Acer Liquid E700 – Triple SIM Android

Bermula dari semakin lama semakin males mbawa-mbawa Xperia Z Ultra yang sebenernya langsing tapi gue bikin gendut gara2 pake case powernya jadinya susah buat dikantongin dan harus dipegang pake tangan terus kemana-mana dan harus selalu konek pake BTHF SBH52 biar kalo nelpon gak keliatan nempelin talenan di muka, sama udah mulai males juga bawa2 dua henpon (satu lagi Z1c), sementara buat kebutuhan nelpon lebih murah pake prabayar sesama operator dan ada 3 operator utama yang diperlukan yaitu telkomsel, indosat, dan XL, niatan pertama sih tadinya mau cari hh android (ya… tetep android, udah susah untuk move on ke OS hh lain untuk saat ini), dan kebeneran pas lagi jam makan siang ada pameran erafone di mol gren indonesia pas lagi kebeneran lewat kok tertarik sama ngeliat bentuknya si acer ini.

begitu disambangi….. ternyata kok lucu juga. btw ini pamerannya gak terlalu niat keliatannya, karena gak ditempelin spek-nya apa dan tipe berapa. kemudian pas lagi pegang2 hh-nya.. eh alarm-nya bunyi….. berisik…. ternyata emang alarmnya super sensitif, mungkin lagi mau dapet kali ya.

singkat cerita, disamperi sama spg-nya… dan dijelaskan bahwa ini ada acer liquid e700. yang paling menarik adalah fitur triple SIM card…. kayaknya sih baru ini yang pertama… rata2 hh android masih pake dual sim. dipegang2, gak terlalu tebel juga. diskonnya cuma dapet 200rb apa 100rb ya… bonusnya cuma dapet antigores sama flip case.

terus terang, lupa waktu itu speknya seperti apa… terus coba2 gugling ke gsm arena… lho chipsetnya MtK tapi udah quadcore. ya sudahlah… pikir2 gak papa. terus… eh… lho…. RAM-nya kok 2GB. asik juga nih…. eh… lholholho…. kok….. stogare-nya 16GB…. wah… makin menarik…… eh lho…… ada microSD slot juga….. waaaah… makin menarik…. layar 5 inchi…….. hmmmm jadi kangen sama ZL, secara Z1c walaupun compact, tapi emang untuk kebutuhan jaman sekarang (plus mata yang udah makin lamur karena usia 🙂 ) 5 inchi seems ok. eh…lho…. kok…. resolusinya full HD……..terus… batrenya… 3500 mah…. weleh…. ngelebihin z Ultra……..diliat lagi…eh… kamera depannya ada flash juga… wah…. hape lutju nih bener2. waaaaahhhhhhhhhhhhh ya sudah lah. dijual dengan harga 2,999,999 (baca: tiga juta kurang serebu)…. terpaksalah gue beli dengan cicilan 6x saja 🙂

singkat cerita, masuklah itu tiga sim card (telkomsel, indosat dan xl) ke hh ini. nyalain…. hmmm…booting awalnya lumayan lama… jauh lebih cepet bootingnya Z ultra sama Z1 compat (well… it’s a dragon vs mtk….) ya sudahlah, emang gak terlalu banyak berharap sama si MTK. oh iya… tombol power ada di kanan atas, lobang earphone 3,5mm ada di kiri atas, dan lobang charge micro USB ada di samping kanan atas, tepat diatas tombol volume. ada satu tombol lagi persis dibagian belakang di bawahnya kamera, mirip sama penempatannya LG G2. belakangan diketahui namanya tombol Acer RAPID, bisa buat shortcut ke aplikasi…. atau bisa juga long press alias pencet yang lama buat aktifin kamera.

kita mulai bahas khitah dasar dari sebuah henpon… hand…phone… telepon… alias fungsi untuk nelpon. cukup menyenangkan. bagitu masuk setting, pilihan paling atas adalah SIM management, dimana kita bisa setel default-nya untuk voice (nelpon), messaging (sms), data connection (internet), sama 3g service. gini…. kan ada 3 sim card… jadi bisa aja misalnya buat nelpon gue mau pake telkomsel…. terus buat internetnya pake indosat…. dan buat sms-nya pake XL. jadi settingan defaultnya gue buat di voice pilih telkomsel….. terus buat messaging pilih XL… buat data connectionnya piih internet. nah… 3g service-nya gimana? gini… 3g service itu kita bisa milih dari tiga slot sim yang ada, yang mana yang mau diaktivasi 3g-nya. jadi gak bisa tiga2nya secara bersamaan jalan di 3g. harus pilih salah satu. misalnya gue 3g-nya pasang di indosat, ya berarti telkomsel sama XL kebagian 2G…. dalam hal ini.. untuk data.. masih dapet EDGE. dan kita bisa pindah2 mau default 3G-nya cukup dengan milih menu 3G yang ada di settingan ini. setiap kali pindahin default 3G… takes about 10 seconds (tulisannya)… kadang lebih cepet, kadang lebih lama. sepertinya dia restart untuk service data-nya aja (hapenya gak perlu restart)…. kasarnya, bisa hotswap secara software tanpa perlu restart handphone ato matiin hanpon dulu.

oh iya….buat nelpon, sms itu juga bisa milih always ask. jadinya tiap kali kita mau nelpon atau sms, ditanyain mau pake operator yang mana. gue selalu pilih always ask ini.. karena kebutuhannya beda2, khususnya buat nelpon. hal lain yang menyenangkan, kita bisa juga setting berdasarkan contact yang kita pilih, bisa di set defaultnya si contact ini ditelpon pake operator yang mana. cuma ya harus diseting satu2…. males ajah 🙂

gimana urusan sms-nya? ngomongin interface…. sama aja tampilannya kayak hh dengan single sim card. tambahannya, di sms yang masuk, di bagian paling bawah ada tulisannya ini dari operator yang mana. kalo kita ngirim sms juga ada tulisannya kita ngirimnya pake operator yang mana.

yang agak susah….. urusan whatsapp. whatsapp 1 hh = 1 nomer. jadi gue harus milih…. nomer mana yang buat whatsappan….. akhirnya gue pasang yang indosat. walaupun nanti pada prakteknya internetnya bisa pake telkomsel atau XL. ahh… one thing for sure….. dengan tiga sim card yang semuanya bisa internet 3G ini, bisa buat ngebantai masalah sinyal tidak merata… maksudnya di satu tempat kan ada yang telkomsel jelek, indosat bagus, atau ditempat lain kebalikannya. jadinya dengan ini harusnya problem solved. kecuali tempatnya parah banget sampe semua operator sinyalnya jelek :D.

apalagi yah yang mau dibahas….emmmm.. oh iya…dia back case-nya bisa dibuka, tapi batre-nya tanem. tiga simcard plus micro SD ada dibalik back case posisinya di bawah kamera belakang. kamera belakang itu 8MP, kamera depan 2MP, dan depan belakang ada flash… walaupun flash yang depan gak seterang flash yang belakang.

build quality is acceptable with me. cukup solit. bentuk keseluruhan mengingatkan sama HTC one X. rounded and tall. oh iya… ada dedicated capacitive button (home, back, recent menu)…. tapiiiiii…. gak pake backlit. jadi kalo dipake di tempat gelap…. harus mengira2 kalo mau teken tombol home dkk-nya.

oh iya… sisa storage alias available storage…. dari 16GB, masih ada sisa 12GB pada saat hape belum diinstall apa2. jadinya sangat lega. apalagi kalo dibandingin sama samsung galaxy S series… yang dari 16GB, available storagenya cuma 6-8GB. terakhir ngecek samsung tablet S malah dari 16GB, available storagenya cuma 4GB. farah gan. untuk RAM sendiri juga keliatannya UI acer gak makan resources banyak. dari 1,9GB yang kebaca RAM-nya, setelah gue install facebook, twitter, tango, viber, whatsapp, line, path, dan lain sebagainya….. remaining RAM masih 1,1 GB-an. seems ok. overal performance sih karena RAM-nya lumayan gede… jadinya gak terlalu lag. tapi karena perpindahan interface pake model animasi, jadinya berasa gak snappy, ditambah lagi clock prosesor juga cuma 1,3GHZ walaupun quadcore. tadi barusan ngetes sepedahan terus pake endomondo, lantjar jaya, gps juga akurat, buka google maps juga gak ngelag. pengalaman yang ngelag malah kalo buat youtuban…. antara audio sama video gak sync… lompat lumayan jauh…. mungkin juga karena masalah clock prosesor ini ditambah lagi GPU-nya Mali400. oh iya… kemaren di antutu benchmark… skor-nya 17.000 an aja. gak sampe 30.000’an kayak hh hi end masa kini. buat game 3D sih kayaknya ngelag aja. tapi kalo buat mini game sih sepertinya gak masalah. tapi gak tau juga sih, karena gue mikirnya hape ini gak buat maen game. kalo mau ngegame di Z ultra ajah puas 🙂

apalagi yaaa… oh… kualitas suara telpon (baca: suara gue yang didenger lawan bicara)… keliatannya kurang begitu bagus… kualitas mik-nya mungkin.. atau gak tau juga mungkin pas bad signal. sambungin sama BTHF so far udah disambungin sama plantronics voyager legend, sama backbeatgo 2… lantjar2 aja tanpa masalah. belum coba kalo disambungin sama BTHF sony yang perlu aplikasi sendiri, dan belum coba dikonekin ke smartwatch2 karena smartwatch2 gue kemaren masup serpis senter lagi karena vibrate-nya rusak. dang……

DLNA time…. nyetel video di local network via DLNA wifi…. pake aplikasi media house, dan playernya MX-player… disetel encoder-nya software untuk video network….. kalo disetel biasa.. gak ada masalah… tapi begitu dicoba fastfoward pake time seeker-nya…. welll… langsung bengong dengan sukses. file video 2 jam ya. kalo video setengah jam- sih ok aja. mungkin ada kaitannya sama masalah bitrate, terus full HD atau HD…. yang jelas kalo 480p sih lantjar kayaknya…. dannn. setelah coba beberapa video lagi… yup… yang bengong hanya beberapa video.. lainnya lantjar… mungkin bitrate-nya terlalu berat… yang bikinan yifi so far lantjar adja.  terus penasaran nyobain yutub lagi… ternyata lantjar juga… apa kemaren kurang pemanasan kali ya ni hape :). next yang mau dijajal paling miracast-nya (kalo di acer ditulisnya wireless display), konek ke tipi sony lantjar apa engga.

size… agak panjang. kalo dibandingin sama ZL, masih lebih pendek ZL, apalagi dibanding sama Z1 compact, tapi jelas lebih kecil dibanding sama Z Ultra.

sori… review gak ada gambarnya…. gapapa ya… sekali2 sambil melatih imajinasi 🙂

silaken kalo ada yang mau ditanyaken tentang hh ini. overall… cukup menarik. tapi kalo yang gila high performance dan gak puas dengan yang sedang-sedang aja…. rasanya bukan opsi yang menarik. buat yang punya 3 kartu sim dan pengen bawa 1 hape aja… it’s definitely a must

salam bahasgadget

UPDATE 10 NOVEMBER 2015

wew… udah setahun lebih ternyata pake acer e700 ini, dan masih jadi primary phone gue, tapi karena kebutuhan aplikasi di smartphone semakin menggila (sosmed email de el el termasuk game).. akhirnya e700 sekarang ini gue isi whatsapp, dan aplikasi yang diperlukan untuk smartwear (smartband talk, smartwatch), plus email (untuk fungsi notifikasi aja). setelah diformat ulang, speednya kembali normal setelah sebelumnya ngelag bukan kepalang.

nah, setelah pake asus zenfone2, e700 ini lebih banyak dipake buat tethering internet, dan ternyata batrenya masih tetep oke lho. buat nelpon dan sms juga tetep, tapi aktifitas internet dan email semua udah pindah ke zf2, tapi zf2 ga diisi simcard, jadi konek interetnya pake e700, karena e700 bisa 3 simcard, masih gampang swap internet utamanya (ga perlu tuker kartu), dan batrenya juga masih awet.

update lainnya adalah acer ngeluarin acer e700 versi lite, dengan single sim card aja bedanya. lainnya sama persis, dan harganya sejutaan kalo ga salah. masih layak lah, mengingat batrenya 3500 mah, makin tangguh harusnya karena cuma single simcard.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *