Home Network Media Sharing – DLNA – Bagian 1

Ahhhh… udah lama banget gue pengen nulis tentang hal ini. tapi ya gitu… biasalaaahhh……… selain masalah waktu, niat, serta kebingungan-kebingungan lainnya, bagaimana mau memulai, nunggu inspirasi dateng, mood, dan lain sebagainya.

baiklah, mari kita mulai dari latar belakangnya dulu ya.

misalkan seperti ini, di rumah orang-orangnya pada hobi nonton pelem. tivi cuman ada 1, dan biasanya dikuasain sama kaum perempuan yang ada di rumah yang hobi nonton sinetron indonesia yang makin gak karuan jalan ceritanya……………………. errr…. ya intinya gitu deh. anggep deh si bapaknya mau nonton di sabak digital (baca: tablet)….eh… ternyata diminta sama anaknya, karena anaknya mau nonton juga… beda film…. ya udah deh, akhirnya bapaknya nontonnya di hape…… eh… tiba-tiba si adek juga minta hape bapaknya karena mau nonton video yang kebetulan disimpen hape bapaknya….. hadeehhh….. .

Atau bisa juga skenarionya pada pengen nonton film yang sama, tapi yang satu maunya nonton di kamar sambil tiduran, yang satu maunya nonton di tivi gede, yang satu maunya nonton di teras depan…….kalo udah gini gimana? ini ngomongin nonton video multimedia format digital ya……. diulang… kalo udah gini gimana? artinya file video/film itu, harus di copy satu-satu di masing-masing device. di handphone, di tablet, di hardisk yang dicolok di tivi….untuk nonton video/film yang sama.

gak salah sih dengan metode itu, tapi buat mindahin file video, kalo misalnya ukurannya sampe 700MB… dikirim pake bluetooth… kapan kelarnya? solusi pindah data paling cepet ya di copy pake komputer. buka komputer dulu, colokin kabel data ke hape… atau keluarin memory card di hape, terus masukin di card reader di komputer… terus pindahin lagi ke tablet… de el es be…. ada yang pernah merasakan situasi seperti ini? hehehehehehe……gue yakin pasti ada yang pernah (kalo ada yang baca tulisan gue ini 🙁  )

konsepnya adalah gue pengen punya satu storage, di mana semua felem format digital itu gue simpen di satu storage itu…. dan bisa diakses dari berbagai device, dengan cara streaming, melalui jalur wireless LAN aka wifi. kenapa harus wireless? jaman sekarang men…. gila aja kalo harus pake kabel LAN… ogah gue, males ngurut kabel-nya, udah gitu bisa dibilang gak praktis lah, karena harus punya knowledge tentang jaringan lokal berkabel, pake switch, de el es be. soooooo aiti (IT) banget deh… sementara FYI, background gue bukan orang aiti… jadi yaaa… gitu deh…..

disinilah gue mulai mengenal konsep yang dinamakan DLNA. apa sih DLNA? kepanjangannya sih Digital Living Network Aliance. apaan tuh? gue juga gak baca terlalu detil sih.. hehehehehehe. dulu sih bingung juga …. apaan sih DLNA, terus kan di perangkat elektronik digital yang ada/support wifi… biasanya ada tulisannya DLNA certified. masih belum kebayang aplikasinya atau penggunaannya seperti apa.

naaaahhhh…..setelah gue beli router wifi Asus RTN-66U a.k.a dark knight, ternyata ada fitur lucu di dalemnya yang namanya media server, gunanya supaya file multimedia (video, lagu mp3, gambar jpg) yang disimpan di HDD yang dicolokin ke router itu, bisa diakses melalui protokol DLNA. gue gak tau deh bener apa enggak istilahnya protokol DLNA, tapi ya menurut pengertian gue….. ya DLNA itu semacam protokol… jalur….yang memanfaatkan router wifi…. kalo tentang Asus RTN-66U kapan2 gue bahas deh setelah ngebahas urusan DLNA ini dulu.

kembali ke leptop…… nah.. konsepnya DLNA adalah multimedia sharing melalui jalur wifi. Misalnya nih, gue punya habis ngerekam video anak gue di hape Sony Xperia Z1Compact….. terus bini gue pengen nonton file video itu di hape dia…. anggaplah hapenya Xperia Z Ultra, seperti cerita awal tadi… kalo konpensional wei…. ya kirim file videonya via bluetooth dari XZ1c ke XZU.

nah, dengan memanfaatkan fitur DLNA, si XZU bisa nonton langsung video di XZU, tapi file video-nya tetep ada di XZ1c, gampangnya: streaming video. gak lewat jalur internet ya…. tapi jalur wifi… lokal…. jadi gak kena biaya internet atau makan kuota internet. tapi syaratnya ya itu, kedua hape itu harus ada Wifi-nya, dan harus DLNA certified, dan kedua hape itu harus sama-sama konek ke router wifi yang sama. kalo udah konek ke router wifi yang sama, ya udah… tinggal fitur media server yang ada di XZ1c di aktifkan, maka otomatis nanti semua device (hp, tablet, komputer) yang konek ke router yang sama, bisa mengakses file multimedia yang ada di XZ1c. cara-nya gimana? ya bervariasi. paling gampang kalo di device yang ber OS android, menginstall aplikasi DLNA/UPnP<– Universal Plug n Play. kalo gue makenya aplikasi yang namanya Media House Player. kalo pake hape Sony, di aplikasi walkman atau movies-nya, begitu dibuka akan otomatis detect. jadi bisa bervariasi cara-nya. buat gampangnya… gue pilih 3rd party apps yaitu si media house player itu…. lebih universal.

dari PC juga gampang, tinggal buka windows explorer, nanti akan muncul drive-nya si XZ1c… tinggal dobel klik… keliatan deh file multimedia yang disimpen di XZ1c. syaratnya sama ya, jangan lupa… harus konek ke jaringan wifi yang sama.

yang simpel sih seperti itu. kalo di rumah gue, penerapannya gue udah melibatkan 1 tipi yang build in wifi, 1 router wifi yang dicolokin HDD, 1 HDD yang build in Wifi, sama 1 android box yang dicolokin HDD yang dicolokin ke tipi tadi via HDMI…. mbwuahahahahahahhahaha…. sounds complicated…. but easy… gampang kalo udah paham caranya.

ntar kapan-kapan gue bahas yah. sekarang untuk sementara ini aja dulu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *