali tapi gak pernah gue jalanin dan ternyata setelah gue jalanin sekarang ternyata emang beda manfaatnya. wih… nulis gak pake koma panjang bener.

singkat cerita (…..gitu kok singkat….), gue memutuskan untuk mulai olahraga lagi, yang low impact, dan karena emang gue dulu pernah sok ber bike to work (ditulisnya b2w), maka rasa-rasanya sepedah rasanya okelah buat start olahraga lagi. terus belilah sebuah sepeda lipet yang ukuran rodanya 24, gak terlalu gede, gak terlalu kecil, pas lah. terus pasangin lah di setangnya (baca: handlebar) itu pegangan henpon (dan dia jadi saksi saat Z1c jatuh sampe 3x dari sini :(( ).

doh… jadi ngelantur kemana-mana. gini… setelah beberapa bulan olahraga rutin, khususnya renang dan sepeda, serta belajar tentang exercise yang baik dan benar, gue tertarik untuk menggunakan alat yang disebut pemantau detak jantung atau populer disebut heart rate monitor disingkat jadi HRM. nah, HRM ini ada bermacam-macam. sebenernya waktu beli cyclo computer buat sepeda gue, ada juga yang satu set sama HRM, tapi gue males beli karena sensornya itu berbentuk belt strap, yang harus dilingkerin dan sensor-nya nempel di dada langsung. akurat sih, tapi kok rasanya kayaknya bakalan gak nyaman kalo lagi olahraga trus ada yang nempel gitu di dada. belum lagi kebayang keringetnya nanti, wualah, males deh pokoknya. ada juga HRM berbentuk jam, tapi kok rasanya males juga, karena konon katanya gak terlalu akurat.

nah…. pada suatu hari yang sepi (di kantor lagi sepi, orang2nya lagi pada keluyuran semua)….. lagi browsing-browsing inet, ketemulah sama yang namanya Jabra Pulse ini. ebuset kalo ngomongin harganya mahal memang untuk ukuran sebuah BTHF. USD200. begh….. dengan harga segitu udah dapet…. ah sudahlah. USD100 itu biasanya udah dapet BTHF yang hi-end (mono), atau BTHF sony stereo juga sekitar USD100 deh (SBH80, SBH52). tapiiiiiiiiiiii……. karena gue pikir ini in-line sama program back to exercise gue….ya sudahlah, sebenernya sih gak perlu-perlu amat, karena kalo kata orang2 di internet, HRM itu kalo lagi olahraga terus nyanyi udah gak bisa, itu biasanya HR udah tinggi dan harus slow down. tapi kan rasanya seneng aja kalo kita olahraga ada indikator yang bisa kita ukur (baca: measure) secara ilmiah dan dengan gadget yang menarik serta sekaligus bisa bersenang-senang. hehehehehe…. (alesan).

eniwei, sistem HRM di jabra pulse ini klaimnya jabra sih karena in-ear, lebih akurat, bisa mencapai 90 persen sekian kalo dibanding sama mesin buat ukur HR di rumah sakit. metode yang dipergunakan pake infrared bla bla bla gitulah…. intinya sensornya harus nempel di kuping, jadi emang cara make-nya harus presisi.

dan akhirnya si jabra pulse kemaren nyampe dikirim ke rumah. pre-order di lazada, 2,5jt (bisa dicicil 1 tahun pake cc 🙂 ), dapet bonus powerbeng sony 3500mah sama tas sport. lumayanlah. ternyata powerbeng sony-nya juga yang dapet charger sony 2A yang warna putih. makin lumayan lah, walaupun ternyata setelah masa pre-order selesei ternyata ada yang jualan di kaskus dengan harga 1,950’an… which mean ya emang segitu harganya, tapi kok tumben yah, harga jual di indonesia bisa lebih murah dari SRP-nya yang USD200 itu. malahan gue tadinya mau titip beli sama temen di malaysia, setelah diitung jatohnya 2,6jt, kaga dapet bonus apa-apa 🙁

dan mulailah ritual unboxing dimulai. karena unboxing dilakukan semalem dirumah, dan tidak disertai dengan kegiatan foto-foto, maka foto bisa dibilang tidak ada. saya akan mencoba mendeskripsikan dengan kata-kata dan silakan dibayangin sendiri 🙂

buka kotaknya gak susah. ini penting. what’s in the box… yah bisa gugling sendiri lah, ada jabra pulse-nya, terus ada earbud serep 3 set beda2 ukuran, terus ada wing-tip (tahanan buat kuping dari karet), kabel USB (no charger), dapet hard-case juga warna item ijo. lumayan lah. jabra ini selalu perhatian kalo urusan yang kayak gini :).

keluarin jabra pulse dari kotaknya, langsung coba pake, ah… sepertinya emang ukuran kuping gue ukuran universal. langsung cocok ajah. gak ada tulisan R atau L di earphonenya. tapi untuk membedakan, yang ada controller-nya itu lebih deket ke earphone yang sebelah kanan. di controllernya cuma ada tiga tombol, volume up & down, sama tombol power ditengah2. pencet tombol power agak lama, nyala dia. hmmmm… modelnya pake nada tuninut.. gitu doang. beda sama plantronics bbgo2 kalo dinyalain ada yang ngomong: power on. setelah dinyalain, si jabra pulse ada suaranya juga, instruksi untuk pairing. untuk pairing dengan hape pertama kali gue pake si acer e700 yang paling deket sama gue pada saat pengujian dilakukan 🙂 . gue anggap pembaca blog gue udah pada pinter buat proses pairing antara bluetooth device. kalo misalnya belum paham, silakan gugling, banyak kok tutorialnya, gw biasanya sih hobi bikin tutorial yang beginian tapi kali ini kayaknya lagi males, jadi mohon dipersori dan dimaafkan 🙂

setelah konek, ya udah…. gue lupa… ada ngomong connected gak ya… kayaknya sih iya ada suaranya. pas lagi standby gitu, teken volume up or down akan menyebutkan status battery. pas gue coba sih dibilangnya battery high. nah…. BTHF ini cuma bisa buat dengerin audio dari hape aja, kalo gak diinstall aplikasi jabra sport dari playstore. silakan di download. it’s free. setelah itu, rupanya ada 1 plugin lagi yang harus diinstall yaitu namanya jabra service, yang rupanya ternyata untuk mengaktifasi fungsi dari si HRM ini. kenapa begitu? ya karena si jabra pulse udah gue pasang di kuping, terus setelah gue install jabra service, baru deh ada suaranya “heart rate monitor detected”. keren juga.

terus buka aplikasi jabra sport pertama kalinya, akan ditanyain tanggal lahir, tinggi, sama berat badannya berapah. be honest ya disini, jangan dusta. kalo dusta percuma kayaknya, nanti malah ga bermanfaat dan hasilnya gak optimal, sekali lagi, jangan ada dusta diantara kita 🙂 nah… terus nanti si jabra sport apps akan minta kita untuk berdiri selama 15 detik, terus lari2 ditempat 15 detik, terus duduk lagi 15 detik, untuk memastikan sensor HRM-nya bekerja. and it works (sepertinya)… karena pas lagi duduk anteng HR gue di kisaran 60bpm, pas mulai lari ditempat, perlahan naik sampe ke 90’an bpm.

oh iya, posisi sensor HRM ada disebelah kuping kiri. jadi kalo kuping kiri earphonenya dilepas, nanti ada yang ngomong, heart rate monitor is not detected. tapi kalo dipasang lagi ntar ngomong lagi, heart rate monitor is detected. menurut gue tapi jeda’nya lumayan lama, gak lama-lama banget sih, tapi harusnya bisa lebih cepet deteksinya. malesnya, kalo mau olahraga, berarti beneran harus dipasang di kuping terus ni, tapi gpplah, emang gue kalo sepedahan selalu sambil denger lagu, jadi yahhh… it’s oke lahhhh.

fitur aplikasinya sih umum yah seperti aplikasi fitness lainnya. workout-nya ada cyling, running, ski, gak selengkap endomondo sih. tapi similar lah, ngitung current speed, max speed, average speed, current pace (waktu tempuh per km), average pace, estimasi kalori, ya tambahannya ada heart rate monitor aja. yang agak bikin deg-degan, batre kok estimasinya cuma 2,5 jam ya. belum gw coba cas full sih, karena habis keluar kotak langsung test. kalo iya… walah 🙁 bbgo2 aja masih bisa bertahan 4 jam nonstop dengerin lagu.

itu dari segi aplikasinya, sekarang kita kembali lagi ke hakiki-nya sebagai bthf stereo, yaitu dengerin lagu. kualitas suaranya menurut gue imbang yah, bass-nya gak terlalu mendetum tapi cukup, clarity-nya oke kalo menurut gue. dipake dikuping juga nyaman. kenyamanan pemakaian dikuping, kalo dibanding sama bbgo2, gue lebih seneng jabra pulse. tapi untuk kabel-nya, gue lebih seneng bbgo2 yang udah model lebar kwetiauw sama rubber-nya keliatannya lebih kuat. kalo kabelnya jabra pulse masih model bulet, cukup tebel, tapi rasanya lebih mantep bbgo2 tetep ajah. panjangnya kurang lebih sama antara jabra pulse sama bbgo2, nah jabra pulse katanya ada klip-nya buat ngatur panjang pendek kabel atau buat disangkutin ke kaos kalo lagi exercise biar kabelnya gak ngalor ngidul, tapi gue gak pasang sih, karena setelah gue pake si pulse di kuping, gue goyang-goyang godek-godek kepala tetep secure-fit tuh di kuping, gak copot atau goyang. beda sama bbgo2 yang setiap beberapa waktu tertentu harus mberesin posisi earphone. tapi beneran, karakteristik suara yang keluar antara BBGo2 sama jabra pulse terasa bedanya, tergantung selera sih, yang hobi ngebass banget silahkan beli bbgo2, tapi kalo yang seneng clarity, silaken beli pulse.

apalagi yah yang perlu dibahas. sementara itu dulu deh. ntar kalo ada yang perlu ditambahin ya nanti gue tambahin

salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *