BTHF Plantronics Voyager Legend

Nanggung ah… sekalian mau nulis tentang BTHF Plantronics Voyager Legend πŸ™‚

sebetulnya gue gak terlalu tertarik untuk beli si Voyager Legend ini. kenapa? karena BTHF single earpiece ini modelnya pake ear-hook yang gede ajah, sementara rata2 BTHF yang gue punya modelnya itu in-ear. ear-hook yang gede itu menurut gue: intimidatif πŸ™

sebentar… kita coba cari dulu ya gambarnya di internet. kalo ada pertanyaan kenapa sih gambarnya seringnya ngambil di internet, kenapa gak difoto aja, jawabannya sederhana. karena pada saat tulisan ini dibuat, si voyager legend lagi nongkrong dengan manisnya di console box mobil gue. yaks…. si legend ini lebih seringnya gue pake pas kalo lagi di mobil.

kenapa begitu? ada beberapa alasan. yang pertama adalah karena bentuk earhook-nya yang gede, jadinya terlalu mencolok kalo pas lagi dipake.

tuhhhh…. paham kan maksud gue. walaupun kalo dipake sebetulnya sih enteng-enteng aja, dan termasuk enak dipakenya… tapi tetep aja… looksnya itu lho. walaupun sebenernya kualitas suaranya juga bagus banget, khususnya suara kita buat didenger sama lawan bicara, karena tipe mic-nya disini adalah boom mic (panjang, mendekati ke arah mulut), jadinya suara kita lebih mudah “ditangkep” sama si mic-nya BTHF. rata2 BTHF yang menggunakan konsep boom mic ini emang punya kualitas penangkapan suara yang lebih baik daripada BTHF yang posisi mic-nya agak jauh dari mulut.

alesan lain yang agak bikin males beli adalah charger-nya. lho? kenapa chargernya? karena charger-nya micro USB. lho? kok gara2 charger-nya micro USB jadi males beli? bukannya bagus dong, gak repot sama colokan charger? iya… emang bener charger-nya micro USB, tapi harus dicolokin ke case-nya si Legend. beda dengan bbgo2 micro USB-nya bisa dicolok langsung ke BTHF-nya, kalo si Legend ini enggak. Untuk ngecas si Legend ini dengan charger micro USB, dicoloknya ke case-nya, dan si legend ditaroh di case-nya. si legend ini sendiri memang pake magnetic port buat chargingnya. emang sih, di paketannya disediain kabel yang kepalanya udah langsung model magnetic port gitu. tapi ya gitu deh, males bawanya, lagian ribet, another charger. paling praktis ya emang bawa case-nya itu. dan sebagaimana plantronics discovery 975, voyager edge, dan bbgo2, case si Legend ini ada batrenya juga, dengan kata lain.. punya power bank sendiri.

seperti itulah bentuk case-nya. oh iya, ada lampu indikatornya. jadi kalo misalnya batrenya masih penuh, terus si legend ditaroh dicase-nya, maka otomatis akan ngecas, dan lampu indikator akan berkedip biru. kalo udah berkedip merah, artinya batre di case udah mau abis dan harus dicas.

dari sisi penggunaan sih lumayan nyaman. legend ini dirancang sedemikian rupa jadi bisa dipake kuping kanan dan kuping kiri, cukup dengan memutar earhook dan mengubah arah si mic-nya. agak susah ngasih visualisasinya, tapi intinya, bisa dipake kuping kanan dan kuping kiri. tidak seperti BTHF Bose 2 yang harus milih pas mau beli, buat di kuping kanan aja, atau kuping kiri aja πŸ™

untuk tombol2nya, semua ada di bagian earhook-nya. tombol power modelnya swith geser gitu, kalo lagi posisi on, ada warna merah di switchnya (bukan lampu), jadi gampang ngeliat ini BTHF dalam posisi on atau dalam posisi off. terus ada tombol volume up and down di atas switch power ini, bentuknya switch geser juga sih. gak susah rasanya untuk mengoperasikan tombol power dan volume ini. terus ada juga tombol answer,Β  yang letaknya ada di bagian pangkal si BTHF-nya, ini tombol dedicated untuk menjawab atau menerima telpon. nah… canggihnya si Legend ini udah support voice answer. jadi kalo lagi nyetir misalnya, ada telpon masuk, kalo lagi susah tangannya untuk pencet tombol answer, kita cukup ngomong answer…. nanti akan diangkat telponnya. kalo kita ngomong ignore… yang nelpon langsung di putus. kalo lagi posisi standby, teken agak lama, akan masuk ke voice command (kalo ini nanti tergantung sama hp-nya juga, untuk saat ini, gue suka pake buat merintahin si ok google aka google now). eh… masih ada tombol lain lho ternyata, letaknya di bagian bawahnya tombol power, harus agak diraba2 dikit awalnya, kalo udah biasa dan apal lokasinya sih udah gak susa lagi. tombol ini adalah tombol voice command. ini juga lumayan bermanfaat, paling enggak untuk masuk ke pair mode, atau pengen tau status batre, atau mau tau lagi konek ke berapa hape… bisa pake voice command ini. masalahnya, gue sering lupa perintahnya apa. yang paling gue inget buat voice command ini adalah: “What can I say?”… nanti dijelasin deh… ngomong apa buat apa….. that simple.

salah satu fitur yang paling menarik dari semua jajaran BTHF plantronics single earpiece, si legend ini udah support announce caller ID. jadi kalo si penelepon namanya udah disimpen di phonebook di hh, kalo pas ada telpon masuk, misalnya dari si Anto…. bakalan kedengeran suara… incoming call…. from… Anto…. habis itu udah. cuman sekali ngasih tau-nya, selebihnya bip-bip. hal ini cukup nyebelin… kalo misalnya BTHF pas lagi gak dikuping, ada telp masuk, comot BTHF, udah keburu gak ketauan siapa yang nelpon, harus liat hh-nya dulu. tapiii….. BTHF lain yang ada fitur gini… sama juga gak ya? ah… lupa gue. ntar deh kapan2 dicek. one thing for sure, beberapa BTHF yang ada caller ID announce, seperti motorola, jabra, blueant…. kalo belum disimpen di hape nomernya, akan announce nomer penelponnya, which is… agak2 gak terlalu berguna buat gue, tapi lumayan lah, nah… kalo si Legend enggak. artinya, kalo udah disimpen, ya disebutin namanya kalo nelpon. kalo belum disimpen, cuman ngomong … incoming call… udah.. gitu doang.

fitur lain yang cukup unik adalah si Legend ini ada sensor-nya (kayaknya accelerometer). jadi gini, dengan adanya sensor ini, si Legend ini bisa mengenali apakah lagi ditaroh di meja (lagi gak dipasang di kuping), atau lagi dipasang di kuping. ini erat kaitannya dengan settingan fitur di si Legend ini, yang menurut gue cukup menyenangkan cara aksesnya, dengan mendownload aplikasi plantronic hubs, nanti akan otomatis mendeteksi BTHF plantronics apa yang lagi konek ke HH itu, nanti akan muncul sendiri fitur2 yang ada apaan aja dan bagaimana settingnya. oke deh kalo buatΒ  yang ini.

selebihnya… batre bisa tahan 7 jam kalo full charge (talk time ya, bukan standby, kalo standby gak pernah dipake mah belum tau, tapi kayaknya sih bisa 2 atau 3 hari. tapi kalo koneknya multipoint (iya… legend bisa multipoint), mungkin lebih boros batre. dan legend ini juga udah support a2dp (iya… bisa dengerin lagu.. walau gak stereo).

tapi yang bikin gue tetep beli adalah…. ya itu… sama kayak bbgo2…. diskon 50%, dari harga 1,6 waktu itu… gue jadi beli jadi 800rb ajah. not bad lah … hehehe. udah gitu gue bikin model cicil 3 bulan nol persen kalo gak salah…. hehehehehe… long live nyicil πŸ™‚

salam

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *