Heart Rate Monitor (HRM) – Wearable Device

gara-gara group whatsapp gue tiba2 ada yang ngebahas HRM, dan manfaat dari fitness tracker yang dirasa katanya mulai gitu-gitu aja, tiba2 gue kepikiran untuk pengen ngebahas tentang heart rate monitor di wearable device, dengan alam pikiran gue sendiri tentunya, my blog, my logic, my writing :p

Mari kita mulai. pertama-tama, apa sih heart rate monitor itu? gini… manusia itu kan hidup, bernafas, punya jantung, jantungnya itu berdetak atau bisa juga dibilang nadi-nya berdenyut, nah detak jantung itu yang sering jadi acuan oleh dokter. masih inget gak, kalo ke dokter, kan suka di cek detak jantungnya pake stetoskop, nah.. ya kurang lebih seperti itu, tapi bedanya kalo stetoskop cuma dokter atau suster (mungkin) yang paham cara menggunakannya… eh.. menggunakan sih gampang, tapi lebih menghitung detak jantung. anyhow… dengan teknologi jaman sekarang, untuk menghitung detak jantung itu udah gak perlu lagi pake stetoskop dan ngitung manual, tapi ya pake device yang ada sensor heart rate monitor..

errr… urut gak ya nulisnya, ah biarin lah… pokoknya seinget gue aja nulisnya, dan gue sih berusaha untuk sesistematis mungkin walaupun kemungkinan pada akhirnya tidak sistematis :p

baiklah, kembali ke fungsi HRM ini, tujuan utamanya adalah untuk mengetahui berapa detak jantung kita per menit, atau kalo pake bahasa kerennya biasanya disingkat jadi BPM alias Beat Per Minute, berapa kali jantung kita berdetak dalam 1 menit. eh… udah ya tadi, sori… tadi ada gangguan konsentrasi sebentar.

lanjut lagi, nah…. berapa BPM kah detak jantung manusia yang normal? itu pertanyaannya, dan jawabannya adalah tergantung aktifitas yang dilakukan. ini variasinya macem-macem, tergantung jenis kelamin, aktifitas yang dilakukan, usia, tinggi badan dan berat badan. makanya biasanya untuk wearable device yang model fitness tracker itu sering kali nanya tinggi, berat, sama tanggal lahir.

kalo ngebahas tentang standar Heart Rate manusia, silakan googling sendiri deh, udah cukup banyak bahasannya. kalo disini, gue mau ngebahas tentang pemakaian device yang ada sensor HRM-nya, dari sisi pemakaiannya. duh.. gimana sih kalimatnya, gini deh.. gue jelasin lagi agak bertele-tele tapi semoga bisa lebih jelas.

gini…. seperti pernah gue tulis sebelumnya, saat gue bikin tulisan ini, gue punya 3 device yang ada heart rate monitornya. yang pertama adalah jabra pulse wireless, di mana sensor untuk memonitor heart rate-nya terletak di deket earphone sebelah kiri, yang nempel ke dinding telinga sebelah dalem. masalahnya, untuk memonitor heart rate dengan device ini, si jabra pulse wireless harus konek ke hape android via bluetooth, terus di hape-nya install aplikasi jabra sport, nanti akan keliatan berapa sih heart rate kita secara real time, tapi ya itu, harus liat di aplikasi di hapenya.

device yang kedua adalah sony b-trainer bluetooth handsfree juga, sama seperti si jabra pulse, sensornya dipasang di earphone dekat telinga, pemakaiannya di telinga, dan harus install aplikasi sony b-trainer-nya untuk cek heart rate kita, dan ini real time juga kalo ga salah.

oh iya, in term of compability ke aplikasi lain, gue prefer pake jabra pulse, karena bisa kebaca sama aplikasi endomondo, jadi Heart Rate gue pas lagi olahraga kecatet sama endomondo, karena biasanya gue kalo olahraga (baca: sepedahan), buat trackernya pake endomondo.

device yang ketiga adalah fitbit charge HR, ini modelnya dipake di gelang, dan ada display kecil-nya buat nunjukin heart rate kita secara real time, masalahnya, layarnya cuma nyala beberapa detik aja, jadi gak bisa terus-terusan gitu kita monitor, tapi seenggaknya bisa digunakan independen gak perlu konek ke hape-nya via bluetooth, kalaupun konek ke hp cuma untuk sekedar sync data aja biar nanti bisa dianalisa sama aplikasinya di hape.

device yang keempat adalah… eh… perasaan gue nulisnya tiga ya tadi di atas, salah kalo gitu, pada saat tulisan ini dibuat, ada 4 device dengan HRM, yang yang ke-4 adalah motorola 360 2nd gen. yes… 2nd gen ya.. bukan 1st gen, yang ukuran 42mm male, nah ini pake OS android wear, dan pada saat tulisan ini dibuat, masih dalam tahap percobaan trial-trial dipake pake, tapi ya belum gue tulis sih disini, karena ya itu, masih dicoba-coba. anyhow, back to masalah sensor HRM-nya, ini mirip sama fitbit HR, tapi untuk readingnya cepetan fitbit HR, karena sensor fitbit HR itu nyala on terus selama kita pake, beda sama moto 360 ini, yang berfungsinya di background (karena dia integrated sama si google fit dan motobody apps), jadi readingnya setiap 30 menit, tujuannya buat monitor keseharian heartrate. nah, kalo mau pengukuran secara real time, ini yang agak lama, harus nunggu beberapa detik, lebih dari 5 detik, ada kali 10 detik, karena gue belum ngukur waktunya, cuma kira-kira aja. dan gue juga gak tau ada lampunya yang nyala-nyala gitu gak ya model si fitbitHR. eh barusan ngetes, ternyata moto360 ada lampunya juga kalo pas gue scan heart rate 😀

kalo masalah akurasi, terus terang juga gak tau, yang pasti ada melesetnya lah sebelas dua belas, dan gue juga belum pernah nyoba make semuanya sekaligus sih, walau memang memungkinkan, bisa aja jabrapulse kan sensornya di kuping kiri, si sony b-trainer itu sensornya di kuping kanan kalo ga salah, terus tangan kiri pake moto360, dan tangan kanan pake jabra fit, terus liatin deh readingnya kurang lebih sama apa enggak 😀

anyhow, gue sih udah menanamkan dalam hati jangan terlalu percaya dengan akurasinya, tapi it’s nice if we can at lease have the measurement in a digital way, paling enggak buat tau kurang lebihnya deh..

kembali lagi, HRM ini fungsinya buat keseharian sih penting-penting enggak, it’s nice kalo kita bisa tau HRM kita rata-rata hariannya berapa, buat jaga-jaga, dan menurut gue berguna buat orang-orang yang perlu memonitor heart rate -nya seperti orang-orang yang udah sepuh (sudah tua), atau yang ada kelainan jantung. kalo buat yang sehat, bisa untuk cek rest heart rate-nya bagus apa enggak, ya bener-bener monitoring aja deh kalo kita pengen tau ngukur kondisi detak jantung kita.

it’s fun to have, and usefull if we now how to optimized our gadget.

tsaaahhhhhh… keren pake bahasa inggris :p

okedeh segitu aja dulu, salam HRM 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *