Asus Zenfone 5Z RAM 8GB Storage 256GB – Bagian 2

Baiklah, sekarang kita lanjutkan ke bagian 2.

kira-kira apa lagi yang bisa gue ceritain tentang si 5z ini ya? oh….yang gue seneng banget dengan warna hape ini (silver)… adalah entah kenapa rasanya punya hape dengan efek bunglon. serious, warnanya (tergantung pencahayaan, entah outdoor, atau indoor yang lampunya temaram)…itu warnanya perasaan gue berubah-ubah. mungkin karena silvernya yang cenderung deket ke putih jadinya mantulin warna2 yang disekitar atau tergantung kondisi pencahayaan. asik deh beneran ini warnanya, ntah deh kalo versi yang biru.

update 28Nov2018: tiba2 kepikiran bisa gak ya link gugel foto buat tongolin di wordpress sini…. ternyata bisa. yay….. mudah2an dengan ini kedepannya gue bisa lebih sering nampilin foto yang diperlukan tanpa perlu nyomot dari internet sana sini hehehehe

tanpa case jelly

dengan jelly case

foto diambil dengan menggunakan nokia 8

dari paketannya udah dapet casing bening yang soft transparan, tapi gue kemaren ganti pake yang ume punya karena tombol volume dan powernya lebih ketutup, plus ada grip yang kasar di bagian sampingnya jadi gak licin2 amat kalo megang.

setelah dipasang case bening jelly ume

nah, salah satu fitur pengamanan yang menyenangkan menurut gue adalah face recognition buat unlock hapenya. gini…. kalo di kantor hapenya kan seringannya ditaroh di meja. kalo nokia 8 kan fingerprint sensornya ada di sebelah depan, jadi gampang bukanya. nah si 5z ini kan finger print sensornya kan di belakang, jadi kan repot kalo mau unlock, paling bisa ya teken tombol power, terus buka patternnya… repot. nah… si 5z ini, dengan dikombinasi pake dobel tap to wake up (maksudnya buat nyalain layarnya)… terus dikombinasi sama face recognation, jadinya oke deh. ngerti kan ya maksud gue, jadi tinggal dobel tap layar hapenya (pas layar hape lagi mati)… begitu nyala kan posisi masih locked screen… nah tinggal setor muka deh buat unlock screennya.

ntah teknologi apa yang dipake sama si asus 5z ini, menurut gue buat ngenalin muka gue lumayan akurat, ntah kalo ntar gue potong rambut dicepakin misalnya, masih dikenalin apa enggak. dan dalam kondisi low light juga lumayan masih bisa ngenalin. cuma ya rasanya gak secepet kalo ngebuka pake fingerprint scanner. kalo pake muka ada jeda sekitar setengah detik sampe sedetik gitu deh buat unlock screennya.

masih terkait sama fitur unlock dengan muka, ada fitur lainnya yang disebut sama asus “lift to check phone”. kalo ini dinyalain, tinggal ambil hape dari atas meja (layar dalam keadaan mati), diangkat aja, nanti layar akan nyala dengan sendirinya. begitu ngenalin muka kita… langsung deh unlock screennya.

kalo fingerprintnya standar lah, lumayan cepet tapi gak cepet2 amat sih. layarnya lumayan alus dan responsip, dan rasanya lumayan enteng. kalo dimensinya mirip sama nokia 8, so cukup efisien lah. maksud gue nokia 8 itu kan layar cuma 5,2 inci… si 5z ini kan 6,2 inci kalo ga salah… tapi dimensi bodi sama… so yeah… nice. seperti gue bilang sebelumnya, apalagi sebelumnya pake v20 yang bongsor itu…. bisa dibilang acceptable lah ukuran bodinya.

wallpapernya pas baru nyalain yang warna warni gitu, gue ganti sama live wallpaper yang dari asus juga, jadi mirip sama bodi belakangnya, silver dengan garis2 kayak lampu gitu.

untuk UI launchernya, asus kasih 2 opsi, model android stock (dari homescreen tinggal swipe ke atas itu masuk ke app drawer atau all app istilahnya asus), nanti akan ada di row tersendiri aplikasi yang paling sering diakses (kayaknya sih). atau bisa juga pilih yang model kayak iphone, semua ada di desktop atau home screen, tinggal swipe ke kiri akan masuk ke shortcut aplikasi yang sudah terkategorisasi otomatis,  gue senengannya pake yang model android stock… karena udah kebiasaan pake nokia 8 yang pure android. ah ya…. untuk resolusi layar… masih cakepan nokia 8, lebih tajam karena nokia 8 resolusi layar lebih gede, tapi layarnya cuma 5,2 inci.

layar bagian kiri atas dan kanan atas (yang disebelahnya notch alias poni)… itu bisa diubah warna backgroundnya jadi item, sehingga kesannya seperti hape tanpa notch. standar ini sih.. dan ini selalu gue pake karena terus terang sebenernya gak terlalu seneng sama hape model poni gini.

nah….satu hal….. tadi mau nulis apayaaa…. lupa… hmmmmm…..ah iya…. gini….. karena adanya poni atau notch ini, bagian notifikasi ini jadinya kayak kepotong kebelah dua gitu, ini buat gue ada bagusnya.. ada enggaknya. bagusnya…. gue udah terkenal kalo layar hape bagian notifikasi itu pasti penuhhhh.. bejejerrr…dari paling kiri ke paling kanan. dengan adanya poni ini… jadinya bener2 sedikit notifikasi yang keliatan (maksudnya kalo gak di swipe ke bawah dulu). jadinya lebih rapih… tapi kalo mau liat notifikasi… harus swipe dulu.

duh udah jam 5 euy.. mau pulang dulu ah. oh iya.. satu hal… dikaitkan sama pokemon go…. entah kenapa sampai saat ini gue masih belum bisa konekin itu yang namanya pokemon go plus ke 5z ini, sementara kalo ke nokia 8 mah fine-fine ajah. ini terus terang menggemaskannnnnnnnn……

udah ah.. pulang dulu… besok2 dilanjut lagi bahasannya.

salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *