Fitbit Surge Review

helooooooo

udah cukup lama rasanya belum nulis-nulis lagi disini, berhubung karena satu dan lain hal beserta aneka kesibukan dalam pekerjaan yang terus mendera beberapa waktu belakangan ini, sama lagi males nulis juga sih, padahal bahan bahasan buat di blog ini masi banyak lho yang belon gue tulis.

nah.. makanya mumpung sempet, sama pas juga lagi njajal barang yang baru dibeli… hehehe… adalah ya sesuai judul, fitbit surge.

baiklah, jadi gini, di dunia wearable gadget untuk saat ini, khususnya yang bersifat pemantau kebugaran aka fitness tracker, gue merasa belum ada yang bener-bener all-in-one, baik dari segi fungsi, maupun looks-nya.

seperti pernah gue tulis disini, gue pernah jajal (karena habis itu dikasihin ke bini) yang namanya fitbit charge HR. bisa dicari link tulisannya di kategori wearable. ah iya, fitbit ini menurut gue salah satu produsen yang mentingin looks juga kayaknya, desain fitness trackernya lucu-lucu, trendi gitu deh, apalagi yang terbaru, fitbit alta, langsing dan informatif karena ada displaynya.

haish.. back to topic, kembali lagi, gue pengen punya fitness tracker yang bisa kayak charge HR, bisa mantau heartrate langsung tanpa perlu liat ke hape, dan ini belum banyak, pilihannya ya fitbit charge HR, terus ada garmin vivosmart HR (ini direct competitor-nya fitbitcharge HR), tapi si garmin VHR ini look-snya kurang menarik menurut gue, walao secara fungsi sih kalo baca-baca review orang di aneka situs internet sih ajib banget. tapi entah kenapa gue belakangan ini lagi mau sok gaul gitu, pengennya yang looks-nya oke.

tadinya sih pengen beli fitbit charge HR lagi, biar kembaran sama bini, tapi gue pengen yang warna tangerine (merah ke oranye gitu… atau oranye ke merah)… harga baru-nya di pasaran kisaran 1,8jt s/d 2,1 jt gitu. tapi pas lagi liat2 toped (tokopedia).. eh, ada yang jual fitbit surge, 2nd belon sebulan pake, warnanya tangerine, buka harga di 2,4jt. pas gue tawar… eh… bisa turun jadi 2jt… lagi perlu duid kali ybs, ya udah lah… dan asiknya di toped bisa beli pake cc dan dicicil…. jadi ya sudah pastilah, gue cicil deh ini pembelian si fitbit surge ini… hehehehehe.

enihow, as predicted, warna tangerine-nya menarik hati, agak2 bosen juga si warna item walaupun klasik, walaupun paling ntar resikonya dibilang orang tua sok gaul… bodo amat ah.

kita mulai bahas-nya… tapi nanti ya… gue mau break shalat jum’at dulu :p

brb

aku kembaliii, baiklah, dimulai bahas fitbit surge-nya. sambil dibandingin dikit-dikit sama charge HR yah.

tidak seperti charge HR yang cuma punya 1 tombol, si surge ini punya tiga tombol, satu tombol di sisi sebelah kiri tengah, dan dua tombol di sisi sebelah kanan.

LCD-nya monokrom, entah berapa inci ukurannya. ada backlit-nya juga warna biru gitu, cukup lah untuk membaca informasi waktu/heartrate/jumlah langkah yang ditampilkan di layar. layarnya juga touch screen, okelah buat dioperasikan. secara default tampilannya jam, kalo mau liat informasi lainnya (jumlah langkah – heart rate – kalori – jarak tempuh – jumlah lantai yang dinaikin pake tangga) tinggal swipe aja layarnya ke kiri atau ke kanan. ini sama persis lah dengan si charge HR. yang membedakan, kalo charge HR itu layarnya kecil dan pake lampu led putih gitu (kayak kalkulator jaman dulu), kalo surge LCD (mungkin ya.. ga tau tipe-nya apaan).

teken tombol yang disamping kiri, masuk ke menu lain, terus di swipe layarnya ada exercise, timer, alarm, sama setting. diutak atik di settingnya, ternyata backlit bisa di setel auto/on/off terus bluetoothnya juga bisa di setel yang sama, dan yang terpenting, bisa di turn off/shut down si surge ini, jadi gak always-on seperti charge HR. kalo didiemin beberapa saat, habis dari display menu yang manapun, nanti akan balik dengan sendirinya ke layar utama (tampilan jam).

pertama ini surge gue pairing ke acer e700, which is koneknya agak2 masalah pada awalnya, gak langsung konek. hal ini menguatkan gue kalo si acer e700 ini emang agak2 bermasalah buat konek via bluetooth ke model fitness tracker/smartwatch yang pake android wear, khususnya buat pairing. setelah konek… eh… si surge gak bisa sync ke hape-nya. entah kenapa. akhirnya gue pasang dongle yang ada di paket bawaannya di pc (iya.. dapet dongle, buat dicolok ke USB port di komputer). baru paham gue fungsi si usb dongle yang disertakan adalah gini, kalo android wear kan udah wajib tuh, harus dikonekin ke hape, dan hape-nya harus udah diinstall aplikasi android wear. nah… fitbit ini beda. jadi mungkin gampangnya gini, data-data langkah kita, kalori yang terbakar, jarak jalan, heart rate, itu disimpen dulu sama si surge ini, gue gak tau dia bisa nyimpen/nge-log data-data itu bisa berapa hari, kalo ga salah sih max 7 hari. nah, sync itu diperlukan untuk syncronize data-data tersebut ke server-nya si fitbit. nah… sync-nya bisa ke hape langsung, via bluetooth, tapi harus install aplikasi fitbit dulu, nanti ada dashboard-nya yang akan menampilkan data aktifitas. nah.. metode ini yang agak bermasalah di acer e700 gue. akhirnya terus gue sync pake usb dongle yang disediakan. jadiiiii, dengan kata lain, kalaupun gak punya smartphone android, pake pc pun juga bisa untuk sync data-nya, tinggal install aplikasinya di pc, installernya download dulu dari web-nya fitbit, ukurannya sekitar 30 MB’an kalo ga salah. dan beres deh, bisa langsung sync.

nanti di system tray yang di kanan bawah, ada ikon fitbit, terus ada pilihan sync-now. nah.. data-data yang disimpen di surge akan langsung diuploan ke server fitbit, dan data-nya bisa diakses via internet browser. hail yeah.

nah, terus gue penasaran kan, kok males juga kalo sync harus buka pc, walaupun emang sih bue pasti buka pc tiap hari senin sampe jum;at, tapi rasanya kok harusnya enakan sync di hape, makanya terus gue coba install di asus Zenfone 2 gue. dan ternyata lancar aja tuh di ZF2. gak masalah sync-nya. tebakan gue, karena e700 mungkin masih pake kitkat, sedangkan zf2 udah lolipop.

salah satu fitur/menu yang ada di surge adalah ada yang namanya bike, karena ada GPS, jadi dia nanti akan log data rute sepedahan, nanti tinggal di sync. ini yang gue cari, sekali2 pengen sepedahan tapi gak perlu bawa hape gitu. ini belum gue coba, nanti kalo gue udah cobain gue update lagi disini.

heart rate monitornya seems oke, asik, karena bisa mantau real time, kalo rest heart rate gue berapa. so far sih kisarannya di angka 65 sampe 75’an… rasanya sih normal aja. karena seminggu ini gue lagi pilekk ga sembuh2, gue belum exercise lagi, belum tau akurasinya surge kalo gue pake buat sepedahan, biasanya sih kalo pake jabra pulse, kisarannya dari 120 – 160 bpm.

apalagi yaaa… fitur notifikasinya tidak berjalan dengan sukses kalo di acer e700, gue belum coba di asus zf2, semoga sih bisa berfungsi dengan baik.  dan barusan mau nyoba, kartu perdana gue belum aktif karena harus pake posID segala. hadeeehhhhhhhhhh.

apa lagi ya… bahan gelang/wristband-nya sih karet, nyaman aja sih gue pakenya. terus buat tidur juga dipantau ternyata, gak kayak androidwear yang gak bisa mantau waktu tidur, asik nih, dan lumayan akurat keliatannya.

hmmmm… apalagi yaa… chargernya khusus, bukan micro USB, dan bentuknya juga beda sama Charge HR. agak nyebelin, tapi ya sudahlah. klaimnya sih bisa sampe 5 hari, ini gue pake dari hari rabu sampe jum’at ini, batrenya posisi udah tinggal setengah. gak disebutin persennya sih, cuma dibilang medium aja kalo di dashboard-nya. kalo di jamnya sih ada ikon batrenya, kalo kita masuk ke menu yang teken tombol sebelah kiri tapinya. kalo di standby screen gak keliatan.

apalagi yaaaaaaaaaaa….. udahan dulu ah, ntar dilanjut kalo ada hal lain yang menarik yg gue temuin di surge ini.

oh iyaaaaa…. ini menarik. tadi gue udah cerita kan, pertama gue pair ke acer e700 terus berantakan, terus gue unpair, terus gue pair ke usb dongle ke pc, terus gue install fitbit apps-nya di zf2, nah.. begitu login di zf2…. itu si zf2 gak minta pairing ke surge, tapi langsung dikenalin. keren juga nih.

dah…. segitu aja dulu, kapan2 dibahas lebih lanjut lagi.

eh iya… foto cari di internet ahhh… bentar

tampak belakang

tampak samping

terakhir… pake model (bukan gue ye)

salam fitness tracker :p

UPDATE: 19 Mei 2016

tetiba surge gue matek dengan sendirinya, pas lagi dipake, padahal baru dicas. entah kenapa. lagi mau klaim ke toko-nya dulu, mudah-mudahan bisa dibenerin, atau di swap baru. kalo enggak… walah.. sedihnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *