Andromax Prime Review: HP model jadul yang kekinian

kalo gak salah inget, sekitar mulai taun 2010 gue mulai pake device android, dulu masih mendingan, masih ada hape android (baca: smartphone) yang pake keyboard fisik, dan yang awal2 gue punya, semuanya ada keyboard fisik. sebut aja namanya mawar… eh… sony x10 mini pro, terus xperia pro, terus ada xperia mini pro (ini dipake nyonyah), terus ada lagi HTC Desire Z (ini dulu gw sama nyonyah kompakan pakek ini hapeh)… karena keyboard fisik itu enak buat ngetik dibandingin on screen keyboard alias kibor totol.

namun sayangnya google berkata lain, seiring dengan bertambah luasnya layar hape, yang dikembangin malah keyboard totol layar, yang menurut gue tetep masih beda feel-nya sama keyboard fisik.

lho… apa hubungannya sama andromax prime?

ada… entar dulu… sabar….. ini belum selesai nulis latar belakang ceritanya. duduk manis dulu yak baca lanjutannya.

nah….. sebelum masanya smartphone android, yang merajai itu adalah OS Symbian yang mayoritas dipake sama Nokia buat smartphone-nya pada jaman itu. Yang gue berkesan banget adalah sama Nokia E52, dia pake symbian, dan fitur konektifitasnya lumayan komplit, looks juga oke. so far, hape dengan form factor candybar yang pake keypad fisik alphanumeric (angka 1 sampe 9 kombinasi huruf di tiap tombolnya), berikut ber wifi… yang gue inget itu cuma Nokia E52, karena pernah pake dulunya… hehehehehe.

Symbian gagal berkembang, android melaju, bandwith internet juga nambah gede dan nambah cepet, dari 3G, HSDPA, HSPA, HSPDA+, sampe akhirnya sekarang ini 4G yang bandwithnya gede alias kenceng internetnya (kalo sinyalnya bagus hehehhee).

kebeneran gue kangen pake hape dengan form factor yang simpel (candybar) dan berkeypad alphanumeric. kebanyakan yang beredar udah pasti feature phone bikinan nokia, yang rata-rata gak ada internetnya… terus gak ada  wifi-nya… kalaupun ada internetnya ya masih jalan di 2G atau 2,5G (EDGE) paling mentok. hape feature phone nokia candybar dengan internet 3G seinget gue cuma ada 1 (gue lupa tipenya… dan gue ada sih… tapi lupa keselip dimana). itupun belum ber wifi. kalo masalah bluetooth sih… hampir semua feature phone ada rasanya, wifi ini yang langka.

nah… di suatu senja nan gerimis… lagi browsing2 tiba2 liat tulisan tentang andromax prime ini. eh lho… digadang-gadang sebagai hape 4G….walau oleh smartfren (yang sampai saat ini gue tulis gue juga gak tau apakah dia pake jalur pengembangan CDMA atau sekarang udah GSM), tadinya sih tertarik karena pengen punya hape candybar yang 4G aja, eh… setelah diliat2 lagi, ternyata fitur2nya menarik juga. yang bikin menarik adalah ada wifi….2,4ghz…. not bad, dari cerita gue di atas, tau dong kenapa gue surprais sama ini hape, udah gitu ada bluetoothnya…. standar sih.. but oke lah, terus diliat lagi, kamera depan belakang tanpa flash tanpa autofokus, diliat lagi.. eh.. bisa ada whatsappnya…. dan whatsappnya bisa whatsapp call dan videocall. oh iya, klaimnya sih HD Voice kalo buat nelpon, harusnya sih jelas. kapan waktu sih coba telpon suaranya jelas memang, tapi kalo sinyal lagi butek ya sama aja kayak operator telpon selular pada umumnya.

4g, wifi, bluetooth, colokan charger micro USB, batre bisa dicopot, kamera depan belakang seadanya (lupa berapa MP), kualitas layar yang kurang jelas… oh iya … gak touchscreen yah…. jadi fully operasional ini hape pakek pencetan navigasi 4 arah.

internet 4Gnya.. kenceng…. kalo sinyalnya lagi bagus 🙂

apalagi yang bisa diceritain ya? oh iya… begitu buka kerdus hape-nya… di hapenya udah terpasang simcard-nya si smartfren (ukuran microSIM kayaknya), dan nomernya juga ada kartu perdananya maksudnya. awalnya gw bingung, ini kok kartu perdana cuma ada bekasnya doang, ternyata udah dipasang. weleh.. oh iya.. bisa dipasangin microSD card juga, dan bukan dual sim.

ah ya… di batrenya ada tulisannya HAIER.. jadi sepertinya ini hape bikinan HAIER khusus buat smartpren, atau smartpren milih hape ini untuk dioprek. spesifikasi RAM seinget gue 512MB, prosesornya lupa, storage kalo ga salah 4gb. nah… sistem operasinya menganut android… tapi custom gitu, apalah gitu disebutnya sama mereka.. lupa gue.. jadi kalo masuk ke setting system bisa keliatan kok… kalo ga salah baca di mana gitu base-nya sebenernya android kitkat 4.4.4 yang dimodifikasi. karena custom… gak ada playstorenya. kalo ada pertanyaan nanti kalo whatsappnya di update gimana? kapan baca dimana sih katanya bakalan diupdate terus sama smartfren whatsappnya, jadi bakal bisa dipake terus. well. kita liat aja nanti.

enihow… buat browsing di hape pake opera mini, terus ada youtube rupanya cuma sekedar shortcut ke operamini buat langsung ke youtube page. males lah…

singkat cerita, yang paling menarik adalah paketan bundlingnya. bisa pilih Rp30rb dapet unlimited data, nelpon 30 menit (1800 detik) ke lintas operator, lupa sms gratis ke beda operator, sama unlimited nelpon ke sesama smartfren. paling kecil besaran 10rb, unlimited data, nelpon 10 menit ke beda operator, dan unlimited nelpon ke sesama smartfren. nah.. ini yang menarik buat yang hobi telponan lama2… tinggal beli hape ini 2 bijik.. telpon2an deh sampe puas… ga usah di hang up juga gpp.. tetep biarin nyambung teleponnya hehehehehe. menarik kayaknya buat yang hobi pacaran liwat tilpun.

yang menyenangkannya… itu begitu aktifasi.. udah dapet jatah 100mb data, nelpon beda operator beberapa menit gitu.. dan edannya lagi.. itungannya detikan. maksud gue gini… kalo operator gsm yg gue pake kan modelnya pembulatan.. nelpon 45 detik dibuletin ke 1 menit pemakaian….kayaknya sih.. ntar salah lagi gue.. nah kalo si andromax prime ini enggak.. nelpon 15 detik ya diitung bonusnya kepakenya cuma 15 detik. terus dari tampilan telpon utama juga bisa milih kalo mau nelpon pake jalur telpon atau pake jalur whatsapp call. asik nih. kasarnya… modal awal 700rb….. terus bisa telponan nonstop modal bayar 10rb sebulan (catatan: inget, cuma ke sesama smartfren).

ah iya… begitu nyalain pertama kali, dimintain aktifasi as usual, nama dan nomer ktp, pertanyaan berikutnya yang mengejutkan.. gak lain dan gak bukan adalah nomer KK dan nama ibu kandung. ini nih yang lagi rame beberapa waktu belakangan ini, kan menkominfo mewajibkan untuk registrasi ulang kartu prabayar.. nah, yang diminta nama, NIK dan nomer KK, nama ibu kandung jelas2 enggak, tapi di andromax prime ini masih ditanyain. nah… inget2 nih… GAK USAH MASUKIN NAMA IBU KANDUNG… cukup aja masukin nama, NIK KTP dan nomer KK.. udah langsung aktif. buat yang mau nanya kalo dimasukin asal2an bisa gak? gue gak bisa jawab karena pertama kali aktifasi gue gak coba2.. jadi emang langsung pake data bener.

enihow.. kembali ke urusan jeroan, bener2 mirip android yang dimodifikasi. terus ada pilihan mouse juga, bisa tentuin aplikasi mana yang mau diaktifin mousenya.. tadinya by default whatsapp, tapi gue matiin karena menurut gue enakan pake d-padnya as usual.

ah iya… lupa.. jadi keingetan.. salah satu fitur lain yang menarik adalah wireless radio. gini maksudnya… pada umumnya, fitur radio di HP itu kan baru bisa jalan kalo udah dicolokin earphone 3,5mm (yang juga berfungsi sebagai antena kayaknya), nah.. di andromax ini kagak. tinggal pilih aplikasi radionya…. pilih chanelnya… dengerin deh.. tapi ya gitu emang penerimaanya kalo di dalam rumah kurang begitu bagus, maklum lah gak pake antena tambahan.. mungkin kalo di luaran lebih oke.. tapi aneh rasanya kalo lagi di bis gitu misalnya.. terus nyalain radio tapi gak pake earphone.. maksa orang sekitar kita ikutin dengerin radionya… aneh ah.. heheheheh.

fitur lain ada music player, video player… yang sampe saat ini belum gue jajal karena gue mikir males lah nonton video di layar sekecil ini dan resolusi layarnya agak rendah pulak. games juga ada yang sederhana.. udah diotak atik sama anak gue.

okeh.. inti dari cerita gue adalah: ini hape cocok buat orang yang sering telpon-telponan, syaratnya.. harus sama2 pake smartfren, karena 10rb sebulan bisa nelpon ampe mabok kayaknya baru si andromax prime ini gue nemunya. kalaupun pulsa buat nelponnya abis, masih terbackup dengan internet unlimitednya si smartfren, jadi paling enggak masih bisa whatsappan… atau whatsappcall, terlepas dengan segala delay dan tergantung sinyal internetnya juga. itu sih… menurut gue intinya. kalo fitur2 lain mah sekedar aja menurut gue. terlepas klaim 4G dan data unlimited.. well.. seberapa sanggup sih mau yutuban di layar sekecil itu dengan resolusi gambar yang lumayan rendah.. gak lah… ini bener2 buat nelpon, baik jalur selular maupun jalur internet. nah.. sesial-sialnya lagi.. misalnya pulsa internetnya abis juga (which is gak mungkin karena 10rb sebulan elo dapet unlimited internet broh… either lo gak punya duit 10rb buat isi ulang… anggeplah sinyalnya modar di tempat tertentu.. tapi ada wifi yang internetnya lumayan. tetep masih bisa dipake buat nelpon (whatsapp call). ini yang penting menurut gue.. salah satu manfaat hape ber wifi.

fitur2 laen gak gue bahas, silakan cari review orang2 lain yang biasanya super detil teknisnya. gue cuma cerita yang gue mau ceritain aja heheheheh

demikian pula dengan gambar.. silakan googling sendiri. oh iya.. keypadnya agak keras menurut gue.. tapi okelah.

350rb… dapet hape model kayak gini.. menurut gue masih layak. mari kita kembalikan telepon kembali ke fungsi dasarnya yaitu untuk nelpon.. hehehehehhe…

oh iya.. satu lagi.. lupa.. sebelum ada yang nyinyir kayak gini “ah.. gak bisa tethering.. gak guna”… well, kebayang gak sih kalo ini hape bisa buat tethering atau jadi bluetooth modem gitu… gue rasa hal ini emang disengaja sama smartfren, gak ikhlas lah mereka kalo hape bikinan mereka cuma dijadiin modem, ga dipake buat nelpon. kalo ngomong bisa sih gue yakin pasti bisa, karena base-nya android.. cuma ya itu.. harus ekstra effort ngoprek sendiri.. di mana gue udah pensiun untuk urusan oprek pengoprekan hape kayak gini. jadi ya dinikmati aja lah hape model jadul tapi punya fitur kekinian ini. hehehehehe

salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *