Asus Zenfone Selfie Review

Uwoooooghhhh… ini Zenfone Selfie gue udah punya selama 1 tahun lebih kayaknya, beli sekitar juni atau juli 2016 gitu, tapi baru sekarang gue nulisnya disini. ampun deh… ya udah lah, biarin aja, toh gue pernah bilang kan disini, kalo yang gue tulis disini adalah barang-barang yang gue pake sendiri dan belum tentu yang the latest/gadget kekinian karena hampir semua barang2 yang gue tulis / bahas disini itu beli pakek duit sendiri dengan modal cicilan sana sini hehehehehe.

okeh…. dimulai dari harganya. kalo gak salah taun lalu gue beli zenfie ini (disingkat ya)… sekitar 2,6jt deh, disaat harga pasarannya masih di atas 2jt. dan jangan salah, zenfie ini ada 2 jenis, ada yang storage 32GB/RAM 3GB, sama ada juga yang 16/3 atau 16/2 gitu apa ya… lupa gue.

kenapa gue pilih zenfie pada taun lalu, karena… coba diinget2… hape gue sebelum pake zenfie ini apa ya? kalo ga salah cuma pake acer liquid e700 triple sim deh, sama zenfone2 (yang raib), tapi karena gue suka maen ingress dan pokemon go, ah iya… jadi inget, gue beli zenfie ini setelah pokemon go keluar, berarti sekitar bulan juni-juli 2016 yah bener, dan gue beli zenfie ini niat khusus buat maen pokemon go, dan tidak dipake buat nelpon. why? karena gue ngerasa maen game di hape yang dipake buat nelpon itu rasanya ngeganggu banget kalo pas lagi maen game.  jangan sampe telpon masuk itu menganggu kita yang lagi maen game di hape wkwkwkwkkw.

singkat cerita, kenapa zenfie, karena dia pake prosesor snapdragon 615 octacore, mediocre prosesor dari snapdragon, kelas menengah, barengannya snapdragon 810 yang hi end tapi gagal, dan barengan lowendnya snapdragon quad core 210 kalo ga salah, jadi ya semoga lumayan lah, buat gue hape dengan prosesor snapdragon itu penting karena gps-nya jauh lebih mending daripada hape dengan prosesor/chipset MTK yang gps-nya terkenal ngawur. dan yang paling penting adalah RAM-nya 3GB, serta storage 32GB. should be enough. selain itu, konon kualitas kameranya juga udah oke, udah pake laser fokus, dan yang edannya adalah kameranya.. gue lupa, antara 12mp atau 13 mp, dan itu adalah kamera utama dan kamera depan buat selfie, itu sama2 12mp atau 13 mp itulah. dan ciri khas zenfie adalah keliatan banget kamera depannya yang ukurannya gede ditaroh ditengah, plus ditambah lagi (halah, udah plus ditambah lagi pulak) dengan dual led flash di bagian depan.. dengan kata lain… selfie gelap2an juga bisa.. yay… wkwkwkwkkw.

selain dua faktor itu, faktor ketiga adalah copotable battery. yesss… ini enak banget sumpah, bisa beli battery spare (which is gak gue lakuin juga sih), tapi kalo lagi heng kaga repot cari setelan tombol yang harus dipencet, tinggal bongkar back cover battery, copot battery, done.

oh iya… ini dual sim card, kartunya microSIM. pada saat gue beli zenfie ini, gue masih agak anti sama nano SIM, udah gitu colokannya micro USB, pada saat itu, gue masih anti sama USB-C yang baru muncul. dan ada dedicated microSD slot, ini menyenangkan, karena taun lalu mulai bermunculan hape dual sim (nano) dengan slot hybrid (sim card + microSD dijadiin satu), jadinya pilihannya cuma bisa dual sim with no microSD, atau 1 sim + microSD. dengan zenfie, bisa dual sim + microSD, walaupun paling juara tetap acer liquid e700 dan x2, triple sim + microSD. mantabh dah. oh iya, dual sim nya dua slot udah support 4G, walau makenya harus gantian, unlike ZF2 yang cuma slot 1-nya aja yang support 4g, jadi enaklah.

layarnya udah full HD alias 1080p, jadinya tajem, ukuran 5,5 inci, jadinya tampilan layar okelah, tapi gak oke buat di outdoor di siang hari, agak washed out, harus set maximum brightness baru agak mendingan.

dipake selama setaun, alhamdulillah belum pernah di factory reset, waktu beli pertama OS-nya masih lolipop dan berhasil dapet update ke marsmelo secara OTA alias gak perlu konekin ke PC, gak repot. asiknya ada RAM booster yang diintegrasikan di tray notification, jadinya kalo melambat gak perlu cari2 aplikasi booster RAM, tinggal swipe layar notif, tap, done. bagusnya gak nutup aplikasi yang lagi dibuka, tapi memang kill aplikasi yang jalan di background.

gak sreg-nya, untuk ukuran hp 5,5inch termasuk bongsor dan agak berat, terus gak ada NFC, tadinya gue pikir karena pake batre copotable, tapi setelah ketemu sama LG V20 (yang bakal gue bahas juga di tulisan lain)…. ternyata gak ngaruh, emang gak mau dipasangin aja sama asus. sayang lho gak ada NFC, gak bisa ngecek saldo kartu e-toll soalnya :p

kualitas kamera baik depan maupun belakang menurut gue masih ok, lebih cenderung ke bagus lah, gak superb… tapi bagus… tapi gak terlalu bagus, yang pasti gak jelek.

apalagi yaaa… ah ya.. suara yang keluar dari speaker kenceng ajahhh… salah satu favorit hape anak gw yang nomer2 kalo buat yutuban, ini saingannya kalo dirumah cuma htc e9+ nyonyah sama zenfone2 laser yang 6 inch (ini juga bakalan dibahas).

gw beli warna merah, karena entah kenapa suka aja sama warna merahnya zenfone dibanding warna itemnya. waktu zf2 dulu juga merah, zenfone2 laser 6 inch juga belinya warna merah. hail merah (catatan: bukan dalam rangka 17an yah).

setelah setaon pake sebagai secondary phone (primarynya acer liquid x2), terus x2 gue pensiunin, beli v20 tadinya mau buat dijadiin primary phone, akhirnya si zenfie yang gue putuskan jadi primary phone (alias hape yang buat nelpon)… karena……. ternyata asus menyertakan aplikasi bawaan yang bisa ngerekam phone conversation. dulu gue nyari2 kaga pernah nemu yang bagus, dan hasil kualitas suara rekamannya juga bagus dan wokeh. so yeah, buat phone it is lah si zenfie ini, bener2 hape buat kerja, wa yang gue pasang juga nomer yang buat kerja, sama email kerja ajah. that’s it. all games semuanya gw remove (kecuali ingress dan pogo.. ini mah wajib).

eh iya, balik lagi ngomongin soal game, ini hape cukup kuat lho buat maenin injustice gods among us, walaupun masih ada lag-nya dikit, dan berasanya gue lebih smooth waktu pake xperia z ultra yang pake snapdragon 800 yang jadul tapi mumpuni.

overal… puas lah pake zenfie ini, sekarang ini harganya udah makin bagus, kalo ga salah barunya ada yang jual 2jt, ada yang jual below 2jt. hape kamera bagus, suara bagus, procie lumayan… layak lah buat dipake apalagi harga udah nyampe di bawah 2jt.

oh iya, dikonekin ke garmin fenix 3 hr juga lancar jaya. tapi entah kenapa kalo ada telpon masuk, di garmin munculnya nomernya doang, padahal nomernya udah di save, harusnya kan munculnya nama yang udah disave, ah entahlah, ga terlalu masalah juga buat gue. terus dikonekin sama jabra pulse wireless juga okeh. terakhir gue konekin sama jabra elite sport juga lancar jaya.

sekian dulu yah, kapan2 dilanjut lagi

salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *