Asus Padfone S Plus

lanjut

gue pernah bahas disini tentang asus padfone s kan, ternyata ada lagi, asus padfone s plus. pake plus. wow. bukan plus plus ya… plus aja. asus padfone s plus.

terus apa bedanya padfone s (kita sebut PFS aja ya)… sama padfone s plus (kita sebut PFS+).

secara dimensi fisik, sama aja, layar 5 inci dengan on screen button, artinya kepotong sekitar 0,3 inci artinya layarnya setara hape yang layarnya 4,7 inci tapi pake dedicated capacitive button (itu lho… yang tombol home, back). secara jeroan… yang paling membedakan secara signifikan adalah internal storage dan RAM. internal storage PFS adalah 16GB, sedangkan PFS+ 64GB, artinya 4x lipat lebih banyak. RAM PFS adalah 2GB, sedangkan PFS+ 3GB. ini juga penting, artinya bisa ada aplikasi yang berjalan di background lebih banyak (multitasking lebih lancar… harusnya….)

kalo masalah storage… jelas lah… enggak banyak hape android yang beredar dengan kapasitas internal storage 64GB dan masih dilengkapi dengan microSD slot. buat gue, padfone S ini adalah hape dengan internal storage tergede yang pernah pernah ada di rumah gue… untuk hape android yah. peringkat dua dipegang sama asus zenfone2 dengan 32GB-nya… berbarengan sama HTC one X nyonyahku dulu yang sudah lama pensiun.

apa sih benefitnya internal storage 64GB, toh bisa pake eksternal storage juga (baca: microSD). well… tetep beda lah, kecepatan baca tulis di internal storage sama eksternal storage itu beda, intinya… lebih gede kapasitas, lebih bagus. ditambah lagi cache-nya aplikasi di android itu kadang2 tau2 gede buanget. gue ngerasa 16GB internal itu saat ini udah terlalu ngepas-pasan gitu lah buat install aneka aplikasi di hape. ditambah lagi, pada saat tulisan ini dibuat, sudah banyak bermunculan hh android murah dengan spek ram 2GB internal 16gb, dengan harga di satu juta sampe dua juta setengah, prosesor quadcore mediatek sih biasanya, dengan clock yang rendah, di kisaran 1GHz sampe 1,2 GHz.

nah ini nih….. yang biasanya jadi jualan spek…. ngomongnya prosesor quadcore, RAM 2GB, internal storage 16GB, kesannya gimana gitu, padahal yang namanya RAM itu juga macem-macem jenisnya. ada yang RAM DDR2, DDR3, terus clock-nya juga macem2, demikian pula memori internal storage, kecepatan write and readnya bisa beda-beda, walaupun secara kapasitas emang lebih gede.

jadi yang mau gue tekankan disini, walaupun ram 2Gb dan storage internal 16gb dan prosesor quadcore, kesannya sama spek-nya dengan hape hi-end, tapi tetep aja, actual spec-nya yang detil jarang ditongolin. gue bisa bilang gitu, karena gue punya hape dual core 1,2 Ghz RAM 1GB dan internal 8GB, dengan chipspet snapdragon, diadu sama hape spek sama tapi chipset mediatek…. gak usah buka benchmark aplikasi dah…. dari loading awal sama pas make hape-nya berasa banged bedanya. entah kenapa. gue sih bukan orang yang paham banget urusan beginian, tapi asli… beda user experience-nya. banyak faktor yang harus diliat selain hardware, yaitu si produsen juga harus mengoptimalkan OS-nya sendiri, kompabilitas hardware, de el el, yg pada akhirnya menghasilkan performa yang paling optimal buat si hape itu sendiri.

haih.. ngelantur kemana-mana. balik lagi ke PFS+ dulu

kebeneran PFS yang gue punya duluan warnanya item dulu pas beli, dan PFS+ yang gue beli emang juga ada stocknya warna item jugak, dan gue masih agak males punya hape warna putih… so yeah… PFS and PFS+ dua-duanya warna item. nah… yang membedakan secara fisik adalah… warna list tulangnya. kalo PFS itu warnanya item jugak… kalo PFS+ warnanya silver metalik gitu. suka yang mana? sama aja.. masalah selera aja.

selebihnya sama, docking-nya juga item juga, ga ada perbedaan. perbedaan yang terasa banget adalah sisa internal storage setelah install aneka aplikasi, PFS+ tetap lebih legaaaaaa… karena sejak keluaran dari kardusnya, sisa storage itu masiih ada 50GB kalo gue ga salah inget. so yeah…. enak. kalo masalah RAM 3GB vs RAM 2GB, gue belum ngerasain, karena sampe tulisan ini dibuat, si PFS+ belum gue pake buat hari-hari, tapi seharusnya sih better lah daripada PFS, karena beda RAM nya lumayan signifikan.

OS-nya… masih kitkat. well.. hari gini.. tapi gapapa juga sih. ini juga yang gue gak ngerti, kenapa kalo Asus Zenfone2.. itu update firmware/softwarenya itu lumayan sering, dan bisa via OTA. kalo PFS ataupun PFS+… gak ada update-an via OTA. kalo baca-baca sih sebenernya udah ada versi lolipop, tapi harus download ROM-nya dari websitenya asus, dan gue agak2 males untuk flashing manual gitu. so… lets leave it with kitkat. lagian pengalaman gue, kalo ada update firmware/software gitu, kalo gak ada masalah yang signifikan banget, saran mendingan gak usah update firmware deh (ngomongin hape android ya). kalo awal-awalnya sih indah biasanya, tapi ke belakang lama-lama ada aja yang suka bikin emosi :p. tapi ini kalo gue sih… jadi ga usah update firmware… kalo pengen nyobain OS baru… gampang.. sabar aja tunggu hape baru dengan OS baru…. beli lagi.. beres. gak berhemat sih emang, tapi buat gue OS terbaik buat hape itu adalah OS yang melekat pada saat dia dijual pertama kali, lebih “mateng” alias “stabil”. gak semuanya sih.. kadang ada juga yg versi update lebih baik.. gimana nasib aja.. tapi perasaan gue sih kebanyakan setelah update banyakan ngeselinnya :p

anyhow… PFS dan PFS+… rasanya lain-lainnya sama, hasil kamera yang biasa aja (bagusan ZF2), kamera depan juga kurang greget…. berat…tapi mantep rasanya…… dan RAM 3GB yang seharusnya memberi performa lebih baik daripada RAM 2GB.

penutup: salah satu pertimbangan gue beli PFS+ ini adalah…. pertama…. harga… PFS gue beli plus docking itu harganya 3,2jt… paling sekarang harga bisa dapet di 3jt deh sama docking, gak yakin ada yang di bawah 3jt baru-nya. nah… PFS+ gue beli 3,5jt… beda 300ribu… tapi internal storage 4x lebih gede, dan RAM 50% lebih gede. plus dapet docking pulak…. buat serep.. mengingat sekarang PFS sering dipegang sama anak gue yang nomer 2 (liat tulisan sony tablet s dan sony xperia tablet s and you will now what i mean).

dan snapdragon 801… kalo gak mempertimbangkan bodi-nya yang bongsor.. okelahhh… daripada xperia tablet Z2… sama-sama snapdragon 801, sama-sama RAM 3GB (tapi gak tau ya jenis RAM-nya lebih bagus Z2 apa sama)… internal jelas gedean PFS+ dibanding tablet Z2 yang cuma 16GB, layar Tablet Z2 gedean dikit..10 inci diadu sama 9 inci-nya PFS+ punya docking… tapi harganya…. baru yah… 3,5jt vs 8jt…. wow….. tapi looks-nya tablet Z2 jauh lah dibanding PFS+ di dockingnya… jauh lebih tipis, enteng, dan seksehhhhhh.. sampe sekarang masih pengen tablet Z2 ini.. tapi harganya buset. dulu ada yang jual 2nd batangan.. mintanya 5jt apa 4,5 juta gitu.. wew… no need lah…. belum waktunya dan belum beruntung aja gue nganggepnya :p tapi masuk kategori layak koleksi lah tablet-nya sony mah. keren-keren.

segitu dulu aje kali ye… as usual.. kalo ada update-an ntar di update lagi dimari

salam

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *