BTHF Plantronics Discovery 975 review – arsip allaboutmygadget

Bluetooth Headset Plantronics Discovery 975 – A Review

lanjut lagih…. bagian ke… ah entahlah, sekarang fokus di bthf-nya aja, gak usah mikirin ini tulisan ke berapa 😀

eniwei, karena merasa “ribet” dengan stereo earphone di swhpro, bayangin aja… kan gak enak kalo earphone dua2nya dipasang di kuping, dipasang satu aja juga gak terlalu nyaman, karena ada kabel satu keleweran, maka mulailah gue berpikir untuk membeli bthf yang single earpiece alias mono.

karena kepikirannya mendadak, sembari naik sepeda dari bunderan hi sampe ke senayan (waktu itu ada pameran komputer)… ya jadinya gak pake riset deh. cuma berdasarkan ingetan sebelumnya, ada merk yang gue belum tau dan belum pernah pake yaitu plantronics. kayaknya pernah browsing dan plantronics ini sepertinya cukup terkenal untuk bluetooth headsetnya.

muter-muter di pameran komputer… eh.. ketemulah sama booth yang jualan bthf plantronics. ahhh.. mata langsung berbinar-binar. waktu itu yang dipajang adalah marque2 M165, marque1 M155, terus ada discovery 975, sama voyager legend.

M165 seperti gambar di atas lumayan menarik, bentuknya sederhana, dan baca kardusnya android optimized.

pas ngeliat voyager legend… sumpah gak tertarik pada saat itu…. soalnya cantolannya gede banget buat yang ke kupingnya, kayaknya agak males ajah… which is belakangan gue baru tau ternyata voyager legend salah satu top class bthf-nya plantronics… dari segi fitur.

paham kan kira2 maksud gue setelah liat gambar di atas?

waktu itu, pemikirannya simpel… gak pengen pake bthf yang ada cantolan di kuping atau bahasa nginggrisnya pake earloop…. entah kenapa males ajah….

lanjut lagi… akhirnya gue ditunjukin discovery 975…. jreng jrengggg…. kok agak deg-degan hati ini. nanya sama mbak-nya… ini bisa buat denger lagu gak? bisa pak… ini kan lebih mahal daripada yang M165, yang M165 ajah bisa kok, yang lebih mahal masak gak bisa… woh… seru juga. terus gue tanya lagi… bisa konek ke dua henpon sekaligus gak…. bisa.. kali ini si mas-nya yang njawab. hmmm… gak nanya ke situ sih mas, tapi yahhh.. sudah lah 🙂

yang menarik discovery 975 ini dapet carrying case yang ada batre build in, jadinya kalo batrenya 975 dah mau abis, tinggal taroh di case-nya ini, langsung ngecharge deh. anggep lah ini powerbank-nya si 975. another beauty… chargernya pake micro USB. yup, kalo orang suka bilang charger blackberry… tapi yang kecil yah.. bukan yang gede 🙁 ….. anyway… mau ngecas 975 sambil cas carrying case-nya juga bisa kok, pake charger micro USB juga.

selain itu, bentuknya memang stylish dan minimalis. hanya ada 2 tombol di 975 ini, tombol MFB (multi function button) di bagian depan, jadi satu sama lampu led notifikasi, sama tombol volume. tombol volumenya belakangan baru gue tau… ternyata bukan tombol volume up-down… tapi cycling, jadinya mau naik turun volume gak bisa… .. gini ilustrasinya, misalnya pake angka 123… kalo volume up-down, pas volume di angka 2..teken tombol up jadi 3… teken tombol down jadi 2… teken tombol down jadi 1. nah.. kalo cycling.. volume di angka 2… teken sekali jadi 3… teken lagi… jadi 1.. teken lagi.. jadi 2… teken lagi..jadi 3… teken lagi.. jadi 1… dan seterusnya.

terus pas beli… gue minta langsung di pair ke xperia p sama xperia acro s gue dong… (lagi males utak atik sendiri, sekali-sekali boleh dong minta disettingin sama yang jual…. . pertama konekin ke Xperia P… lantjar jaya tanpa masalah. begitu mau dikonekin/di pair ke Acro S… lho.. kok gak bisa… dicoba dua tiga kali gak bisa. terus di mas yang bantuin konekin nanya ke temennya (yang lebih jago kayaknya)… kata temennya itu.. bisa kok… terus discovery 975 gue dikasihin ke dia, dipencet2… terus bisa tuh dikonekin ke Acro S.. wah.. beneran bisa multipoint…. which is belakangan gue baca manualnya baru tau, ternyata fitur multi point di 975 itu harus diaktifin secara manual. by default, fitur multi point di 975 itu dalam posisi off. damn u sales man 975 🙁

eniwei buswei, hati senang dipakelah itu 975 pulang sambil gowes… eeeh… batre abis. ya sudahlah… diutak atik dirumah aja lah….

udah sampe rumah…. dicas… nyalain.. konek ke xp sama acros…… ah.. iseng nyalain lagu…. buka apps walkman di acro S….. tadaaaaaa…. suaranya keluar…….. dari hape-nya… bukan dari si 975. whadddd? nyoba di XP juga sama. terus ke bluetooth setting, dst dst… dan ternyata…. memang phoneline aja… media alias a2dp gak disupport. dang…… terus cek penasaran cari manualnya… dan benar… tidak support a2dp :((

sebuah bthf stylish dengan harga sejuta dan tidak bisa a2dp….. damn…. merasa sedih waktu itu karena untuk ukuran bthf mahal… kok fiture gitu… gak bisa a2dp……..

ternyataaaaa…. ada bagusnya juga gak bisa a2dp, mungkin…. dari semua bthf mono single earpiece yang gue punya  (pada saat tulisan ini dibuat, sudah ada motorola finiti, jabra extreme2, jawbone era, plantronics discovery 975, plantronics savor m1100, blueant Q2 dan blueant T1)…. si 975 ini yang punya clarity suara yang paling bagus, baik dari sisi yang menelpon maupun yang ditelpon. bener2 clear dan cakep deh suaranya. hal ini diakui sama beberapa temen yang gue coba telpon pake 975…. semua bilang suaranya jelas banget. tapi sayangnya kalo kita nelpon dengan latar belakang suara yang berisik (a.k.a di jalan raya, atau di mal, suara background menurut lawan bicara masih terdengar dengan jelas).

jadi, menurut gue, 975 ini cocok untuk dipake di mobil tapi jangan sembari dengerin radio, atau di kantor yang sepi. di jalanan juga tetep bagus sih suara kita kedengerannya sama yang lawan bicara, tapi ya itu… fungsi active noise cancellationnya agak kurang. apa itu active noise cancellation… nanti kapan2 kita bahas yah. atau kalau gak sabar, silakan googling sendiri 🙂

oh iya… belakangan juga baru tau kalo ternyata 975 ini yang dipake sama director fury, terus yang agent cewe yang diperankan sama cobie smulders yang maen di how i met your mother “robin scherbatsky”.. sama agen shield yang satu lagi 🙂

eargel-nya juga menarik si plantronics 975 ini, warna transparan gitu, dan agak2 kenyel lengket gitu… ternyata memang ada tujuannya, karena 975 ini gak pake earhook, jadinya nempel di dinding telinga aja, si eargel-nya nyaman banget menurut gue, so far… salah satu the best untuk kenyamanan dipake di telinga ya 975 ini.

sementara itu dulu… silaken kalau ada yang hendak ditanyaken… kalo nda ada… ya nanti saya lanjut lagi.

salam bthf 🙂

Posted 28th May 2013 by

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *