Asus Padfone S

Di hari jum’at yang fitri ini, gue lagi pengen nulis tentang device yang gue udah lumayan lama punya, tapi belum terlalu lama juga sih, ya sedeng deh itungannya… adalah asus padfone S.

kalo ngomongin asus padfone s, mungkin enaknya sedikit ada pendahuluan tentang seri padfone dari si asus ini. seri padfone itu adalah seri hybrid (bahasa gue aja sih), adalah kombinasi antara handphone/handset/handheld/ dengan docking yang bisa merubah si handphone ini menjadi sebuah sabak digital alias tablet.

dimulai dari asus padfone generasi pertama…. wuih… asli pengen banged dulu sebenernya, gue lupa speknya, harusnya sih top ya pada jamannya keluar, tapi harganya juga top banget, kalo ga salah 7jt deh kalo sama docking tablet-nya. weleh… terus habis itu seinget gue ada asus padfone 2… sama juga, masih mahal juga harganya…. dilanjut sama padfone infinity kalo ga salah… nah ini juga sama aja mahalnya… masih di atas 7 juta deh seinget gue….. dan terakhir keluar adalah asus padfone s… dan pertama kali keluar… harganya termasuk miring/murah menurut gue kalo dibandingin antara spesifikasi dengan kompetitornya pada saat itu. first launch promo inget banget dijualnya dengan harga 3,5jt. ini hape-nya (5 inci) udah berikut dockingnya (9 inci).

jadi inget lagi, asos padfone yang pertama itu dockingnya ada kayak model laci flip gitu, jadi di dockingnya ada kompartemen yang bisa dibuka tutup buat naroh si handset-nya (kalo ga salah inget, dan setelah liat2 sana sini…. handsetnya ukuran 4,3 inci)….bentuknya seperti dibawah ini:

gambar boleh dicomot dari internet kalo asus padfone ini. dan gue gak punya.

berikutnya adalah padfone 2

keliatan yah bedanya, kompartemennya diilangin, jadi gak ada tutupnya, langsung di slot in gitu hapenya ke dockingnya. dan selanjutnya sih kayaknya model ini terus dipertahankan.

padfone infinity juga sama modelnya, tapi spek handsetnya lebih tinggi lah.

baru deh terakhiran yg keluar sampe saat tulisan ini gue buat, adalah padfone s.

untuk gambar asus padfone s gue comot dari internet juga, kebetulan gue punya warnanya item, ya seperti itulah memang bentuknya. oh iya, padfone s ini keluar dua varian warna, putih dan item.

apa sih yang membedakan padfone sama zenfone? gue ngomongin dua ini dulu, karena baru dua jenis ini yang gue punya, zenfone dan padfone. adalagi fonepad, dan lain-lainnya yang gue sendiri juga bingung. variannya asus buat mobilephone per seri-nya juga beragam, gue gak apal, seperti zenfone 2 misalnya, ada yg veri RAM 2GB Storage 16GB, ada juga yang RAM 4GB Storage 32GB, denger2 ada yang 64GB juga tapi gak tau deh.

balik lagi, bedanya padfone sama zenfone. zenfone ya jelas cuma handphone aja, designnya (khususnya bagian bawah depan), itu mengadopsi tampilan laptopnya asus yang zen series (ada lingkaran2 gitu dan metal look (dan kayaknya emang metal sih). dan zenfone (sampai saat ini) untuk tombol home/back/menu -nya ada dedicated capacitive button. dan zenfone yang gue tau, saat ini menggunakan chipset intel. padfone S, (gue gak berani bilang padfone yang lain karena gak pernah pake/punya padfone selain padfone S), konsepnya adalah hybrid, mobilephone dan tablet. mungkin karena itulah, padfone S mempergunakan onscreen button untuk tombol home/back/menu-nya.

selanjutnya, semoga gue gak salah, chipset untuk padfone ini menggunakan chipset snapdragon (mulai dari padfone, padfone2, padfone infinity, padfone mini, dan padfone S), tapi seri-nya beda-beda tergantung pada saat keluarnya produk terkait. padfone S, sudah pake snapdragon 801… ini yang gue demen (sama dengan procie yang dipake sama LG G3 atau Galaxy S5 kalo ga salah, atau Sony Xperia Z2)… tau sendiri dong, harganya G3/S5/Z2 pas launching… ga ada yang dibawah 6jt seinget gue. emang sih, padfone S RAM-nya masih 2GB, which is cukup lah, dan internal storage-nya juga 16GB… well.. kalo ngomongin 2 taun yang lalu sih high end, tapi kalo sekarang ini, udah masuk ke kategori medium spesifikasi 16GB/2GB ini. layar 5 inci resolusi full HD (still the best up to now, gue ngerasa hape dengan resolusi 4k atau 2,5 k rasanya masih ga signifikan), gorilla glass 3… dengan harga 3,5jt include docking (kalo ga pake docking 3jt)… wew… i think it’s the best price for the spec. dan FYI, gue dapet ini banda di harga 3,2jt… so gue anggep best price lah pada saat itu. sampe sekarang pun harganya barusan cek bhinneka harganya 3,2 jt (diskon dari 3,5jt). okelahhhh.

eh… terus gue dikejutkan lagi…. dengan ternyata sudah ada NFC. not bad at all. NFC ini bermanfaat buat gue paling enggak buat ngecek saldo kartu e-money mandiri gue, udah ada aplikasinya di playstore, ya bisa ngecek saldo gelang e-money juga sih.

eh… terus gue kaget lagi… ternyata udah support wireless charging (klaimnya sih Qi charging ya), ini gue belum jajal, karena gue belum punya wireless charging pad-nya. dan…back cover standarnya juga udah dikasih yang support wireless charging. jadi gini penjelasannya, kenapa gue ngerasa perlu tentang ngejelasin hal ini sedikit lebih spesifik. seinget gue… tapi gue lupa merknya… ada beberapa hape yang mengklaim sudah support wireless charging…. tapi harus beli alat tambahannya… adalah si back cover ini. back covernya ini khusus, karena ada konektornya. gue baru ngehnya back cover ini khusus gara2 kapan kemaren baru beli flipcover buat asus zenfone2 gue… yang pas gue bongkar zenfone2 ternyata udah ada konektor wireless chargingnya… sementara flipcover yang gue beli (harus bongkar backcover aslinya) ternyata gak ada konektor wireless chargingnya….. errr.. kalo padfone s kebeneran pas gue beli udah tau sih ada fitur wireless charging ini, dan buka backcovernya… emang konektornya juga udah ada… terus gue beli case buat padfone s (dapet buat tablet + phone-nya)… dan yang phone-nya flip case modelnya juga sama, harus bongkar backcover, nah.. flip case-nya itu backcovernya ada konektor wireless chargingnya. ini harus diperhatiin nih beneran, tapi ya khusus buat yang udah make fitur wireless charging dan hobi gonta ganti casing ya. ah… jadi pengen beli wireless charging pad. ntar nyari ah 😀

anyhow.. back to padfone S, menurut gue, the best and the cheapest among the competitor, price to spec ratio….. silakan dicari hape pake snapdragon 801, quadcore di atas 2Ghz, internal 16GB/RAM 2GB, yang harganya di bawah 4jt… kondisi baru. so far gue baru nemu padfone S ajah.

pemakaian sehari-hari sih oke aja, dulu sih gue bawa buat secondary phone sama buat maen ingress (primary)… tapi belakangan ini seringannya gue tinggal di rumah, karena gue males nyopot di padfone S dari dockingnya, sementara padfone S kalo nempel sama dockingnya lumayan berat jhe… (ini nih.. minesnya… asli berat.. kalo udah biasa gpp sih.. tapi habis pegang padfone S tablet mode.. habis itu pegang xperia tablet Z… wuihhhhh… berasa jauh banget beda beratnya).

yang menarik dari dockingnya ini adalah… docking tidak berfungsi sebagai tablet kalo si handsetnya gak dimasukin ke dockingnya. gampangnya, jangan berpikir kalo beli padfone S ini berarti dapet handphone + tablet yang bisa dipake terpisah. jelas gak bisa.

buat gue… manfaatnya adalah misalnya lagi pake hape terus batrenya udah mau abis, si docking padfone s ini bisa berfungsi sebagai powerbank (lupa kapasitasnya berapa ribu mah, tapi seinget gue lumayan gede lah). nah.. pengaturan management battery-nya sendiri kalo lagi tablet mode juga menarik, bisa sebagai powerbank…(batre docking disedot sama handsetnya)… bisa juga dynamic. ini yang menarik. jadi pada saat handset dicolokin ke docking, akan muncul 2 indikator batre… docking + handset. nah.. somehow…. kebutuhan listriknya itu diambilnya ganti-gantian, dari handset/docking… jadi balance gitu. misal nih ya, gue pasang handset posisi batre tinggal 30%, terus docking batre masih 100%, nanti yang berkurang terus ya batrenya si docking, sampe kira2 udah mendekati 30%, baru deh nanti batre device mulai berkurang. demikian pula sebaliknya… jadi ngimbangin gitu deh.

asik lainnya adalah penempatan spiker stereo di docking… letaknya di depan, bagian atas dan bawah (kalo posisi potrait ya, kalo posisi landscape jadinya di samping kiri dan kanan)… enak kalo buat nonton pelem/video… suaranya bisa fokus gitu.. ga perlu volume kenceng, tapi kedengeran. dengan kombinasi padfone S + ruter asus RTN66U yang dicolok hardisk yang isinya aneka pelem donlotan dari si kikess toren+ MX Player + ES file explorer, gue bisa nonton dengan sante sambil rebahan di kasur sembari nunggu ngantuk.

foto asli barangnya? well… seperti gue bilang, padfone S sering gue tinggal dirumah aja karena berat kalo sama dockingnya, sementara gue nulis tulisan ini lagi ga di rumah.. jadi maap ya. tapi percayalah… kalo gambar yg gw comot di atas itu sama dengan padfone S yang ada di rumah :D.

apalagi yang bisa dibahas… errr…. rasanya cukup segitu dulu deh, udah lumayan panjang kayaknya. ntar kalo ada yang gue inget perlu dibahas lagi disini bakal diupdate.

salam

Leave a Reply to arif 4life Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *