Fitbit Charge HR

tertarik dengan mengikuti trend wearable dan fitness tracking device, dan kebeneran istri gue juga katanya pengen tau kalori yang terbakar berapa setiap harinya, gue coba2 cari kira-kira apa ya yang cocok buat nyonyahku ini, kalo sony smartband kok rasanya nanggung, smartband talk… masa samaan ama gue, kalo model jam tangan… errr… kegedean kayaknya, dan sony smartband 2 pake Heart Rate Monitor (HRM)….. belon keluar.

cari info sana sini, akhirnya ketemulah produk yang lumayan menarik buat gue, adalah Fitbit Charge HR (HR disini kayaknya singkatan dari Heart Rate).ntu gambarnya di atas kayak gitu. gambar boleh nyomot di internet, karena pada saat tulisan ini dibuat, fitbit charge HR-nya lagi dipake sama istri gue :p. tapi sama sih, yang gw beli juga warna item. bahannya terbuat dari karet yang empuk yah menurut gue, lebih kenyal gitu karetnya mungkin ya kalo dibanding sama smartbandtalk.

yang menarik adalah, sesuai namanya, fitbit charge HR ini sudah ada build in heart rate monitor sensor di bagian belakang gelangnya.

tuh dia, yang ditengah-tengah, ada lampunya dua bijik kedap kedip warna ijo. layarnya minimalis abis, alias kecil mungil, mirip sama model kalkulator jaman dulu deh tampilannya, gue gak ngerti deh pake layar jenis apaan dia, pokoknya lumayan enak diliat kalo gelap atau kondisi lampu normal, gak tau deh tapi kalo di outdoor terang siang hari karena gue belum ngetes.

ah, mumpung masih keliatan gambar atasnya ada titik dua bulet tembaga di atasnya sensor HR, nah… itu adalah port chargernya. yes… saudara-saudara…. hal yang paling gue benci adalah device yang sok eksklusif menggunakan port charger tersendiri. tapi ya mau begimana lagi? karena untuk saat ini, model gelang yang ada HR sensor masih belum banyak, salah satunya paling garmin punya, atau samsung gear sumting yang kalo ga salah konon cuma bisa dipake sama hape samsung galaksi ajah… wew…. oh iya, sekali charge klaimnya sih bisa buat 5 hari. mungkin iya, kalo ga salah sih 4 hari udah lowbat, tapi masih oke dong. ah iya…. lupa.. ada yang lucu dengan produk ini…. adalah… kalo udah nyala…… gak bisa dimatiin :D. ada tombol kecil disamping kiri itu bukan power on-off, tapi tombol navigasi untuk mengganti informasi yang akan ditampilkan. atau… kalo diteken yg agak lama…. dia akan masuk ke stopwatch mode, untuk ngitung berapa lama kita berolahraga/exercise.

pertimbangan lain yang menarik hati adalah layarnya yang mungil, dan ….. ini penting….. karena ada layarnya itu, maka informasi heart rate kita bisa langsung dimunculin di display gelangnya… ini penting….. karena gue ngerasa gak praktis aja kalo kita mau ngecek heart rate kita harus liat ke handphone dulu. ribet, ngapain juga. contohnya yang kalo mau cek heartrate harus liat ke handphone dulu adalah ya salah satu benda yang pernah gue review, jabra pulse wireless. tapi kalo jabra pulse wireless sih gue masih maklum, karena emang dipakenya di kuping, dan sensornya nempel di dalam kuping, jadi mau ga mau ya harus liat di layar hape. tapi kalo bentuk gelang… well… sayang aja.

untuk urusan menampilkan infomasi di device wearablenya sendiri, saat ini gue masih acung jempol buat smartband talk. gelang pinter lainnya (misal mi band, atau smartband sony)… notifikasinya cuma geter aja kalo ada telpon masuk, buat liat siapa yang nelpon, again harus ambil hapenya dan liat, beda sama smartband talk, tinggal liat di layar gelangnya, kalo mau diterima ya bisa ambil hape, atau jawab langsung pake smartbandtalknya, atau ya direject, atau bisa juga dicuekin, tinggal mute smartbandtalknya pas lagi geter2 gitu. eh.. kok jadi bahas smartbandtalk… balik lagi ke fitbitcharge.

nah.. fitbitcharge ini ada layarnya mungil, informasi pertama adalah informasi jam, fomat jamnya sendiri ada beberapa pilihan, gak banyak, dan gue pilih jam yg ada tanggalnya. untuk melihat informasi lainnya, ada dua cara, pertama dengan ngetap layar mungilnya itu… atau dengan neken tombol kecil yang ada di samping kiri kalo gak salah. informasi berikut adalah jumlah langkah yang sudah ditempuh, terus ada informasi untuk detak jantung (heartbeat rate), terus ada informasi kalori yang sudah terbakar, terus info naik tangga, sama apa lagi ya satu lagi… lupa 😀 (ingat: pada saat tulisan ini dibuat, bandanya lagi ngelingker manis di tangan bini gue).

bisa dibilang, si fitbit charge HR ini sebetulnya bisa dipake independen tanpa harus dikonekin ke hape-nya, kalo cuma untuk sekedar ngukur jumlah langkah/steps, heart rate, dan lain sebagainya. pas ketemu hape, eh iya… jangan lupa install aplikasi fitbit di hape-nya yah dari playstore, karena untuk settingannya harus pake hape, mutlak, gak bisa enggak. contoh adalah settingan untuk alarm, atau settingan untuk urutan informasi yang muncul, atau settingan interface jam, dan lain sebagainya.

oh iya, layar kecilnya ini juga bisa menampilkan informasi telpon masuk, cuma ya itu… informasinya singkat banget, cuma vibrate sekitar 2 atau 3x, terus di layarnya muncul scrolling nomer hape penelpon atau nama penelpon kalo udah di save, beberapa detik… habis itu mati sendiri. beda sama smartbandtalk dan smartwatch 3 yang terus vibrate sampe itu telpon masuk mati sendiri ato dimatiin. dan gak bisa angkat telpon/reject telpon dari fitbit-nya, jadi harus dari hapenya, fitbitnya hanya berfungsi untuk ngasih tau/notifikasi kalo ada telpon masuk.

anti air sih kayaknya, gue pake waktu itu sambil ambil wudhu baik2 aja, paling sensornya aja kali yang agak sedikit gak akurat… kali… karena buat gue ga korslet aja kena aer udah bagus 😀 males aja kan kalo ga boleh kena aer sedikitpun juga, lha kalo mau ambil wudhu buat sholat harus copot dulu… ribet lah. cuci-cuci tangan jadinya aman tetep pake si fitbit charge HR ini.

tangan kanan ato tangan kiri makenya gak masalah. oh iiya…. displaynya cuma nyala selama beberapa detik aja, habis itu otomatis mati sendiri, mungkin tujuannya untuk menghemat batre, agak nyebelin sih, kalo lagi pengen bengong ngeliatin heartbeat rate kan jadinya gak bisa. asli… ini udah mutlak, gak bisa diapa-apain, dari settingan juga gak ada setelannya.

ngukur jam tidur juga otomatis, mirip seperti smartbandtalk. ngukur langkah juga lumayan akurat sih kayaknya… so far….

apalagi yaaaa… sementara itu dulu deh. as usual, nanti kalo ada yang bisa gue update ya gue update disini.

salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *