Review Acer Liquid X2 – Android Phone Triple SIM 4G – Bagian 1

halooooooooo

akhirnya… setelah menunggu sekian lama… dari taon kemaren malahan sebenernya…. setelah udah diannounce tapi terus gak muncul-muncul kabar keberadaannya… habis itu ada gosip katanya gak jadi di luncurkan produknya… eh tiba-tiba muncul beritanya di gsmarena…. dan tau-tau muncul review-nya di gsmarena…… wewww….. itulah… Acer Liquid X2 🙂

mungkin sedikit latar belakang ceritanya adalah, karena hape utama gue yang sebelumnya adalah acer e700, triple sim juga sih, tapi masih 3G, dengan spek quadcore MTK 1,2 GHZ 16GB/2GB, 5inch resolusi layar 720p (HD). bisa dicari lah tulisan gue tentang e700 disini. nah… sejak make e700 itu, buat gue triple sim itu sifatnya jadi wajib bila ada…. karena untuk smartphone android, yang gue tau, dari brand yang lumayan eksis (menurut gue acer 2nd tier brand kalo di dunia smartphone, karena kategorinya masih “new player”)… ya satu-satunya cuma Acer E700 ini, dan keliatannya dia bermain sendirian di dunia triple SIM ini karena bisa jadi para produsen lain antara gak bisa bikin hape triple sim… atau gak mau.. gue yakinnya yang kedua sih… bu kan yang pertama :p

kenapa triple SIM? kembali lagi…. hidup di indonesia ini, khususnya di jakarta, boleh percaya boleh enggak, untuk menekan biaya telponan dengan menggunakan ponsel, lebih murah kalau kita memiliki sim card dari semua operator GSM yang ada di Indonesia dibanding kalo kita cuma pegang 1 nomer operator. kenapa? karena biaya nelpon dan sms…. kalo lintas operator (misal: nelpon dari nomer telkomsel ke nomer indosat)… harganya eh busettttt. kalo gue gak salah inget, bisa sampe 1500/menit. sementara, kalo sesama operator… biaya telpon per menitnya bisa 2x lebih murah… berkisar di 700-800/menit, itupun kalo gak ambil paket-paketan. mau lebih murah lagi, silakan di cek paket telponan masing-masing operator, yang pasti jauh lebih murah jatohnya per menit-nya dibanding kalo gak ambil paket.

itu yang pertama. yang kedua adalah internet mobile. urusan kerjaan jaman sekarang amat sangat mengandalkan koneksi internet, khususnya buat imel-imelan sama kirim-kirim whatsapp, telegram, line, or whatsoever aplikasi messaging yang ada. kadang perlu melakukan tethering buat internetan dari leptop. nah… kalo yang ini… bukan masalah biaya internet operator beda-beda.. malah cenderung mirip2 semuanya, tapi masalahnya adalah lebih di kualitas koneksi internet masing-masing operator.  kadang di tempat A, operator 1 bagus internetnya, operator 2 sama 3 jelek internetnya, tapi di tempat B, operator 1 dan 3 jelek internetnya, operator 2 bagus internetnya, dan seterusnya. paling sialnya adalah di tempat C misalnya, tiga operator internetnya somplak semua. nah.. kalo udah gini ya udah deh, cuma bisa pasrah aja :p.

yang ketiga adalah, untuk mengakomodir kebutuhan tersebut di atas, ada beberapa pilihan. pilihan pertama adalah menggunakan 3 hape single sim, pilihan kedua adalah menggunakan 1 hape dual sim plus 1 hape single sim, dan yang terakhir adalah ya pake 1 hape triple sim. dengan mempertimbangkan segala keringkasan, kemudahan, kepraktisan, dan lain sebagainya… kalo gue ya milihnya ya opsi terakhir, 1 hape triple sim :). dengan segala plus minusnya tentu saja. plusnya ya itu, efisien, ringkas, gak perlu banyak bawa hape… minusnya… kalo ilang… ya goodbye langsung 3 nomer. another plus adalah semua cukup dilakukan di 1 hape…. minusnya… kalo hapenya rusak.. ya udah.. ga bisa ngapa-ngapain. Beda dengan kalo kita make 2 hape atau 3 hape. kalo 1 rusak, masih ada hape lain yang bisa standby nggantiin. kalo sampe tiga hape rusak.. itu namanya kebangetan banget sialnya :p

ah ya… ada lagi.. urusan internet, misal kata pake hape dual SIM, tetep harus berhati-hati dalam memilih spesifikasi hape dual SIM itu. karena yang beredar di pasaran saat ini kalo menurut gue, bisa dibagi dua klasifikasi hape dual sim khususnya, dan ngomongin kemampuan internet 2G/3G/4G.

klasifikasi pertama, sebagai contoh, Asus Zenfone2, dual SIM, artinya ada dua slot sim, kita sebut aja Slot 1 dan Slot 2. masalahnya adalah, hanya Slot 1 yang ada fitur/punya kemampuan 3G/4G, sedangkan slot 2-nya cuma bisa 2G. artinya, kalo misalnya gue pake kartu telkomsel dan indosat, terus kartu telkomsel gue taroh di slot 1 dan karto indosat gue taroh di slot 2, terus gue pake internet utamanya telkomsel, nah apabila tiba2 di suatu tempat internetnya telkomsel somplak, dan terus gue mau pindah pake internetnya indosat, hanya ada dua alternatif yang bisa dilakukan, alternatif pertama adalah switch penggunaan data internet dari slot 1 ke slot 2, tapi ya itu, kecepatan maksimal dari internetnya adalah 2G, atau kalo udah support paling maksimalnya ya EDGE yang secara teoritis bandwith maksimalnya adalah di kisaran 200kbps, dengan kata lain… LELET. atauu… alternatif kedua adalah ya mau gak mau teken tombol power hape, terus hapenya mati, terus buka tempat slot sim cardnya, terus tuker posisi kartu dari telkomsel di slot 1, dipindahin ke slot 2, dan indosat dari slot 2 pindah ke slot 1, sehingga bisa pake internet indosat dengan speed 3G/4G. kalau beruntung, hape dual sim-nya ada fitur hot swap sim card, jadi gak perlu matiin hape dulu.

klasifikasi kedua adalah hape dual SIM yang kedua slot sim card-nya sudah support speed 2G/3G/4G. ini jauh lebih enak, gak perlu tuker kartu slot secara fisik, tapi cukup (biasanya) secara software bisa mindahin internet yang mau dipake apakah dari slot 1 atau slot 2. dari hape dual sim yang pernah gue pake sendiri, yah… baru acer aja sih yang gue tau modelnya kayak gini.. malahan triple sim-nya bisa semuanya…kalo ngomongin e700 itu slot 123 bisa 3G semua, atau kalo di X2 slot 123 bisa 4G semua.. walau makenya harus bergantian ya… gak bisa simultan.. tapi rasanya semua hape dual sim juga gitu kok, gak ada yang bisa make internet dari dua slot sim secara simultan/bersamaan.

dari situlah…. sejak make e700… selama hampir 2 tahun.. belum menemukan kendala yang berarti dan gue udah cocok make e700 triple sim, karena ya alasan di atas tadi. dan seiring perkembangan jaman, masuklah era 4G, dan berkembangnya android OS yang semakin rakus resource, di mana RAM 2GB sudah tidak lagi mencukupi untuk kebutuhan sehari-hari gue (gue ya… bukan semua orang…. maksud gue ada aja sih yang sampe sekarang RAM 2GB masih merasa cukup), maka gue merasa udah waktunya mengganti E700 dengan X2.

nahhhh… masalahnya adalah…. Acer Liquid X2 itu diumumkan udah sejak Januari 2015… biasanya sih beberapa bulan kemudian barangnya ada dipasaran… nah.. ini gak muncul-muncul, terus udah gitu terdengar kabar bahwa X2 gak jadi dijual alias di batalin, atau di kensel istilah kerennya (tulisannya: cancel). yo wis… dengan berat hati make e700 cuma buat kebutuhan bertelepon, sedangkan untuk aktifitas internet, sosmed, email deelesbe menggunakan ZF2 yang performanya muanteb.

eh… sekitar sebulan apa dua bulan yang lalu, tiba2 gue iseng baca2 di kaskus.. ada yang bilang X2 udah launch… januari 2016. blasss… gak denger woro-woro ato pengumumannya.. hadehhh. browsing lebih spesifik.. bener, ternyata januari 2016 udah launch di negara-negara tertentu, thailand, philipinnes… dan malaysia. dang. indonesia masih belon masuk. dipikir-pikir, kemungkinan besar terkendala dengan peraturan pemerintah yang mensyaratkan untuk hape yang dijual di indonesia harus punya Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) 30%. tapi ini tebakan gue aja sih, gak tau apa masalah yang terjadi sampe si acer belum masukin X2 ini ke indonesia.

anyhow, setelah liat forum wait X2 di kaskus, ada yang info bisa dibeli di malaysia secara online, toko offline kosong semua katanya, secara online belinya di lazada malaysia. well… akhirnya coba-coba cari di lazada malaysia dan beneran ada, di jual dengan harga 998RM. masalahnya adalah, mereka gak kirim ke indonesia. kebeneran ada temen gue yang kerja di malaysia, jadi gue minta tolong ke dia untuk terima pesenan X2 gue, terus nanti kalo dia ke indonesia ya tolong bawain, dan dia bersedia. horeeeee 🙂 jadilah gue beli si X2 dari lazada malaysia, bisa pake CC, dan gak perlu jadi member lazada malaysia, bisa beli sebagai guess.

singkat cerita, akhirnya tanggal 28 mei 2016, X2 sampe ke tangan gue… warna item, dan surprisingly, sama seller-nya dikasih kaca tampered alias tampered glass juga buat anti goresnya. yesssss.

wuih.. udah panjang juga ceritanya, tapi kayaknya tulisan untuk liquid X2 ini akan dibuat dalam beberapa bagian, karena gue belum nemu orang indonesia yang nge-review si X2 ini, dan kalo situs kenamaan, baru gsmarena yang bikin review-nya.

tentu saja, gue bakal review dengan gaya gue, dan kemungkinan besar akan lebih detil karena emang sampe tulisan ini gue bikin, gue belum nemu review yang mendetil selain di gsmarena. again, gsmarena kan review-nya lebih ke spek sama standar review-nya dia, kalo gue…yah… kurang lebih gak gitu lah :p

udah dulu ye, panjang juga ternyata, ntar sambil gue pake sehari-hari sambil gue share pelan-pelan disini user experience-nya seperti apa.

salam triple sim 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *