Fuji Finepix HS25EXR

nulis tentang digital kamera lagi ah

nah, setelah bertaun-taun make Kodak DX7440, suatu hari denger berita Kodak kolaps, gak bikin kamera digital lagi. lupa persisnya taun berapa. padahal gue paling seneng sama kodak itu buat motret orang (yang auto pocket ya), warna kulitnya jadinya natural gitu kalo menurut mata gue. ditambah lagi setelah bertaun-taun akhirnya si dx7440 juga mungkin karena jarang dipake, somehow jadi matot. batrenya juga udah susah dicas, sementara pada saat itu, sudah ada harus bikin dokumentasi keluarga lagi (baca: kebagian tugas foto buat acara keluarga).

seperti biasa, DLSR is not an option, dan perkembangan teknologi kamera digital juga udah lebih maju dibanding waktu gue punya kodak dx7440. megapixelnya udah mencapai 20mp kalo ga salah, dengan aneka macam jenis sensor yang dibanggakan oleh masing-masing produsen kamera.

nah, pada saat lagi mau nyari kamera digital lagi, gue mikir… selama ini kamera digital poket yg gue tau rata2 zoom-nya paling 4x atau 5x, penasaran… searching di internet tentang optical zoom kamera digital pada saat itu, wow… ternyata udah ada yang sampe 30x… gue inget yang pertama kali gue temuin dulu itu kalo ga salah fuji HS10 kalo gak salah, keren… udah 30x optical zoom, tapi bodinya bongsor, terus ya bla bla bla… tapi waktu itu masih gak kebeli, terus akhirannya lupa.

akhirnya suatu hari, gue ngeliat si HS25EXR ini. HS25EXR ini seri penerus dari HS10nya fuji, superzoom, body-nya mirip2 dengan DLSR, dan untuk zoomingnya pake manual barrel alias di bagian lensanya bisa diputer, gak seperti kamera digital lain pada umumnya yang kalo zoom pake motor kecil (semoga ngerti maksud gue, kalo zoom pocket digicam biasanya deket tombol shutter ada tuas kecil bisa digeser ke kiri atau ke kanan untuk zoom in (close up), atau zoom out. nah, kalo HS series ini…. diputer manual, jmekanikal gitu, jadi gak pake motor, dan lebih mengesankan kayak kamera digital propesyonal (seperti DLSR ukuran bodinya, dan pegang2 lensa gitu pas lagi zooming).

kali ini gue coba pake gambar deh, tapi comot di internet ya, soalnya gue nulis ini iseng lagi di kantor pas habis makan siang, sementara kameranya ada di mobil

nah… kurang lebih seperti itu bentuknya memang kalo dari depan

berikutnya gambar dari atas, ini boleh nyomot di internet ya… terima kasih buat yang udah upload gambarnya di internet, dan mohon izin share gambarnya disini

nah… dari tampak atasnya lebih keliatan, itu yg ada grid-nya di bagian lensanya (barrel ya bilangnya), itu bisa diputer ke kiri dan ke kanan. terus flashnya (lampu kilat), bisa di pop up, dan ada hotshoe alias slot buat pasang blits tambahan (teorinya seneng, tapi lama kelamaan gue ngerasa ini gak penting karena gue gak pernah beli blits ekstra gitu).

berikutnya gambar pas lagi zooming, eh.. nemu gambar dari 4 sisi, ijin numpang pake yaaa

 

 

nah… keliatan kan, terus kalo liat di sisi belakang, LCD 3 inch, terus ada electronic viewfinder (EVF) alias lobang intip elektronik. nah di sebelahnya ada sensornya, jadi kalo kita deketin mata ke EVF, sensornya akan mendeteksi (kepala sih tepatnya) sehingga gambar yang di LCD 3 inch akan pindah secara otomatis ke EVF, dan layar LCD 3 inch-nya langsung mati. EVF-nya juga ada setelan diopter, jadi buat yang matanya minus… bisa disetel pas lagi liat EVF-nya ini.

nah… buat gue EVF ini penting, dan wajib, karena pernah pada suatu hari dulu, ada outing kantor ke pulau pari di kepulauan seribu, motret tengah hari bolong pake kamdig non evf (gue bawa olympus TG2… ini juga bakal dibahas)… itu susah kalo ngandelin LCD-nya. gak keliatan kalah sama terangnya matahari, jadi EVF ini buat gue sifatnya jadi wajib kalo beli kamera digital.

oh, satu hal lagi yang menarik dari LCD 3 inci-nya, itu bisa tilting… apa ya bahasanya… bisa digerakin… tapi gak seperti canon yang bisa ke kiri kanan diputer…bentar… gambarnya ada tadi gue liat

nahhhh…. jadi lebih jelas kan maksudnya… tilt LCD ini berguna kalo kita mau ambil gambar low angle (maksudnya posisi kita agak jongkok atau dibawah gitu, tapi mau tetep monitor gambarnya, layarnya bisa dihadapkan ke atas gitu, jadi kita liatnya enak)… ataupun kalo mau ambil gambar high angle (posisi kamera digital mau motret dari atas (misal mau foto kerumunan orang, jadi tangan dua naik lurus ke atas, nah.. layarnya itu bisa dihadapin ke bawah, jadi kita bisa liat dengan jelas gambar yang diambil seperti apa. ini bermanfaat banget menurut gue.

zoom 30x-nya gak perlu dibahas (optikal ya, bukan kombinasi optikal + digital… maksudnya gue kan suka ada tuh yang klaim bisa 20x zoom, ternyata 5x optical dikali 4x digital zoom, digital zoom itu prinsipnya sama kayak cropping… kualitas gambarnya pecah). ini bener2 optikal, jadi gak maen crop-cropan, jadi detil gambarnya gak ilang. cuma ya gitu, sebagaimana masalah kamera poket digital mega zoom yang lain, megangnya harus stabil kalo zoom sampe 30x, kalo goyang dikit ya ngeblur, walaupun ada stabilizernya. gue lupa stabilizernya dia di lens atau software, ya pokoknya gitu lah.

flash range-nya ini rada lumayan, zoom dari jarak 5 meter masih kepake flash-nya, lebih dari itu jelas gak kepake. kalo zoom jauh gitu emang enakan kalo outdoor yah, yang berlimpah cahayanya.

nah, waktu itu sih udah keluar juga yang hs30, sama… zoom 30x juga, tapi yang membedakan dia pake batre litium kotak, which is gue gak begitu sreg, karena repot ngecasnya. makanya gue ambil hs25exr ya karena dia masih pake batre AA 4 biji. gampangnya, batre abis ya udah tinggal ganti batre, kalo mau irit ya pake batre ricas, tapi kalo pas batre ricas abis, masih bisa beli batre alkalin di warung, batre alkalin gak ada, masi bisa pake batre biasa.. batre biasa gak ada… ya udah, belum waktunya motret kalo gitu.

overall i luv this kamera, khususnya kalo lagi ada acara2/event gitu, bisa nyamar jadi bagian dokumentasi karena bentuk kameranya yang DSLR style… kayak potograper propesyonal deh. kualitas gambar yang dihasilkan…errr… ya oke oke aja sih gue, setelan manual seperti dx7440 (aperture priority, shutter priority, manual… ada juga), tapi gue penganut aliran auto, dan seringannya di setilan auto yang EXR (ini fitur auto andalannya kayaknya).

alhamdulillah, ini kamera masi gue pake sampe sekarang, belum ada masalah yang berarti, ah iya… cuma emang belum build in wifi sama gps, jadinya buat maenan sama tipi di rumah masih harus pake kabel hdmi, nah si HS25exr ini pake konektor mini hdmi kalo ga salah, well masih oke lahhh. gak bisa wireless aja sih kayak kamdig samsung gue atau si sony hx90v buat liat liat fotonya.

ah iya, sebenernya masih bisa diakalin sih, jadi inget gue punya satu barang lagi, buat kamera yang gak ber build in wifi, bisa diakalin pake sd card yang ada modul wifi-nya. ada dua yang gue tau selama ini, yang pertama eye-fi…. dan yang kedua toshiba flash air card kalo ga salah namanya. nah…. gue pake yg toshiba flash air card 32GB, tentang si flash air ini akan gue bahas dalam sesi tersendiri yah, nanti.

err… apa lagi yah, oh… tutup lensa kameranya pake cap manuall gitu, gak seperti kamera poket digital yg kecil tutup lensanya kan ada motorized, kalo ini manual abis. tats ok sih.

kalo kualitas hasil foto gak gue bahas disini, buat gue sih oke oke aja karena gue kebanyakan foto dokumentasi aja. eh… ada satu lagi yang menarik fiturnya, lebih ke secara software sih, dan kepake kalo sama gue, adalah fitur motret pas lagi ngerekam video. ini penting, kalo lagi dokumentasiin anak gue manggung, pengen liat video-nya, tapi pengen ada juga foto-nya pas lagi in action, caranya gampang tinggal teken tombol shutter pas lagi ngerekam video. mirip lah sama fitur hape kamera jaman sekarang, dan ini fitur yang sangat bermanfaat menurut gue. sadly, fitur ini gak ada di sony hx90v… well.. tat’s too bad, padahal harusnya bisa si sony bikin karena ini cuma masalah sofwer.

anyhow… hs25exr meet my expectation dari segi penggunaan, hasil foto sih biasa aja, no complaint lah, kadang bagus kadang jelek, tergantung situasinya, but still it’s a great camera. coba aja kalo pake kamera beneran (baca: yang pro biasanya DLSR), beli lensa yang bisa sampe zoom 720mm gitu berapah harganya… hehehehe

gitu aja dulu deh sementara waktu, kalo ada pertanyaan monggo silakan isi kolom komentar, kalo ga ada pertanyaan ya selamat membaca tulisan saya yang lain yang ditulis sebelum tulisan ini, atau ya nunggu tulisan saya yang berikutnya.

salam kamera digital pocket non DLSR – pro look a like 🙂

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *