Bahas Kopi : Breville Barista Express BES870 – Semi Automatic Espresso Machine Review Bagian 2

Baiklah…. kita mulai yuk bahas si barista express ini.

Sekarang guidance untuk belinya dulu….. ati2 kalo beli lewat ebay… karena penjualannya internasyonal… yang harus diperhatikan adalah voltase alias tegangan setrumnya. pastikan yang listriknya itu pake 220v. karena kalo di australia itu listriknya 110v… jadinya harus pake regulator lagi. nah… kalo ngomongin colokannya…. yang gue dapet itu emang colokan kaki 3… jadi emang harus pake adapter.

warna : saat ini ada warna silver dan hitam yang beredar di pasaran. tadinya sih pengen warna silver… eh pas dikirimin.. ternyata warnanya hitam… ya udah gpp juga sih ternyata… karena ternyata cocok juga gue taroh di dapur. kesian deh itu meja dapur rumah gue… udah tempatnya selama ini ngepas… gegara gue naroh si barista express ini, jadinya lebih sempit lagi deh area buat masak2nya.

nanti foto akan gue update deh.

Gue bingung nih terus terang mulainya dari mana… jadi mohon maaf ya kalo metode penulisannya agak kabar kabur sana sini kurang terarah… diusahakan setertib mungkin deh nulisnya.

mumpung lagi ngomongin listrik… seperti gue bilang, ini colokannya kaki3… jadi harus pake adapter.. dan kabelnya gak bisa dicopot dari unit-nya… alias nyatu. panjang kabel sekitar 1 meteran deh kayaknya.

kita mulai dengan barang apa yang didapat. nah… ini… yang gue seneng dari breville barista express ini… kelengkapannya lumayan oke. pertama adalah dapet buku manual dan kartu garansi (which is ga kepake juga sih sebenernya)….. terus mesin espresso-nya sendiri… ya iyalah… terus ada tutup grinder sama tempat nampung biji kopinya (lupa namanya apaan). terus dapet milk jug alias gelas kaleng (baca: alumunium atau besi) buat frothing susu. entah ukurannya buat berapa mililiter… yang jelas cukup buat segelas coffee latte atau cappuccino…. yang nanti akan dibahas lagi di bagian lain dari tulisan ini.

bentar… gue cariin dulu gambar kelengkapannya di internet.. mudah2an ada… biar enak aja gitu.. soalnya yang dirumah udah terpasang lengkap

nah.. ketemu

oke dari paling kiri atas yah. yang putih kecil bentuk kotak itu adalah filter karbon air… dan yang item panjang didekatnya itu adalah tempat naroh filter air yang nanti dipasang di tangki airnya. sebelah kanannya adalah milk jug yang gue bilang di atas tadi, sebelah kanannya lagi yang panjang bentuknya kayak panci kecil adalah portafilter, yang ukuran diameternya 54mm… katanya… karena gue gak ngukur. sekedar informasi tambahan, kalo mesin yang komersial/umumnya itu ukuran diameter portafilternya adalah 58mm, jadi lebih kecil.

lanjut ke baris tengah… ada seperti saringan… yak… itu adalah filternya. ada 4 bijik… paling kiri nomer 1 adalah untuk bikin single espresso, sebelahnya adalah filter untuk bikin dobel espresso. istilahnya unpressurized filter….. jadi disini skill untuk meracik kopi mulai dari size grinding/giling (untuk mengatur tingkat kehalusan gilingan kopi) nentuin doze/dosis/takeran bubuk kopinya, kemudian tehnik tamping… itu diperlukan kalo pake filter nomer 1 dan 2 ini. filter yang ke-3 adalah pressurized single…. atau double wall untuk single espresso… dan  yang ke4 itu filter double wall untuk double espresso… yang konon katanya kalo buat espresso pake filter pressurized/double wall ini….. bisa dipastikan tingkat keberhasilannya sangat tinggi. nanti deh bakalan gue bahas lebih detil mengenai rumus ekstraksi/seduh espresso ini. lanjut lagi yang paling kanan (sebelahnya pegangan portafilter) yang bentuknya lonjong terus ada buletan dibawahnya… itu adalah tamper, yang gunanya untuk meratakan bubuk kopi di portafilter. sedikit cerita mengenai tamper si barista express ini…. ini dari metal. nah… ini salah satu pertimbangan kenapa gue milih mesin ini… karena beberapa mesin espresso yang gue riset sebelum beli… kebanyakan… seperti gue bilang sebelumnya….. gak built in grinder…. dan hanya menyertakan sendok taker plastik…. yang di ujung-nya ada tamper-nya… berfungsi sebagai tamper… tapi plastik. jadi masih harus nyari tamper yang metal lagi… ini yang gue seneng dari si breville barista express ini… begitu nyampe.. pasang.. tinggal isi air sama nyari biji kopi. beres…. ga perlu belanja2 peralatan yang laen dulu.

lanjut lagi ya… baris paling bawah kiri itu tablet buat bersihin mesin….jadi ada cleaning cycle-nya. kalo baca manualnya… tablet putih itu nanti ditaroh di portafilter (ada tempatnya juga.. disebelah tablet persis bahannya dari karet). tebakan gue sih itu chlorine atau kaporit. lanjut sebelahnya karet tempat naroh tablet di portafilter ada kayak jarumnya…. nah itu buat bersihin wand/tongkat untuk steaming/frothing susu. sebelahnya lagi kunci L….. gak tau ukuran berapa…sebelahnya lagi namanya the razor… untuk trimming bubuk kopi di portafilter kalo dirasanya kebanyakan. paling bawah… sikat…. buat bersihin grinder/gilingan kopinya.

sebentar… rasanya ada 1 lagi deh paketannya buat bersihin… istilahnya descaling… apa gitu namanya lupa… tapi ya udah… itu aja sih kelengkapannya out of the box.

hmmm… sebenernya lebih enak kalo liat video youtube-nya sih… udah banyak reviewernya karena ini mesin kayaknya banyak banget yang make. tinggal search aja di youtube keywordnya breville barista express review… bejibun deh… tapi ya itu… semuanya wong londo alias bukan indonesia, dan karena gue bukan youtuber… jadi ya terpaksalah kalian yang pengen tau tentang mesin espresso ini kebagiannya mbaca ajah.. ga bisa nonton… hehehehehehe….

itulah tampaknya… sekarang mbahas yang paling atas ya…. itu yang toples plastik yang isi biji kopi adalah tempat grinder/gilingan kopinya.  kayaknya maksimum muat 200 gram deh, kemaren gue beli biji kopi di starbak 250gram… ga muat semuanya….. (btw: mahal aje ternyata tu biji kopi starbak….. kaga sering2 dah beli disono gue). nah disamping sebelah kiri… itu ada jendolan dikit warna silver… itu ada puteran buat ngatur tingkat kehalusan gilingan biji kopi… istilahnya fine kalo mau alus…. dan coarse kalo mau rada kasar. indikator angkanya itu dari angka 1 (paling alus alias fine)…. sampe 15 kalo ga salah (paling casar.. .eh kasar… alias coarse). settingan ini penting… dan akan berpengaruh ke hasil ekstraksi/seduh nantinya.

lanjut ke yang buletan2 warna silver bejejer sebelah kiri itu tombol power, terus sebelahnya adalah puteran untuk menentukan dosis gilingannya mau lebih banyak atau sedikit….dan sebelahnya adalah tombol/pencetan untuk menentukan gilingan otomatisnya… mau dosis buat single espresso atau double espresso. dibawahnya ada lampu indikatornya.. ga akan bingung deh

bagian tengah.. kayak jam ada jarumnya… itu adalah pump meter/pressure meter-nya. Ini yang gue suka dari si breville barista express… jadi di meterannya ini… dikasih warna ijo…. tekanan air/pump yang ideal untuk membuat espresso ada di level berapa.

lanjut lagi sebelahnya ada tombol program… yang kalo baca manualnya.. buat program waktu seduh… itu bisa dicustomize…. sama buat naikin temperatur air dua derajat lebih panas atau dua derajat lebih dingin dari standarnya. ini gue belum pernah pake juga sih… so far saat ini masih serba yang otomatisnya aja alias defaultnya yang gue ikutin. lanjut tombol sebelahnya lagi adalah tombol seduh untuk single espresso… dan sebelahnya lagi (yang paling kanan) adalah tombol seduh untuk dobel espresso. ini semua udah preset dari pabrikan… tapi bisa dicustom sesuai selera. nantilah.. kalo gue udah lebih advance lagi pengetahuannya baru utak atik program sendiri waktu seduhnya. lanjut lagi di sisi samping sebelah kanan, keliatan ada silver (sebelahnya tombol seduh dobel espresso)… itu puteran…ada 3 level putaran, defaultnya di tengah.. itu standby.. kalo diputer ke kiri… akan mengeluarkan uap air melalui steam wand (batang besi silver paling kanan yang nongol sendirian itu)…. terus kalo diputer ke kanan… akan ngeluarin air panas dari keran dedicated, kalo posisinya di foto persis di sebelah kirinya steam wand… ada yang lonjong kecil.. itu keran air panasnya.

nah… sebelah kirinya adalah brewhead… alias tempat kita meletakan portafilter pada saat mau brew/seduh/ekstraksi kopi. nah… sebelahnya lagi… itu portafilternya lagi disangkutin di bawah output gilingan kopi-nya. jadi dari biji kopi begitu digiling bisa langsung ditaroh di portafilter gitu…. agak awur2an sih…. tapi masih okelah. nanti dibahas di bagian mengoperasikan mesin ini… sekarang sih masih pengenalan parts dulu deh. dan paling kiri adalah tamper… yes… itu tempat buat naroh tamper yang gue ceritain di atas… it’s magnetic… jadi masalah pembiasaan aja nanti nyimpen tamper udah ada tempatnya disediain. easy and praktis menurut gue.

lanjut lagi bagian bawahnya (kaga keliatan) itu tray besi bolong-bolong….terus dibawahnya lagi ada tempat penampungan air yang bisa ditarik dan dicuci/dibersihin… dan dibagian dalemnya lagi ada laci utility yang bisa dipake buat nyimpen peralatan yang didapat dari si breville.. untuk cleaning tool… filter yang ga dipake.

lucu… ada mekanisme sederhananya… nanti pada saat air di penampungannya udah penuh… akan muncul tulisan warna ijo apa kuning itu…. nongol… empty me… tulisannya… artinya air udah penuh dan siap untuk dibuang.

apalagi ya… oh kalo di foto sih gak keliatan… di bagian belakang itu ada tangki air yang bentuknya kotak… di mana filter air dipasang di dalemnya, dengan kapasitas air 2 liter. terus ada tutupnya dan pegangannya. gue tadinya bongkar tangkinya kalo mau ngisi air pake air akua dispenser, tapi lama2 gak praktis.. akhirnya gue beli water jug plastik ukuran 2 liter jadi tinggal buka tutup tangki dan tuang airnya. simpel kok.

nah… sementara segitu dulu.. nanti dilanjut lagi ya ke bagian 3. udah mulai cape ini nulisnya.. hehehehehe….

Salam

Leave a Reply to Darma Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *