Asus Zenfone 2 Z00AD – Internal Storage 32GB RAM 4GB

belakangan ini, hh android dengan RAM 2GB sudah mulai banyak jumlahnya, dan dari OS android-nya sendiri juga sepertinya sudah mulai “demanding resources” alias rakus resources, di mana rasanya RAM 2GB sendiri kalo untuk diinstall aneka aplikasi itu kok rasanya agak semakin “ngap” gitu ya. ,

sedikit ngebahas tentang kebutuhan RAM di android ini, jadi geli sendiri aja. inget awal-awal gue pake hape android yang pertama in xperia x10 mini pro…. sebuah hape android dengan storage internal 128MB dan entah berapa RAM-nya… mungkin sama juga 128MB.. atau 64MB.. udah lama banget… ini tahun 2010 kalo gak salah.

terus dilanjut lagi dengan xperia pro, dengan internal storage 1GB dan RAM 512MB.

lanjut lagi dengan xperia P, acro S dengan internal storage 16GB, RAM 1GB… terus meningkat ke ZL, ZU, dan Z lainnya yang RAM-nya 2GB.

sebenernya gue udah mulai ngerasa RAM 1GB itu gak mencukupi sejak jaman gue pake Acro S sebagai telepon utama gue. yang bikin tambah lelet ya karena aplikasinya update terus, ukurannya makin bengkak, fiturnya makin nambah, perlu resourcesnya juga lebih gede, sering kali Acro S banyak bengongnya… sehingga akhirnya gue memutuskan untuk upgrade beli ZL yang punya RAM 2GB. sejak saat itulah, quadcore processor + ram 2GB + internal storage 16GB jadi standar minimal kalo punya hape android.

nah…. RAM 2GB ini mulai berasa kurang belakangan ini… udah mulai banyak berasa lag-nya.. apalagi kalo udah lama dipake… emang salah satu penyakit hape android sepengelaman gue sih, ujung2-nya sih paling reset factory default, clean start lagi, dan sortir aplikasi yang diinstall ga usah banyak-banyak.. tapi tetep aja, keinginan untuk punya 1 device yang bisa buat segalanya (baca: install aneka aplikasi).. itu tetep ada.

cari-cari hape dengan RAM 3GB… kandidatnya kan gak banyak tuh.. pengennya sih Xperia Z2… tapi kok harganya gak turun-turun ya… masih bertengger dengan manisnya di 6juta kurang dikid. samsung… wew… mahal lah…. sama aja… LG juga gitu… G3 masi mahal ajah. not much choice. dulu pas baru baru muncul zenfone 2 RAM 4GB denger pengen juga sih… tapi… harganya waktu itu masih 5jt kurang dikit, dan denger2 masih banyak yang taiwan version. ya udah sabar sabar aja deeeh… sampai pada suatu hari… eh lho… Zenfone 2 RAM 4GB harganya udah turun rupanya, below 4jt.. semangat deh cari… tapi warna item juarang….. kebanyakan waktu gue nyari adanya warna gold… errr… not my colour. eh.. pas lagi ke tokopda di sumarecon mal bekasi… ada…. dan warnanya merah…. sempet bimbang juga… tapi pikir2.. ah boleh lah warna merah, bosen juga punya hape warna item melulu. pinanglah akhirnya ZF2 Ram 4GB merah dengan harga 3,8jt dicicil 12 bulan. biar awet makenya hehehehehe.

setelah utak atik dan baca-baca speknya… ternyata emang asik. layar 5,5 inci sebenernya kegedean buat gue, 5 inci pas lah (apalagi ZL… wuih… ai lop yu so much ZL… belum tergantikan dimensi bodinya ZL). tapi ya keinginan untuk pengen punya hape dengan RAM di atas 2GB mengalahkan kebencian sama layar hape di atas 5 inci pada akhirnya.

out of the box… ini ZF2 udah default dapet lolipop. dan memang sudah seharusnya menurut gue, karena please koreksi kalo gue salah, memang baru lolipop (v.5) OS android yang udah full support arsitektur software 64 bit. nahhhhhhh… disinilah pertanyaan gue terjawab, kenapa hape-hape sebelum lolipop itu kebanyakan maksimal RAM-nya adalah 3GB? ternyata jawabannya karena os Android dengan arsitektur software 32 bit itu hanya bisa menggunakan maksimal RAM 3GB. gue lupa, kitkat udah support 64 bit atau belum, tapi yang pasti sih emang lolipop.

sekedar refresh memory lagi… urutan os android (yg gue inget, tolong dikoreksi kalo saya salah a.k.a CMIIW) sbb:

Cupcake (1.5-1.6), Doughnut (2.0), Eclair (2.1), Frozen Yogurt a.k.a Froyo (2.2), Gingerbread (2.3), Honeycomb (3.0/tablet only), Ice Cream Sandwich a.k.a. ICS (4.0), JellyBean (4.1, 4.2, 4.3), KitKat (4.4) dan Lolipop (5.0, 5.1)

ngomong gampangnya, misal ZF2 Ram-nya 4GB, tapi OS-nya dipasangin JellyBean… ya JellyBean itu arsitektur 32 bit, sanggup baca dan pake RAM-nya maksimal 3GB, jadi ada 1GB yang tidak dipergunakan, artinya gak optimal. hape yang pake lolipop, tapi RAM-nya cuma 2GB… kurang optimal juga.. karena OS-nya lolipop yang udah 64 bit itu sebenernya bisa baca/utilisasi pake RAM bisa lebih dari 4GB.

enihow balik lagi ke urusan ZF2. oh iya… sekedar mengingatkan, seperti pernah gue tulis sebelumnya, asus zenfone ini variannya banyak banget, demikian pula zenfone 2. jadi ada yang versi storage 16GB Ram 2GB (biar singkat nulisnya 16GB/2GB aja ya)… ada juga yang 32GB/4GB…yang lagi gue bahas ini. kalo yang 16GB/2GB itu tipenya ZE551ML, nah kalo yang gue punya 32GB/4GB tipenya Z00AD. paling enggak gitu tulisannya di bagian about :D. jadi kalo mau beli, bilang aja mau beli Asus Zenfone 2 yang RAM 4GB. gitu heheheheh. sebelumnya gue juga beli Zenfone 4c… tipenya macem2, ada yang RAM 1GB, ada yang RAM 2GB, ya pas beli bilangnya beli zenfone 4 yang RAM-nya 2GB, terus liat juga di kardusnya spesifikasinya.

ah… mbahas RAM melulu nih…kapan lanjutnya. lha… ya emang yang paling menarik dari ZF2 ini adalah RAM 4GB-nya.. dan android itu memang sekarang ini makin rakus resources. dan yang gue tau yang available di indonesia saat ini hape dengan RAM 4GB itu ya cuma samsung galaxy note 5 yang harganya ebujubuset…. sama Asus ZF2 ini ajah. denger2 sih One Plus 2 juga bakal RAM 4GB, tapi belum ada kabar kapan keluarnya, jadi yah… yang ada aja deh 😀

udeh… baru sekarang kita lari ke bodi-nya. lengkung, mengingatkan gue sama xperia P, tapi ini versi jumbo. terus posisi volume button sama kayak LG. diliat2 lagi ni hape… lumayan juga bezelnya rada tipis, masih okelah, walau tetep sih gue bilang bongsor, dan gue masih tetep lebih demen megang padfone S (PFS) daripada ZF2 ini. tapi RAM 4GB-nya itu lhooooo… wkwkwkwk… dan internal 32GB… yes… ini penting juga… 16GB masih oke sih, tapi 32GB rasanya memang sudah waktunya… heheheheheeee…

karena bodinya lengkung, jadi kalo ditaroh di meja posisi layar di atas, ya goyang-goyang gitu kalo di tap layarnya yang sebelah kiri atau kanan, if u know what i mean. errr.. buat foto2 lumayan okelah, terus led flash-nya ada dua. okey… sama bini gue langsung di pake buat selfie kata dia lumayan juga. wew.

udah support 4G slot 1- sim cardnya. oh iya.. ini dual SIM ya, form factor nya micro SIM, dan slot 1 bisa 4G, slot 2 gak bisa. belum terlalu perlu juga sih gue ngerasanya, untuk fleksibilitas, gue masih tetep mempercayakan 3 sim card gue (telkomsel, indosat, xl) di acer e700 :p. terus ada slot microSD juga si ZF2 ini, belum gue beliin, karena masih belum perlu. lapang euy 32GB, walaupun sebagaimana PFS, ZF2 ini juga loaded with aplikasi dan themes bikinan asus yang lumayan banyak makan storage. gue lupa storage available pada saat masih polosan (belum instal aplikasi apapun), tapi yang jelas setelah instal ini itu, sisa storage gue masih available 19,42GB pada saat tulisan ini dibuat. yay 😀 oh iya, dari 32GB tersedia, ada tulisannya System reserved 6,47GB, jadi kemungkinan availablenya itu 25.53GB… mungkin.

sensornya sih keliatannya komplit, yang gue demen adalah optimalisasi software untuk sensornya ini. dobel tap buat nyalain/matiin layar sangat helpful. habis itu bisa ngenalin gesture juga, dalam posisi layar mati, terus gue swipe huruf C misalnya, nanti akan langsung unlock screen dan buka aplikasi camera. keren. walaupun jeda-nya beberapa detik, tapi lumayan lah, untuk bagian ini ada customized settingnya.

spiker lumayan kenceng, tapi terus terang ini hape gak gue pake buat nelpon. eheheheheh… jadi gini, sebagaimana gue bilang sebelumnya, gue masih mempercayakan kebutuhan telepon dan internet gue ke acer e700 triple sim, di mana si acer e700 awalnya adalah hape utama gue, tapi karena RAM 2GB udah kedodoran, jadi e700 gue factory reset, terus gue cuma install whatsapp, androidwear, yahoo mail, smartbandtalk apps, pokoknya yang terkait sama device yang gue konekin ke e700 (smartbandtalk, smartwatch, fitbit, de el el) karena fungsi teleponinya di e700, ya wearablenya mau ga mau gue konekin ke e700, dan e700 kalo di lingkungan yang gak ada wifi-nya, tethernya gue nyalain, jadi ZF2 konek ke e700 via wifi. semua kegiatan perinternetan (email, sosmed, foto dan limited wa) gue pindahin ke ZF2, termasuk maen ingress 😀

kejutan laen pas gue buka back cover, ternyata sepertinya si ZF2 ini juga udah support wireless charging, dan juga sudah ber NFC.  procienya intel lupa seri berapa, tapi clocknya udah di atas 2GHZ, lupa persisnya, kalo ga salah 2,3 Ghz. kuwenceng seharusnya.

overall… memuaskan pake ZF2 ini, walaupun… memang… tetep… android pada akhirnya… setelah install aneka aplikasi itu… RAM availablenya tetep terakhirannya kurang dari 1GB, seperti pada saat tulisan ini gue buat, gue cek remaining RAM di setting, apps, running…. tertera used RAM-nya 2.6GB, cached-nya 227 MB, dan Free -nya 0,98GB. beggghhh… tapi masih smooth lah… AFAIK, android itu berasa banged mulai nge lag kalo Free RAM-nya udah mencapai 100MB – 200MB. gitudahhhh. dan pinternya asus, dia bikin software semacam RAM booster yang kill apps yang jalan di foreground/background, tapi gak menutup aplikasi yang lagi kita buka, karena bisa diakses dari fast notification yang di swipe dari layar atas., namanya power & boost, tinggal swip layar notif 2 x, terus tap power & boost… nanti dia akan kill apps dan boost RAMnya. contohnya sekarang dari notif screen RAM free-nya 977MB, gue boost, dia release 800Mb an RAM, jadinya Free RAM jadi >1GB, pas di cek di setting running, emang Free-nya jadi 1,3GB RAM.

apalagi yaa… desain standar zenfone lah, bagian bawahnya ada metal looks yang circle gitu…. dan tombol capacitive home/back/menu dedicated.

ah iya…. karena sadar 5,5 inci itu kurang nyaman buat one hand operation, ada settingan one handed, jadi tinggal tap home 2x, nanti UI-nya akan mengecil ukurannya, jadinya seperti kayak gambar di bawah ini:

asiknya window nya itu bisa digeser kiri kanan atas bawah, suka-suka kita.

udah ah, cape juga nulis ZF2 ini.. oh iya.. ada satu bagian yang nyebelin, buka dari kardusannya susah bangedd… terlalu seret…. gue gak sabar akhirnya gue cutter satu sisinya. biarin deh hehehehehe….

segitu aja dulu, nanti kalo ada lagi yang menarik buat di update… nanti gue lanjut lagi disini.

salam

UPDATE 24 MARET 2016

wuih, udah 6 bulan aja pake si ZF2 ini, gak terasa juga yah

anyhow, sebagaimana gue ceritain sebelumnya, gue gak pernah pake sama sekali fitur teleponnya, namun pada suatu hari, acer e700 gue ngadat, restart melulu, dan gue perlu nelpon, mau gak mau ya dengan terpaksa simcard satu bijik gue pindahin ke ZF2 buat nelpon.

ada beberapa hal yang menarik disini, yang pertama adalah cara buka casingnya, gak sembarangan, harus dari sisi samping kiri bawah, itu ada selah, nah.. dibukanya mulai dari situ, dan lumayan rapet. yang kedua adalah mekanisme slot sim card-nya. menarik, karena menggunakan sistem spring-lock (bahasa gue aja sih) wkwkwkwk. jadi gini, kebanyakan hape yang gue temuin, slot sim card-nya itu cuma pake tray/wadah, dikeluarin, simcard-nya taroh di tray, terus masukin lagi ke slotnya. nah… ZF2 itu modelnya kalo masukin sim-cardnya itu harus sampe bunyi klik gitu, buat ngeluarin simcard-nya, tinggal diteken lagi, nanti berasa ada membal/ngeper gitu, baru deh sim cardnya nongol lagi, tinggal ditarik. ini mekanisme yang paling gue suka, karena kita bener2 bisa mastiin sim card udah diposisi yang bener di slot simcardnya. sepanjang sejarah hape yang gue pake/temuin, yang model kayak gini itu cuma sonya Xperia P (hh jadul taun 2012 kalo gue ga salah), HTC One S, dan ZF2 ini yang ketiga. oh iya, micro-SIM ya si ZF2 ini, ada 2 slot microSIM, dan 1 slot microSD. buat slot microSDnya sih gue belum pernah coba karena sampe sekarang internal 32GB rasanya cukup2 aja.

apalagi ya? hmmm.. kamera depan belakang hasilnya sih ok, gue suka, cuma yang nyebelin kalo pake kamera depan itu setelannya langsung masuk ke beautification, menurut gue gak natural ajah, jadi pilihannya antara settingan beautificationnya gue 0 in (baca: enolin) semua parameternya, atau pindah ke mode auto. anyhow tetep nice camera kalo menurut gue, jauh banget apalagi kalo dibandingin sama kamera acer e700 🙁

settingan homescreennya juga menarik, gue baru nemu kemaren (iseng utak atik settingan), ternyata kita bisa lock homescreen. bukan lock screen ya… tapi home screen itu bisa kita lock, supaya gak ada icon yang gak sengaja kepencet/kedelete. gue rasa yang sering pake smartphone dan ditaroh di kantong celana paham deh maksud gue, kadang2 kan suka unlockscreen sendiri di dalem celana, dan pas keluarin hape dari kantong celana, icon-nya udah ada yang ilang lah, atau jadi folder sendir, atau icon- nya pindah ke halaman home screen selanjutnya. intinya, lock homescreen mencegah itu.

udah, gitu aja dulu apdetannya.

salam apdet

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *